Monday, March 18, 2013

Awas Facebook

gambar dari sini
Ada yang bilang facebook itu mendekatkan yang jauh, dan menjauhkan yang dekat. Aku sempat mengakui kebenaran ungkapan itu. Namun dari hari ke hari aku justru menemui beberapa fenomena lain di facebook. Fenomena yang makin lama makin merebak. Facebook bukan hanya menjauhkan yang dekat, tapi justru membuat seseorang memperlakukan yang dekat seolah jauh. Apa sih maksudnya? Coba perhatikan contoh di bawah ini.

Beberapa saat yang lalu aku membaca sebuah status dari temanku di facebook. Jelas status itu ditujukan untuk istrinya. Tak berapa lama sang istri menjawab. Dan dibalas lagi oleh sang suami. Praktis terjadilah obrolan di sana. Bukannya aku iri loh, tapi rasanya jengah aja membaca obrolan suami istri di tempat umum seperti ini. Tempat yang semua orang bisa melihat, semua orang bisa membaca. Semua orang bisa merasakan apa yang ada disana. Sesuatu yang pribadi tapi menjadi konsumsi publik. Itu aneh bagiku.

Keanehan yang kedua, pasangan suami istri ini tinggal serumah, dan pastinya tidur satu kamar, tetapi kenapa ngobrolnya lewat facebook, itu kan namanya memperlakukan yang dekat (suami/istri) seolah-olah jauh. Bukankah mereka bisa ngobrol langsung tanpa perlu perantara facebook? Okelah mungkin ada yang beralasan, kan suami/istrinya lagi jauh. Tapi walaupun begitu, bisa dong ngobrolnya lewat yang lebih private seperti message, sms, atau media chating yang lain.

Itu pendapat pribadiku saja sih. Mungkin ada banyak orang yang tidak risih membuka urusan pribadinya di tempat umum (facebook). Kalau kalian termasuk tipe yang seperti ini, aku cuma bisa menyarankan agar lebih bijak mengumbar status. Jangan sampai justru menjerumuskan diri sendiri. Misalnya saat kesal dengan pasangan, kemudian membuat status yang menyatakan itu. Otomatis yang membaca status itu jadi tahu kalau rumah tangga kita sedang bermasalah. Beruntung jika teman-teman kita itu teman yang konstruktif. Mereka akan memberikan saran, atau paling tidak berempati kepada kita. Tapi jangan lupa, ada kalanya kita menemui teman yang destruktif. Bukannya mendinginkan suasana, tapi malah membuat suasana makin panas.

Bahkan yang lebih parah lagi ada yang coba-coba memancing di air keruh, dan berlagak bak serigala berbulu domba. Awalnya sok perhatian dengan mengirim message menanyakan keadaan kita. Kita yang sedang galau dan butuh tempat bersandar, jadi terpikat dengan caranya memberi kehangatan dan tempat berbagi. Makin kita merasa nyaman makin berani dia melancarkan serangan. Dan jangan kaget kalau dia berani melemparkan rayuan, bahkan ajakan kencan. Berhati-hatilah teman. Karena ketika kita sedang bermasalah dengan pasangan, itulah saat yang paling rawan masuknya orang ketiga. Jadi lebih baik menjaga aib rumah tangga kita, dengan menjaga lidah dan tidak mengumbarnya di sosial media.

Reactions:

87 comments:

  1. cyin,,,,gue termasuk ga ya ?? huhuhu

    #tabok muka sendiri pake donat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayoo mimi pernah ga kek gini..?
      tp klo baca statusnya mimi, aku jd senyum2 sndri.. hihi

      Delete
    2. Mau dong mi...donatnya...hihiiii

      Delete
    3. Naboknya milih yang enak ya Mimi hiehieiehiee. Saya juga mau ditabok pake DOMAT. Kalau bisa sih DONAT pake Keju atau Donat lain asal jangan DONAT COKLAT> Soale Donat coklat bikin berantakan dan celemotan hiheiehiehiehiheee

      Delete
    4. malah enakan yg coklat toh.. klo ga belepotan ga seru.. hahaha

      Delete
    5. bahaha lucu sekali tinggal sekamar ngobrolnya pake facebook

      di tunggu kunjungan baliknya :D

      Delete
    6. saking tergantungnya ama fb tuh.. hehehe
      siap berkunjung ^^

      Delete
  2. nah saya jugak merasa aneh kalau suami istri ngobrolnya via front page solmec lho Mbak. Okelah klo pengen manfaatin solmec, tapi kan bisa lewat PM..

