Monday, February 24, 2014

Korban Plagiarisme

Beberapa hari ini media marak memberitakan kasus plagiarisme yang dilakukan seorang sosok yang cukup ternama di kalangan akademisi. Dialah Anggito Abimanyu, Dosen Fakultas Ekonomika dan bisnis UGM. Dari beberapa berita yang aku baca, Pak Anggito ini akhirnya mengakui dan meminta maaf atas kesalahannya tersebut. Dan tak hanya itu saja, dia juga memutuskan mundur dari staf pengajar di FE UGM. Masalah ini sudah selesai tanpa ada konflik yang berkepanjangan. Namun yang jadi pertanyaanku sekarang, mengapa orang sekelas Anggito Abimanyu ini rela merendahkan dirinya untuk membuat sebuah artikel yang isinya copasan dari artikel orang lain? Seorang Anggito yang opininya sangat dinanti-nanti masyarakat umum, namun membuat artikel yang bukan hasil dari pikirannya. Dan parahnya lagi, diakui sebagai hasil tulisannya. Sungguh sangat disayangkan.

Mungkin yang membaca ini ada yang berkomentar "Ah, namanya juga manusia. Adakalanya dia khilaf". Yah mungkin dia khilaf. Tapi coba kita lihat dari sisi orang yang karyanya dicopas. Kalau aku sih jelas kesal donk. Dan kebetulan aku sendiri mengalami hal itu. Persis sehari sebelum kasus Anggito ini mencuat, aku baru saja menyadari bahwa ternyata ada beberapa blog yang dengan sengaja meng-copas puluhan artikel yang kutulis di blog. Bukan satu dua artikel, tapi puluhan! Huft! Sampai sekarang aku masih gagal paham kenapa si plagiator itu susah payah meng-copas isi blogku. Dan tentu saja mereka ini mencopas tanpa menyertakan sumber aslinya. Jelas-jelas artikel-artikel copasan itu mereka akui sebagai karya mereka. Satu kata yang bisa aku bilang: "TERLALU!"

Mereka ternyata sudah sejak lama mengcopasin artikel-artikelku. Dan ini kuketahui tanpa sengaja. Suatu sore tiba-tiba temanku mengabariku bahwa ada sebuah blog yang isi dan judulnya sama persis dengan artikel yang pernah aku tulis. Penasaran, akhirnya aku cek sendiri. Dan benar sodara-sodara, isinya sama. Hanya kata "anak-anak", dia ganti dengan kata "teman-teman". Sebelumnya aku nggak pernah menyangka kalau blog-ku ini ternyata laku juga jadi korban plagiarisme. Kok dia nggak malu ya ngaku-ngaku tulisan orang sebagai tulisannya? Sangat jelas kalau tulisannya hasil copasan. Dilihat dari tanggalnya saja udah kelihatan siapa yang duluan posting.

Setelah kejadian itu, aku jadi berpikir jangan-jangan masih ada lagi yang mengcopas artikelku. Akhirnya aku cek di copyscape, ternyata banyak sekali artikel di blogku yang dicopas di blog orang. Haduuuh.. Segitu kerenkah tulisanku hingga banyak yang nyontek? :P. Atau mungkin para plagiator ini begitu putus asanya cari ide hingga ngopasin tulisan orang? Entahlah. Sampai saat ini aku masih saja nggak ngerti sama kasus plagiarisme ini. Apa bangganya sih nyontek tulisan orang?

Tulisanku memang nggak sekeren tulisan Hotbonar Sinaga yang dicopas oleh Anggito Abimanyu, tapi rasanya nyesek juga melihat tulisanku dicontek plek begitu. Yah sudahlah, karena aku bukan siapa-siapa, buat apa aku meributkan hal ini. Toh pembaca juga tahu kok mana tulisan yang asli. Semoga saja para plagiator ini sadar nantinya. Sampai saat ini aku nggak mengambil langkah apapun untuk kasus ini, kecuali curhat di facebook, twitter, dan blog.. (katanya nggak papa, tapi curhat kemana-mana.. Hahaha).

