Monday, May 26, 2014

Ada Cinta di Hape Pertama

Dulu handphone alias hape adalah barang mahal bagiku. Maklumlah, sebagai anak kuliahan yang uang bulanannya pas-pasan, tentu punya hape itu sesuatu yang nggak terpikirkan. Tapi dulu, sekitar 15 tahun yang lalu, memang belum banyak yang punya hape. Bukan karena mereka nggak mampu beli, tapi karena mereka belum paham pentingnya hape, dan mungkin nggak tahu cara pakai hape. Beda dengan jaman sekarang yang hampir semua orang punya hape. Bahkan anak-anak TKpun udah pegang hape. Seiring berjalannya waktu, hape mengalami kemajuan yang pesat. Kalau dulu cuma buat SMS dan nelpon doank, kini buanyaak sekali fasilitasnya, yang membuat kita semakin nggak bisa lepas dari gadget ini.

Aku ingat, dulu rasanya seneng banget bisa ngerubah-ubah ringtone. Berasa udah canggih banget punya hape yang ringtonenya beda dengan yang lain. Padahal kalau didengerin jaman sekarang pasti jadi geli sendiri. Jaduuul banget.. hihii. Kalau sekarang, hape lemot buat internetan aja rasanya udah mati gaya. Serasa lumpuh dunia.. halah. Yah begitulah, waktu berjalan cepat, dan kebutuhan orang-orangpun bergeser seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat.

Kembali ke masa lalu saat aku belum punya hape. Saat itu baru satu dua temanku yang punya hape. Tentu mereka ini dari golongan orang kaya. Aku nggak terlalu ngebet untuk ikutan punya. Toh, masih banyak temanku yang belum punya juga sepertiku. Tapi begitu teman sekostku beli hape baru, aku mulai terusik juga. Beberapa hari kemudian makin bertambah temanku yang pegang hape. Salah satunya sahabatku. Dia datang ke kamarku dengan ceria, memamerkan hape barunya. 
"Siemens?" kubaca merek yang tertulis di kotaknya.Terasa asing merek hape itu di telingaku. Aku tahunya cuma Nokia saja.
"Kenapa milih merek ini? Nggak pakai Nokia?" tanyaku.
"Si Eka kan kerja di Siemens.. Jadi dengan pakai hape Siemens, aku bisa merasa dekat dengan dia. Kan tempat dia kerja sama ama hape di genggamanku.. " jawabnya dengan ceria.
Ah, cinta memang bikin orang nggak masuk akal jalan pikirannya. Aku pikir dia punya alasan yang lebih teknis realistis gitu, eh  ternyata cuma gara-gara gebetan aja.

Aku emang nggak familiar dengan hape merek Siemens, aku lebih terbiasa dengan merek Nokia. Yah, walaupun aku nggak punya hape, tapi aku udah lumayan sering pegang dan ngutak-atik hape orang. Salah satunya hape Nokia 5110 milik pacarku, Mas Andi. Hape yang segede pisang itu loh, warnanya juga sama ama pisang, kuning. Wajar sih kalau dia udah punya hape, dia kan udah kerja dan punya penghasilan sendiri. Saat itu hape tipe itu yang mampu dia beli, walaupun sudah agak ketinggalan jaman. Beberapa hari memakai Nokia 5110, Mas Andi udah gerah pengen ganti. Alasannya ya itu, karena udah nggak in lagi. Dia pengen hape yang lebih slim, lebih canggih, dan lebih mengerti dia #halah.  Apa emang begitu ya laki-laki? Gampang bosan, terus cari yang baru lagi #eh. 

credit

Yah, walaupun orang-orang di sekitarku udah pada punya hape, aku masih istiqomah dengan hidupku yang tanpa hape. Aku masih baik-baik aja kok. Padahal sih pengen banget punya, tapi tetap bertahan karena nggak mampu beli. Tiba-tiba suatu malam, sepulang kerja Mas Andi mampir ke kostku. Tanpa basa basi dia serahkan hape Nokia kuningnya padaku.
"Ini kamu pakai aja. Mau kan?" katanya dengan senyuman yang manis.
"Buatku? Trus mas pakai apa?" tanyaku sumringah.
Dan seperti yang udah aku duga, dia sudah meminang sebuah hape baru, Nokia 3110 yang kinclong dan lebih langsing. Kuakui hape baru Mas Andi saat itu bikin aku mupeng. Tapi aku bersyukur akhirnya aku punya hape juga walaupun nggak baru. Nokia 5110 jadi hape pertamaku. Kuterima hape pemberiannya dengan penuh cinta.. ahaay..

Aku bukan tipe orang yang harus terdepan dalam soal gadget, jadi nggak masalah buatku memakai hape yang kata orang udah ketinggalan jaman. Terlebih lagi hape Nokia 5110 itu bisa digonta ganti casingnya, jadi aku nggak gampang bosan. Casing hape banyak sekali dijual di Blok M kala itu. Ganti casing, serasa ganti hape baru.. hehe. Yup, aku cukup puas dengan hape gratisan pertamaku. Walaupun aku udah kerja, aku nggak punya niat buat ganti hape. 