    #kutan pendapat pribadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah pengantin baruuuu... makin kinclong aja nih jeng ririe.. hihihi..

      hu uh say, mendingan ngobrol di kamar sambil pelukan..eh.. #sensor :D

      Delete
    2. Wah wah ada yang pengantin Baru taa. Eala selamat selamat ya. Hiehiehiehe. Pasti masih "semangat 45" nih namanya juga masih pengantin baru hiheiehiehiee. Ibarat ROTI Bakery itu masih hangat dan baru keluar dari OVEN, Mangcapsssssssssssss. HIheihe ada sensor juga ya.

      Delete
    3. bukan masih hangat mas.. tp lagi hot2nya.. eh..
      pasti pengennya ktm teruuuus.. hihihi.. *colek jeng ririe*

      Delete
    4. hAHAhahahahaha Saya jadi ingat saat menikah 11 Desember 2005 lalu di Jogjakarta. Saya cuti 2 minggu Pulang ke Pontianak, habis saya diledekin kawan kawan di kantor. Hiheiheiehee. Ada yang nanya gimana enak nda? Dengkulnya masih ada ya? Ada ada aja hihiehehiehiee.

      Penganten Baru ya jelas lah masih HOT HOT nya. "Kejar Tayang" terus kayaknya nih hiheiheiehiheee. Yang lebih asyik lagi pacaran setelah resmi MENIKAH, wowwwwwwwwwwwwww selangitttttttttttt hihihihihi.

      Delete
    5. hahaha.. kita nih malah heboh sndri. Pdhl yg diomongin ga nongol2 lagi.. :))

      Delete
    6. Huaaaaaaaaaa Jeng Ririe ini kemana ya?
      Belanja lama amat ya

      Delete
  3. BENAR TUH.. masyarakat telah lebih betah ngobrol dan bersosialisasi di jejaring sosial. aku sih ngeri dengan orang2 sekarang. coba deh perhatikan orang2 disekitar kita, mereka lebih asyik dengan haPE nya dari pada ngobrol dengan temen satu bangku (disekolah). Lebh asyik ngotak-atik hApe ketimbang ngobrol dan berinteraksi secara langsung dengan teman seperjalanannya (ex: di bis, di angkot, di halte, di lobby, etc.) sekarang kita lebih antusias dengan orang yang ada di dunia lain (maya). dan lebih sering mengabaikan orang yang disekitar kita. ADA APA dengan ORANG Jaman sekarang..??

    <'@II< maH-Taj ^_^ !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ya.. parah bgt tuh. Skrg dmn2 org pasti melototin hape. Dimanapun, kapanpun, sedang apapun. Seperti sudah kecanduan aja. Harusnya dibikin hari tanpa hp sedunia ya.. biar pd istirahat dr hape

      Delete
    2. ikut ngobrol, aku sepikiran dengan tatang tuh, ups...maaf, mas, pak or dek? hihiii...asal nyamber. hari tanpa hape sedunia, baiklah...serumah saja gak bisa mba? hehee, aku kadang suka marah ma hape,

      Delete
    3. Betul. Untung HP jadul saya masih bisa dipake buat Twitteran sama Pesbukan eh maksud saya cuma bisa update status dari HP. Untuk membuka kotak Facebook rasanya males aja. Tapi ini memang booming dimana mana, tidak ada atau hampir jarang ditemui anak remaja sekarang, juga orang Dewasa yang tidak punya akun FB.