Aku pun sengaja nggak mencantumkan nama-nama para plagiator ini. Aku nggak rela blog mereka jadi terkenal dan ratingnya naik gara-gara aku tulis disini.. Hehehe. Udah nyontek, eh malah jadi terkenal. Macam artis nggak laku yang bisanya cari sensasi aja #eh.
Reactions:

49 comments:

  1. apalagi kalau yang copas dari konten blog. duuuh.. bikin gemes kalau ketemu pelaku copas konten blog, pengen jambak - jambak. Nyesek.. :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuuuk kita jambak bareng2...! #eh

      Delete
  2. Aku search di copyscape artikelku ga ada yang mbajak hahaha, cerita geje apa yang mau dikopi. Aku syok sama kasus itu, bukan karena Anggitonya, tapi Hotbonar Sinaga, dosenku semester lalu. Kece banget orangnya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ternyata Hotbonar sinaga itu dosennya Una toh.. kece pulak... aaah mau donk dikenalin... hihihi :P

      Delete
    2. La masa saya juga dikenalin sih? Jeruk sama Jeruk donk

      Delete
    3. Na...salam kenal utk pah HotBonar ya?

      Delete
  3. jadi plagiat itu beneran gak tentram, serius deh saya tahu gimana rasanya :'( maka dari itu saya ngotot pengen mempertahankan keaslian tulisan saya, kalaupun terpaksa harus copas, sumbernya dicantumkan ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo nyantumin sumbernya sih gpp.. tp klo diaku2 jd tulisannya kan itu namanya nyolong ya..

      Delete
  4. aku jadi pengen cek copyscape jugaaa.. takut dibajak hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo say dicek.. artikel jalan2 tuh sering loh dicopas org. Tulisanku yg dicopas jg kebanyakan yg edisi traveling

      Delete
    2. Kalauu saya copas apa donk. Copas kulit jeruk aja ya

      Delete
  5. Replies
    1. bangeeeet.. pengen mbedakin mukanya pake sambel.. hahaha :P

      Delete
  6. dimana-mana plagiarisme memang ada tp tergantung bagaimana menggunakannya agar lebih beretika itu yg jarang diketahui orang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah paling ga klo ngopas ya disertakan sumbernya gt ya..

      Delete
  7. haha, sama aku juga menemukan beberapa artikelku di-copas 100% oleh orang lain dan tanpa menyatakan sumbernya, tapi mau gimana lagi... itu mungkin sudah resiko menulis di internet

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, banyak sekali korban plagiarisme. Bahkan sampe ada 5 blog yg isi postingannya sama persis.. huft.. segitu parahnya ya

      Delete
  8. Jangankan artikel di copas, status fesbuk di copas tanpa sebut sumber kita mpe ngomel2 gak rela hehehe.. Hem, tika juga jadi kepengen coba cek di copyscape ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah.. ga kreatip bgt ya org2 itu.. saking bingungnya bikin status tuh..

      Delete
  9. saya uda capek mikirin copas tiap hari mbak, artikel saya banyak banget yg dicopas, hmmm :(

    tapi kalau keterlaluan mau saya laporin ke google biar gak seenak udelnya, masa tertawa saya di postingan juga ikut dicopas, huhuhu :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. yia bener laporin aja, hehehe..

      Delete
    2. iya ya.. keknya perlu dilaporin biar mrka kapok..

      Delete
    3. Kalau sampai ketawanya ikut dicopas itu—meminjam istilah H Rhoma Irama—"terlalu".

      Delete
  10. Itu tanda...tulisan nya mbak wati punya ciri khas dan berkelas..hehe

    Saya suka endingnya...
    Udah bikin keki..eh di bantu malah terkenal :)

    Btw...sekarang juga lagi in
    Komen kopasan loh mbak... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. pdhl masing2 tulisan pasti punya ciri khas ya.. cm mgkn si copaser ga pede pake tulisannya sndri.. ah entahlah..
      hah? komen dicopas jg? terlalu!

      Delete
  11. kalau di copas berarti dah bagus mbak artikelnya hehe
    kalau di copyscape tuh blog temen di blogroll kita di kira plagiat jg gak mbak
    belum coba sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo yg aku cek sih emang blog itu ngopas artikel2ku, bkn teman/follower blog ini jg. Ga kenal deh, 'n ga pengen kenal.. huh!

