Tuesday, March 26, 2013

Berkawan dengan Monyet


Aku punya teman yang berasal dari Bali, sebut saja namanya Made. Namun teman-teman dekatnya tak ada yang memanggilkan dengan nama itu. Dia justru sering dipanggil dengan panggilan "Monyet!". Ya ampun, keterlaluan ya ngasih panggilan begitu. Padahal dia tak ada mirip-miripnya dengan monyet. Herannya si made ini tak pernah keberatan dengan sebutan itu. Aku penasaran dan bertanya padanya "Kenapa sih teman-teman dekatmu manggil kamu monyet?". Akhirnya dia menjelaskan, "Di Bali kan banyak monyetnya, nah meraka anggap aku ini salah satunya.. Hahaha".

Saat itu aku belum mengerti kalau Bali identik dengan tempatnya monyet, aku kan belum pernah ke sana. Nah, belakangan setelah beberapa kali ke Bali, barulah aku paham, ternyata di Bali itu banyak sekali monyet. Sepertinya ada banyak kerajaan monyet di sana. Sebut saja Desa Sangeh, sejak kecil aku sudah sering mendengarnya, karena setiap study tour sekolah selalu jadi salah satu tempat tujuannya. Ada lagi monkey forest di Ubud, yang sempat menjadi tempat syuting video klipnya Judika. Aku pernah melewati monkey forest ini, dan menyapa monyet-monyet jinak dan lucu di sana. Dan yang tak kalah terkenal adalah Uluwatu, dengan monyet-monyet yang bertubuh subur dan kekar. Perangainyapun lebih garang, tidak selucu monyet-monyet di Ubud. Bahkan aku pernah jadi korban kegarangan  monyet-monyet di Uluwatu itu.  Ceritanya ada di sini.

Sejak peristiwa memalukan di Uluwatu itu, aku jadi agak trauma dengan makhluk yang bernama monyet. Namun demi menyenangkan anak-anakku, yang menyukai hewan-hewan di alam lepas,  aku memberanikan diri mengunjungi kerajaan monyet lagi. Kali ini ada di Tabanan, tidak jauh dari Tanah Lot. Kalau kita berangkat dari Bedugul menuju Tanah Lot, pasti melewati tempat ini. Alas Kedaton namanya.


 Memang tak setenar tempat-tempat yang lain, namun pengalaman yang ditawarkan tak kalah unik. Kalau ada yang komentar "Ngapain jauh-jauh ke Bali cuma mau lihat monyet aja?", itu salah. Karena di Alas kedaton, kita tak hanya melihat monyet, tapi ada pula pura di sana. Namanya Pura Dalem Kahyangan Kedaton, yang memiliki empat buah pintu masuk. Pura ini berada di tengah-tengah hutan yang dihuni ratusan monyet.
bagian dalam pura


Cuma itu saja? Hmm..masih ada lagi. Di sini kita bisa menyaksikan kalong raksasa yang bergelantungan di ranting-ranting pohon. Uniknya, kalong-kalong jinak itu bisa kita ajak berfoto loh. Berpose dengan atribut bali, sambil 'menggendong' kalong berukuran jumbo, pasti memberi sensasi tersendiri. Tentu saja dengan pengawasan sang pawangnya, dan jangan lupa bayar ya.. Mau yang lebih menantang? Bisa coba foto bareng sama ular. Hiiii.. Kalau aku sih ogaaah..



Daripada dekat-dekat dengan ular, mendingan bercengkrama saja dengan monyet-monyetnya. Awalnya aku sempat was-was dan deg-degan. Tapi melihat perangai monyet-monyet yang begitu ramah, ketakutanku mulai mencair. Bahkan anak-anakku sangat rileks bermain dan memberikan kacang pada monyet-monyet itu. Mereka juga tak keberatan saat tangan dan kakinya ditarik-tarik para monyet lucu itu. 


Tertarik kesini? Kalau aku sih sebenarnya tidak terlalu suka monyet. Tapi anak-anakku sangat menyukai binatang. Jadi, aku sengaja mengajak mereka ke sini, agar mereka bisa mengenal monyet lebih dekat, di habitatnya langsung.

Nah bagi yang ingin mengelilingi alas kedaton ini, kalian bisa menggunakan jasa pemandu yang banyak menawarkan diri di depan pintu masuk. Walaupun hutan ini tidak luas, namun perlu juga pemandu untuk berjaga-jaga, siapa tahu monyetnya sedang sensitif dan galak. Jadi kalau ada apa-apa, pemandu ini bisa mengatasi. Dan cukup beri imbalan suka rela saja untuk jasa mereka ini.

Happy traveling ^^
Reactions:

36 comments:

  1. Sorry ye bang Om tante mas kakak mba.
    Saya Pertamax ......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ngomongin soal Monyet di Bali, saya jadi ingat pesan teman teman yang sudah pernah berkunjung ke wilayah Monkey Forest. Wah saya jadi malu se malu malunya. 10 kali ke Bali, belum pernah satu kalipun mengunjungi Monkey Forest yang konon kata mereka daerah yang penuh dengan monyet. Hiheiheiheiheiee.