      Saya jadi ingat ada cerita dimana sang suami dan istri asyik maen Facebook dengan menggunakan nama samaran. Si suami pake nama samaran, dan si istri pake nams samaran juga. Ketika mereka ketemu, mereka sepakat "kencan" alias NgeDATE. Keduanya masih make nama samaran, dan foto profile samaran.

      Mereka tidak tau kalau siapa sesungguhnya si "dia". Setelah bertemu di darat (Kopdar) mereka kaget luar biasa. Ternyata si "dia" adalah Istri dan suami sendiri. Akhirnya mereka bersitegan dan ribut. Ini cerita yang sering saya dengar. Entah ini kebetulan atau rekaan. Jika ini benar, bisa menjadi semacam "pelajaran" berharga

      Delete
    4. @mas asep: ya ampun kurang kerjaan banget ya pake nama2 samaran sgala.. sampe ngajak nge-date.. pdhl ujung2nya suami dan istri sendiri.. apes.. hahaha..

      mendinglah itu, drpd tau2 org ga bnr, ato org jahat.. iihh.. sereeem

      @jeng tanti: jgn2 klo marah itu hapenya dibanting.. duh sayaaang.. mending dilempar kesini aja.. haha..

      Delete
    5. Untung saja Hape ana jelek, hehehe, Jadi digunakan saat perlu saja..

      @Mba Astin: santai aja Mba... Hihihi Panggil dg nama saja, gk perlu embel2 lainn.. hohoho

      Hemm, mari berikan fasilitas HApE dan Teknologi pada waktu yang tepat, (Maaf) jangan kasih haPe sejenis BB atau yang canggih2 ntu pada anak2 yang masih kecil. Buat apa coba. Lebih banyak buruknya daripada bagusnya. Sekarang anak2 sekolah lebih sering curi2 waktu wat nulis status saat Gurunya nerangin... Ckckck

      Delete
    6. untung sekolah anakku ngelarang bawa hape.
      KLo hape yg canggih buat emaknya aja,, hahaa

      Delete
  4. asal bisa menggunakan sesuai dengan kebutuhan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuul.. smua harus digunakan sesuai porsinya.. sgala sesuatu yg berlebihan pasti berakibat buruk

      Delete
  5. gak cuma mesra2an, yg berantem heboh antar suami-istri juga pernah saya liat. Apalagi istrinya segitu heboh marahnya (baca : mengeluarkan kata2 kasar). Sampe jengah saya bacanya. Mana, besoknya udah sayang2an lagi.. Hadeuuhh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah.. iya bgt tuh. Kita jd 'dipaksa' mengkonsumsi urusan pribadi mrka. Udah berkeluarga tp kok msh kek abege aja. Labil bgt, udah gt diumbar2 pula.. duuuh..

      Delete
    2. Baik buruknya akun media sosial memang terpulang kepada pribadi masing masing. Hanya saja untuk anak muda sekarang khususnya anak Sekolah pengawasan orang tua harus tetap ada. Tanamkan kepada anak anak kita untuk tidak mudah PERCAYA kepada orang yang baru dikenalnya. Pengawasan orang tua tetap diperlukan

      Delete
    3. setujuh mas asep.. miris bgt liat anak2 abege skrg udah maen sayang2an, pake panggilan mamah papah ke pacarnya di jejaring sosial.. iihhh.. smoga anak2 kita ga sperti itu ya

      Delete
  6. Nyimak aja...
    nggak aikut ikutan pake facebook :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikutan donk, biar seru.. hihihi.. :P

      Delete
    2. oala mba Cova. Ini artikel menyarankan kita waspada dan hati hati dalam bermanin Facebook. Halah bermain? Apa FB itu mainan. Hiehiehiheiheiehiehiehiee. Eh mba Cova malah menyarankan ikutan hihiehiehiehiehe. Yukkkkkkkkkkkkkkkk