      Delete
  12. Turut prihatin ya saaaay!
    Jangankan tulisan, sekarang komen juga ikut dicopas sama spammer!
    Coba nonaktifkan bloking teks di blogmu say, krn aku juga pake itu utk menghindari tulisan mudah dicopas.Caranya aku pakai disini : http://www.alkhoirot.net/2012/05/agar-artikel-plagiat-dihapus-dari.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya darling...
      mo aku praktekin nih.. lg kupelajari satu per satu. Sbnrnya sih ga pengen ribet bginian, tp ya gmn lg, demi melindungi hasil karya sndri.. hehe

      Delete
  13. Jadi iseng cek copyscape, ternyata engga ada yang ngebajak. Kok engga ada siy? #loh
    Walo dibajak, tapi itu berarti tulisan-tulisanmu keren, mba Cova ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. syukurlah kalo ga ada yg mbajak.. Diprotek aja say dr skrg, sblm ada yg mbajak..
      wah gt ya.. anggap aja mrka fansku yaa, sampe curhatanku yg geje jg dicopas ma dia.. :D

      Delete
    2. Baru aja paginya saya bilang engga ada yang ngebajak, kemarin siang saya dapat email dari Kompasiana yang memberitahukan bahwa artikel saya tentang "ruang laktasi di kantor" dibajak -_-"
      Tapi engga apa-apa, berarti bagus kan, ya? Hihihi...

      Delete
  14. emang ada sisi positif dan negatifnya sih kak.. positifnya tuh tulisan kak cova emang baguuussss banget sampe2 orang-orang kepincut dan menjiplaknya, tapi negatifnya tu yang dicopas nggak cuma satu dua dan bikin keseeeeellllll bgt dan dongkol abis ya kak,, yang sabar kak.... *pukpuk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. hiks.. hiks..
      tapi ya sudahlah.. smoga semua itu ada hikmahnya *sok bijak* :D

      Delete
  15. Tetap semangat yah mbak, laporin aja ke google :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pengen nglaporin tp blm sempet

      Delete
  16. Saya jadi ingat sama tulisannya Mas Eko atau biasa disebut mas Rawins Menurut saya beliau ternasuk blogger yang murah hati. Tulisannya mau dibaca orang kek beliau tidak perduli. Bahkan untuk urusan copy paste pun. |
    |
    Dalam pandangan saya sih tindakan copy paste jelas merusak citra dan menciderai etika penulisan konten blog. Memang tidak santun dan merupakan salah satu sikap tidak terpuji yang dilakukan oleh penulis blog. Semuanya terpulang kepada si "korban" copy paste dan atau tindakan plagiat ini. Mau diperkarakan atau tidak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengen sih ngasih pelajaran gt, misalnya nglaporin ke google. Paling ga dia jd jera trus ga da lg tulisan2 org yg dicopas2in. Walopun para copaser itu banyak sekali beredar di dunia maya maupun nyata, tp setdknya bs berkrg kalo ada yg jera

      Delete
  17. Dulu ketika karyaku di copypaste aku marah tp temenku bilang, halah yo ben e, koe iso gae neh, de e ra iso, dan aku tersenyum karena semakin hari-semakin banyak ide tulisanku, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bener jg ya... "mengcopas itu tanda tak mampu" hihihi
      yuk smangat menggali ide ^^

      Delete
  18. Saya juga pernah mengalami seperti itu: tulisan di blog disalin dan dijadikan status Facebook. Orang itu juga berteman dengan saya di Facebook, jadi otomatis langsung ketahuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah kok berani ya ngopas tulisan tmn sndri.. ga blg2 lg.. sungguh terlalu!

      Delete
  19. Pas muncul beritanya Pak Anggito, saya tahunya dr suami. Dan sampai sekarang, saya belum mbaca sendiri beritanya. #parahnya saia ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga baca sndri gpp say.. kan udah banyak yg nyritain.. hihii

      Delete
  20. Tidak seharusnya seorang dosen melakukan hal tersebut apalagi beliau merupakan publik figur dalam dunia pendidikan, semoga dengan kejadian di atas menjadi iktibar bagi kita semua. Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul.. sbagai publik figur di dunia pendidikan harusnya mampu memberi contoh yg bnr., bkn sebaliknya
      Salam kenal jg... makasih udah mampir :)

      Delete
  21. waduh mbak daku baru tahu, searching dulu.. sayapun mau nyoba ngecek blog saya,, makasih ya mbak infonya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2... smoga selamat dari plagiarisme.. smangattt!!

      Delete
  22. Terimakasih atas artikelnya , sangat menarik sekali :) sukses selalu, semoga kita semua Slalu ada dalam lindungannya :)
    http://goo.gl/dhvhjc

    ReplyDelete