Tuesday, October 07, 2014

Ketika Jenuh Menulis

Habis nulis naskah 1 buku, nggambar pola, bikin produk, plus bikin setting buat pemotretan produk, ternyata sangat melelahkan. Satu bulan full aku kerjain itu semua. Saking lelahnya, sampai sekarang rasanya nggak pengen ngapa-ngapain. Pengennya sih nggak ngapa-ngapain sampai bukuku terbit.. Hahaa.. Dasar lebay! Baru nulis 1 naskah buku aja udah gempor gini. Padahal cita-citanya pengen jadi penulis buku yang produktif. Gimana bisa non? :P

Sungguh, aku salut banget sama penulis-penulis yang bukunya udah puluhan. Pertama, kok bisa ya idenya nggak abis-abis. Kalau kata mbak Nunik yang udah nulis 50 lebih judul buku, dia nggak pernah kehabisan ide, justru kadang bingung saking banyaknya ide bermunculan di otaknya. Iya sih, aku juga begitu. Yang membedakan adalah aku sering nggak pede dengan ideku itu. Sering berpikiran, apa iya sih ideku ini oke? Apa layak ide begini dituangkan jadi naskah buku. Jangan-jangan ideku udah ketinggalan jaman, dan segala macam pertimbangan yang akhirnya aku nggak mulai menulis. Terus pada akhirnya nyesel berat karena kemudian ngeliat ada buku yang idenya sama ama ideku dulu. #Plak! Wake up girl! Ide itu bukan buat dipikirin aja, tapi diwujudkan. Kalau kamu nggak mewujudkan idemu itu, maka orang lain yang akan mewujudkannya. Yup, beberapa kali itu terbukti. Nah kalau kalian termasuk orang sepertiku yang sering nggak pede dengan ide sendiri, aku sarankan insaplah dari sekarang. Cepat-cepatlah idenya dieksekusi, sebelum menyesal.

Kedua, para penulis produktif itu hebat banget managemen waktunya. Menulis itu butuh konsentrasi yang tinggi. Butuh benar-benar fokus. Sedangkan kesibukan sehari-harinya tentu bukan hanya menulis saja. Ada yang sebagai ibu rumah tangga, ada yang pedagang, ada juga yang jadi pegawai. Terus kapan nulisnya? Apa harus begadang tiap hari? Wah kalau itu aku nggak mungkin bisa. Soalnya kalau malamnya harus begadang, paginya bakal kecapekan. Malah jadi kacau semuanya. Etapi, ternyata ada triknya loh. Masih kata mbak Nunik nih. Jadi gini, sebelum mulai menulis, pikirkan dulu apa yang mau ditulis. Memikirkannya bisa sambil masak, sambil nyuci, sambil makan, sambil nunggu angkot, pas lagi macet, atau pas diperjalanan. Nah, begitu ketemu laptop atau komputer, tinggal ditulis. Cara ini sangat menghemat waktu, karena kita sudah tahu apa yang mau ditulis. Silahkan dipraktekkan, tapi jangan keterusan ngelamun ya. Ntar masakannya gosong.. Hihii.

Ketiga, penulis produktif itu kok bisa ya nulis terus, seakan-akan energinya nggak ada matinya. Eh siapa bilang mereka nggak ada capeknya? Mereka juga capek kok. Kadang jenuh juga. Mungkin seperti yang kurasakan saat ini. Walaupun aku hanyalah penulis wanna be.. Hehe.. Setelah nulis naskah 1 buku full, rasanya seperti kehabisan tenaga. Nah kalau kalian mengalami seperti yang aku alami ini, berarti ini saatnya untuk refreshing sejenak. Yak, inilah inti dari tulisanku yang panjang lebar di atas. Intinya aku pengen refreshing. Tapi masalahnya sekarang masih hari kerja, nggak mungkin kan aku kabur dari kantor buat refreshing? Padahal sebenarnya aku pengen ke Tamrin City, atau Mayestik, atau ke Asemka, buat cuci mata, sambil belanja-belanja mumpung tanggal muda #halah. Siapa tahu hasil belanjaan bisa dijual lagi.. Hahaa..teteeup ujung-ujungnya mau dagang :P. Yah sudahlah, karena belum memungkinkan buat refreshing keluar, sepertinya aku harus puas dengan ngopi-ngopi aja di ruangan. Slurup..ah..

Reactions:

19 comments:

  1. Replies
    1. Selamat PERTAMAX ya mba Nunu
      Ketinggalan deh nih

      Delete
    2. hayuuuuk kitah ngopi2 lagiii... ^^

      Delete
  2. Jenuh saya mungkin juga dirasakan bahkan kepada mereka yang memang pekerjaannya adalah "menulis". Mungkin menulis sebagai pekerjaan atau menulis sebagai HOBI. Yang jelas ini hal yang manusiawi.

    Kejenuhan sudah pasti ada pada orang orang tertentu. Bahkan saya sendiri kadang jenuh dengan rutinitas yang sehari hari saya hadapi. Perlu variasi dalam hidup. Menikmati kuliner seorang diri. Melukis. Shopping di Mall ,. apa saja yang bisa membuat kita senang

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu cocok tuh.. menikmati kuliner seorang diri, sambil traveling seorang diri.. keknya seru..
      klo aku sih shopping di pasar mas.. bkn di mall.. soalnya di mall ga bisa nawar.. hahaa.. bisa nawar itu bagiku suatu kepuasan tersendiri.. :))

      Delete
  3. saya slupurt ya kopinya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. monggo2 silahken... aku bikinin lagi nih.. :D

      Delete
    2. Saya pesen juga ya mba Cova
      Sama Kleponnya juga
      Hhihihi

      Delete
  4. Buku skripsi udah pernah hehe....tp buku yg dijual di toko buku belum pernah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah aku hrsnya nulis buku skripsi nih.. eh malah nulis yg laen.. hahaa

      Delete
  5. Kunjungan malam, maaf belum sempet baca artikelnya soalnya bnyk tugas hehe, ijin bookmark dulu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. gpp.. smoga datang kembali :)

      Delete
  6. wuih jadi penasaran, lagi nulis buku apaaa? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar ya aku critain lg.. kalo udah bnran terbit.. hehe

      Delete
  7. Kalau aku jenuhnya ngetik. Maunya tinggal ngomong dalam hati terus otomatis terketik dan jadi buku. Doraemon, mana Doraemon? Hihihihi :)
    Good luck ya untuk bukunya. Ditunggu launchingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ide bagus tuh kalo ada mesin pengetik otomatiiiiis *ngomong ala doraemon* hihiii
      makasih ya indi.. smoga bs segera launching :D

      Delete
  8. mungkin perlu variasi mba supaya ngga bosan :)

    semangat..

    ReplyDelete
  9. infonya sangat bermanfaat sekali gan, makasih. beritanya bagus dan sangat menarik sekali untuk di baca.

    ReplyDelete