      Delete
    3. iya donk ikutan.. tp ttp hati2.. gitu loh.. hehehe
      pake slogan "mari gunakan facebook secara bijak"
      ^^

      Delete
    4. Ber FB lah dengan BAIK dan BENAR. Halah. *plak

      Delete
  7. sering heran juga liat suami istri ngobrol di Facebook. kalo liat yang umbar kemesraan kadang berasa empet. kalo liat yang curhat soal suaminya kadang bingung, kenapa nggak lagsung ndamprat suaminya *beuh, istilahnya*

    tapi jadi takut, jangan2 ntar setelah nikah saya malah jadi masuk golongan yang umbar masalah rumah tangga di facebook. jangan sampe deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener tuh.. klo mslhnya ama suaminya ya seleseikan antar mrka aja, jgn berkoar2 di luar buat cari simpati.

      Delete
    2. Saya pernah dengar juga sering begitu. Membuat status untuk "menyindir" pasangannya. Mungkin bagi orang lain yang membacanya tidak paham atau tidak mengerti. Tapi bagi pasangannya (entah pacar atau suami atau istri) pasti paham bahwa sindiran itu ditujukan kepada dirinya

      Delete
    3. walah ngapain pake nyindir2 sgala. Ngomong langsung kan mlh lbh mengena :D

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. aku setuju :D
    untung gak pny FB
    cuma g+ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga punya FB itu mengurangi 1 beban hidup.. hahaa..

      Delete
  10. Saya sepertinya sependapat dengan hal itu. FB kan untuk konsumsi publik jadi kalau persoalan pribadi, ya harus pribadi jg kayakx.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya masyarakat sekitar kita blm semuanya bisa memilah2 mn yg pribadi, mn yg utk umum. Jdnya sperti itulah

      Delete
  11. coba ajja di pikir.. knp friendster, myspace, twitter atau yang lainnya memakai Profile, sedangkan Facebook memakai Wall.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mmm.. kenapa ya..? *berpikir keras*

      Delete
    2. Sebenarnya ada persamaan antara Twitter dengan Blogging karena Twitter juga disebut sebagai MICRO BLOGGING yang hanya terbatas 140 karakter saja. Selain itu TWITTER juga amat mirip dengan Facebook dimana kita bisa "Store" (menyimpan) Foto foto walaupun hostingnya di source yang berbeda.

      Twitter juga bisa mentaq STatus dengan menggunakan "konde" atau @ dan di FaCEbook juga auto jika kita menulis WAll dan menyebut ID namanya akan otomatis juga di tag atau "ditempel".

      Delete
    3. facebook, twitter ma blog itu ada kesamaannya ya.. jd knp mesti punya tiga2nya ya? hehehe..

      Delete
    4. Namanya juga Sosial Media atau SOSMED. Semua nya punya kesamaan dan kemiripan satu sama lainnya.

      Delete
  12. Alhamdulillah nggak punya FB
    ^^ cling~ cling~

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah.. jd bebas dr mslh kek gini ya.. :D

      Delete
  13. Biasanya yang seperti itu, adalah mereka-mereka yang belum menyadari sepenuhnya akan etika bersosial media. Belum ngeh sepenuhnya akan konsekuensi yang dituai jika 'umbar2an' itu mereka terus lakukan. Mereka tak sadar bahwa tindakan itu adalah tindakan menelanjangi diri di depan publik. Sungguh kasian ya mba... :)

    Semoga kita dijauhkan dari hal-hal yang demikian. Aamiin. Btw, mau dikirim kemana nih Selingan Semusimnya jeung? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mbk Al.. smoga kita ga termasuk yg demikian. Krn akibatnya selain bikin org sepet, jg bikin kita yg rugi sndri

      Akhirnya novel yg dinanti2 bakal meluncur kesini.. hihi
      udah kukirim alamatnya via fb mbk,, tengkyuu bgt yach *kecups*