      Ada nama Made di sini ya. Sudah disebut dalam tulisan mba Cova. Di kantor saya juga ada yang namanya Made, dia juga dari Bali. Tapi saat saya tanya Bali nya dimana dia malah ketawa aja. Hiheiheiheiee. Ini orang ngeledek saya kali hiehiheheheiheheiee. Eh iya ngomong ngomong saya suka tertukar loh antara "bekantan", "monyet", "kera" sama "lutung". Bisakah dibedakan semuanya itu? Maklum bukan ahli permonyetan

      Delete
    2. ga bisa komen ah
      belum pernah ke bali...

      Delete
    3. @mas asep: ciyus mas 10x ke bali blm pernah ke monkey forest? hihihi. Pdhl pas kesana aku cm di bag depannya doank. Coz temenku takut ma monyet. Jd ga masuk ke dlm deh.. hehe

      Yg namanya made pastilah dr Bali mas.. Tmn ktrku ada yg namanya Made, tmn kuliah ada Made jg, pemilik hotel mpe tukang tato di Bali namanya Made jg. Heran ya org bali ngasih nama anaknya ga kreatip amat yak.. hahaa..

      Aku ga tau bedanya. Taunya persamaannya sama2 berekor ma berbulu :D

      @mas rawins: mas asep mo ngajakin ke bali tuh :P

      Delete
    4. wew kenceng juga pertmax nya si om Asep

      btw depan rumah gw jg ada monyet, bnyk yg ngasih makan pisang kalo pagi sama sore sama pengendara dan org2 yg lewat..

      gendut dah tuh nyemot..

      Delete
    5. enak bgt ya si monyet banyak yg ngasih makan,, :D

      Delete
  2. nenek moyangnya si darwin ini mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouuu si darwin tuh monyet jg ya.. :D

      Delete
  3. uwaaa...kl saya bnr2 takut..parnooooo hehehehe.......
    tapi keren tempatnya,baru tahu dalamnya pura itu kyk gitu hehe
    salam kenal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah berarti ga bs kesini donk.. hehe
      Adem bgt ya pura di dlm hutan gt :D

      Delete
  4. disini monyet sudah mulai jarang terlihat
    malu kali lihat perilaku anak cucunya yang makin ga beres.. :D

    yang nyisa paling serangga dan babi hutan doang tiap sore keluyuran lewat depan mess

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau sudah pada keluyuran begitu, semoga mas Rawins nda ikut mereka keluyuran juga. Kasian Towernya merana nda dipanjat

      Delete
    2. @mas rawins: babi hutan malah lebih serem tuh. Ntar klo nyruduk gmn.. hiii..

      @mas asep: lah emangnya mas rawins tuh penjaga tower ya? #eh

      Delete
  5. Suamiku pernah dibawa kabur kacamatanya waktu ke uluwatu oleh monyet2 tersebut. hahahaha.. tp bs diambil balik dngan barter makanan. dasar si monyet uluwatu tu memang cerdik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh yg di uluwatu emang nakal bgt. Waktu kesana malah si monyet nemplok di punggungku. trus narik2 bros di jilbabku.. huhuuu.. diketawain turis2.. trauma deh

      Delete
  6. Wah, aku belum sampai ke alas kedaton ini, padahal udah beberapa kali ke Bali. Aku suka monyet, banget, selain kucing, maka monyet adalah binatang favorit keduaku lho mba Cova. :)

    Anak2 terlihat enjoy main dengan monyet2 itu ya mba, sama kalong juga tuh. Aku sih takut sama kalong. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah berarti mbk Al cocok bgt nih klo kesini. Langsung dikerubuti monyet2.. hihihi.. Monyet2nya baik2 kok mbak, ga nakal kek di uluwatu

      Iya mbk, anak2ku emang suka bgt ma hewan2. Ga takut 'n risih pegang2 gt. Klo aku sih geli.. :D

      Delete
  7. lihat monyet jogja ajalah mbak hahahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang di jogja banyak monyetnya jg ya.. :D

      Delete
  8. Hehehe...., panggilannya itu lho.....
    Wah, boleh juga tuh ntar kalo Bali singgah ke sana.
    Foto2nya bagus-bagus, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh.. panggilannya parah ya :D
      Ayo mampir pak, dijamin disambut ramah ma monyet2.. hihihi

      Delete
  9. waktu aku ke Bali, aku gak kesana.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ga terlalu banyak wisatawan yg berkunjung disini :D

      Delete
  10. di bali itu rata2 klo ada pura nya ada monyet2nya hihihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. pdhl puranya buanyak, pantesan monyetnya jg buanyaaak hihihi

      Delete
  11. kalau aku pribadi, paling takut + geli sama yg nama'a Monyet mba, soalnya pernah dicakar waktu kecil dulu jadi trauma berkepanjangan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg msh agak trauma kok. Pdhl kejadian 'diserang' monyet pas udah gede.

      Delete
  12. jalan2 sore mampir ke blog nya covalimawati..

    ReplyDelete
  13. liat foto kelelawar itu jd inget dengan Natgeo waktu bahas P. Ceram...
    itu beneran pada ga takut sama monyet..
    aq aja takut jee...
    aneeh gitu rasanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang tuh ga pd takut loh.. malah seneng dikejar2 monyet.. hihii
      klo aku ya merinding.. hehe

      Delete