      Delete
    2. akhirnya mba Cova pun memanfaatkan bisnisnya dengan menggunakan FB. Saya jadi tambah bingung akan "visi" dan "misi" artikel ini. Menyarankan pembacanya buat Facebook? Atau menyarankan pembacanya untuk hati hati dalam Facebook?. Makan Bubur Ayam juga nih saya kalau bingung. HIhieieieieiehieiehihee

      Delete
    3. ga usah2 bingung2lah.. yg penting bubur ayamnya bagi2 kesini.. hahaha

      Delete
  14. dulu saya juga sempet lebay banget kalo di fb, ngumbar hal pribadi..tapi makin kesini alhamdulilah mulai belajar bijak, hehe... soalnya risih juga kalo liat orang2 yang kaya gitu, makanya saya juga ga mau kaya gitu, hihhi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih sama.. aku jg pernah kek gt, walopun kadarnya sih ga parah. Tp akhirnya malu sndri.. Smoga ga terulang lg yaa ..

      Delete
  15. hati2 bener ama temen di mana pun (ga cm di FB).
    kalo jelas temen negatif, ya mending ditinggal.

    ReplyDelete
  16. Mba, awalnya narsis foto kalau aku, tapi kalau mo curhat...malu dech semoga kedepannya lebih baik deh akunya. Kalau lihat status di FB kadang risih kalau kebacanya njurus-njurus ke personal, ugh. btw, pernah aku posting tentang tulisanku malah dibilangnya aku sombong, pamer... lah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sama, pernah jg kek gt, walopun ga parah sih. Tp jadinya malah malu sndri.. ga kek gt lagi deh.. hehe
      wah, moso' posting tulisan dibilang sombong.. org yg aneh.. -___-

      Delete
  17. Sejak kenal Blogging , saya sudah jarang sekali buka akun Facebook saya. Mungkin lebih dari satu tahun. Memang sih sering update tapi "cuma" sebatas status saja. Itupun saya lakukan tanpa harus buka laptop dan atau PC, dan kirim teks buat update status FB cuma lewat HP jadul saya aja.

    Tapi saya punya teman, yang kebetulan bekerja di dinas Pendidikan kota Pontianak yang kerjanya sangat berkaitan dengan Facebook. Dia bilang sih data data baru dikirim dan disharenya dari Facebook. Banyak manfaatnya memang FB ini selain resiko resiko dan juga tindak penyalah gunaannya. Rata rata data dan foto di FB adalah real alias aseli dan berpotensi disalah gunakan oleh pihak III atau pihak yang tidak bertanggung jawab.

    Saya pribadi memanfaatkan facebook hanya untuk menjalin silaturahmi dengan teman lama (SD, SMP, SMA dan Kawan Kuliah). Kalau ditanya apakah masih menerima FRIEND REQUEST atau minta di add ? Tergantung. Kalau kenal dan sering kontak tentu akan saya add balik. Jika orang yang tidak saya kenal tapi minta kenalan walau alasan pertemanan tetap saya tolak. Tidak "ngapa ngapain" aja daftar teman saya sudah 1000

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuuuiiiih.. laku amat mas, temennya mpe 1000.. ckck.. ga jd nge-add ah, ntar tambah kebanyakan.. hehe
      aku msh aktif di fb, soalnya komunitas2 blogger jg aktif disitu. Trus promosiin blog jg lwt fb, trus buat bisnis jg.. hihi.
      Aku msh nerima friend request kok, asal orgnya jelas 'n ga niat aneh2

      Delete
    2. nah tuh sisi positifnya pun kerasa juga kan? semoga bisnis fb nya sukses...(dagang fb gituh)...hehehe

      Delete
  18. Serem banget IPRIH, kalo urusan dalaman di umbar di FACEBOOKKKKKK!! Ya itu tanggung sendiri deh akibatnya.... Lebih bijak aja bermain di situs jejaring sosial, hehehe


    SALAM KENALLLL IPRIHHHHHHH

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal khariiiiiiiis... ^^

      iya, hrsnya malu ya.. mending klo dalemannya bagus, lah dalemannya udah bolong2 moso' diumbar juga.. #eh

      Delete
  19. facebook memang membuat orang-orang menjadi aneh dalam bersikap, yang penting kita tetap harus mawas diri saat menggunakan facebook..karena di dunia maya apapun bisa terjadi dan tak ada yang bisa menduganya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul.. banyak org sengaja bermaksud buruk dgn memakai fb. Memang hrs berhati2

      Delete
  20. kadang mereka (suami istri) ngga ngeh kalau fb itu tempat umum, dan biasanya orang baru(baru pindah rumah, atau orang baru lahir)yang suka gituh...untung fb ku kebanyakan cuman buat sharein postingan blog, jadinya pertemananku bukannya nambah, malah berkurang...abisnya sebel disuruh klik blog mulu...remove azh dah?!...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lupa kali ya.. krn msh merasa dunia milik berdua.. #eeaaa..

      gpp.. berkurang 1, nambah seribu.. #halah :D

      Delete
  21. betul kata mbak harus hati2 karena hal2 pribadi bisa dikonsumsi oleh umum, akibatnya banyak penyusup yang ingin memanfaatkan keadaan.
    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh.. harus bisa memilah2, jgn semuanya diumbar ke media :D

      Delete
    2. sampai saat ini saya sudah berhenti mengeluh di fb, apalagi bercakap-cakap dengan istri :)

      Delete
  22. Setuju mbak, kadang aku juga sering temukan status2 seperti itu, status yang sebenarnya tidak usah menjadi konsumsi publik malah diumbar-umbar....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. lupa kali ya mereka klo statusnya itu dibaca banyak org..

      Delete
  23. aku udah lama banget ga buka2 pesbuk ku, skrg isinya cuman link2 dr socmed lain aja hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah rupanya banyak jg yg mulai meninggalkan fb,, hehehe..

      Delete
  24. Benar juga yah! kadang aku sering merasa begitu kok mba. Hal yang mba critain jg pernah aku alami terlebih teman dekatku melakukan hal yang sama di atas dengan suaminya. Bahkan ada yang sampai berantam hanya gara2 foto lama diuplod oleh temannya tp dia ga suka krn kelihatan Jelek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang perlu kedewasaan ya dlm berinteraksi di sosial media. Keliatan kekanak2an klo hal2 kecil bgitu diributin

      Delete
  25. ijin nyimak ya bro/sis, sukses selalu, dan sy tunggu kunjungan baliknya :D

    ReplyDelete
  26. teknologi boleh maju tapi etka kesopanan jangan dilupakan

    ReplyDelete
  27. Bener mbak, memang banyak penyimpangan yang dilakukan di facebook, dan sangat disayangkan. Terutama sih yang paling ngeselin adalah komen" yang mencaci, berbaru rasis, agama, dsb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul.. banyak komen dan status yg menghakimi dan menyudutkan org lain. Mpe berantem di fb

      Delete
  28. saya selalu berkunjung ke blog anda, tap knpa anda tidak pernah bekunjung balik di blog saya :(( . ga adil gong :(( . pokonya saya tunggu di blog sya yang masih baru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa' sih??
      oke deh tunggu kunjunganku :D

      Delete
  29. Teknologi, termasuk social media memang bagaikan pisau bermata dua, di satu sisi bisa mempererat tali silaturahmi ataupun bisa ketemu dengan kawan2 lama, tapi disisi lain juga bisa berdampak buruk jika kita ndak pandai-pandai memanfaatkannya.

    Social media memang ruang publik, seyogyanya juga jangan digunakan untuk mengumbar masalah pribadi, terlebih lagi kalo itu urusan "dapur" rumah tangga, sama aja mempermalukan diri kita di muka umum..Naudzubillah

    btw iki serius temen toh ya mbak comment nya wekeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah pas banget tuh istilahnya, pisau bermata 2. klo ga hati2 makenya bisa kena sndri.. hehee

      hu uh tumben serius, iki kang bejo lg edisi insaf yo.. hahaha

      Delete