Tapi lagi-lagi tak disangka, Mas Andi datang menyerahkan hape Nokia 3110-nya padaku. Tentu saja karena dia udah ganti HP yang baru. Dan tentu saja aku menerima dengan hati ikhlas seikhlas-ikhlasnya. Ya iyalah, gimana nggak senang dapat hape gratisan lagi walaupun hanya lungsuran.  Hape Nokia 3110 jadi hape keduaku. Hape pertama dan keduaku semua gratisan dari pacarku tercinta, yang kini jadi suamiku. Kalau dulu jaman pacaran ngasihnya HP second, alhamdulillah sekarang udah nikah ngasihnya HP baru, gres, dan terkini :)

Giveaway: Cerita Hape Pertama






Reactions:

24 comments:

  1. dulu hape memang jarang yg punya, tapi skrg sampai mamang becak pun punya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. lumayan canggih pula hapenya.. bs buat selfie.. hihii

      Delete
  2. aku masih inget hp embak dulu bisa kelip-kelip.
    aku jg mau cerita nih...hehehe
    Pengalaman pertamaku punya hape tuh akhir kelas 3 smp mbk. Awalnya aku juga gak pengen-pengen banget beli hp, saat itu hp mendapat image buruk dariku karena sifat mengganggunya ( survey dari pengalaman teman-teman yg udah bawa hp). Hp itu Nokia juga tapi lupa Nokia apa. Hp itu ada kameranya,bisa buat sms,dan nelpon juga (yaiyalah ya),ada radionya juga pokoknya keren banget. Hp itu aku dapat setelah mengumpulkan uang sekian lama dan ditambah sumbangan uang dari ibu. Jadilah mas ku yg diutus ibu untuk membelikan hp untukku. Kala itu hp yg dilengkapi dengan kamera sangat mahal apalagi kalau baru. Jadi, maskupun membeli yg second. Walau second hp itu sangat tampan nan rupawan. Aku langsung jatuh pingsan saat melihatnya (lebay dikit yak hehehe). Lalu seketika hidupku berubah menjadi lebih bewarna. Namun hp itu hanya bertahan 2 tahun saja, maklum mungkin ia lelah. Pada akhirnya ia tak dapat digunakan lagi.
    Tapi tiba-tiba ada wanita berhati malaikat datang dan melungsurkan hp keren bermerk sony erricson w508 miliknya. Alangkah beruntung hidupku, hp itu langsung jadi primadona di kelasku ( sayangnya bukan yg punya yg jd primadona). Hp itu sangat canggih secanggih-canggihnya, karena bisa dilipat dan ganti casing ada MP3nya, bisa foto-foto, internetan dsb. Tapi, nasibnyapun tak jauh beda dengan si nokia. Sony hanya bisa betahan 1,5 tahun saja . Akupun sempat meminjam hp mas ku dan bapakku bergantian. Lalu wanita berhati malaikat itupun datang lagi dan memberikan hp Sony Erricson XPERIA nya yang kini menemani hari-hariku.Walau saking canggihnya sampai aku bingung cara pakainya Kini sudah hampir 2 tahun SE EXPERIA bersamaku. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenalin donk ama wanita berhati malaikat ituh.. biar aku dpt lungsuran hapenya jugaa.. hihihi
      oh iya.. hapeku dulu aku tempelin bling2 gitu yaa.. ternyata aku dulu norak yaa.. hahaha

      Delete
  3. waa ikutan GA ya mbak
    sip semoga menang mb GA nya
    pengin ikut tapi gak da ide hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayoo.. ikutaaan,, mumpung blm ditutup :D

      Delete
  4. semasa sekolah hp saya jadul banget, setelah bisa cari uang sendiri barulah mampu beli hp gress hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti puas ya beli hape gres dr uang jerih payah sndri.. :D

      Delete
  5. kalo ingat masa-masa pertama punya hape emang suka ngakak sendiri ya, mak.... berasa udah paling hebat aja, padahal jadul...hehee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. skrg berasa norak bgt yaa.. hihii

      Delete
  6. semogaaa menang GAnya maaak.....hape penuuuh cinta bangeet ituuuuh :D...

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. makasih mak indah.. hapenya ada lope2nya.. haha :P

      Delete
  7. cieee kak covaa lucu ya ceritanya, dari pacar ke suami :))
    Btw aku dulu inget hp pertama mbakku juga siemens. waktu itu aku masih kecil sih jadi aku ngertinya cuma main game disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari kecil dah pegang hape yaa.. walopun cm buat ngegame.. :D

      Delete
  8. Jadi inget cerita HP pertama dulu...norak banget deh pas punya ringtone yang beda sendiri haha.. Bangga soalnya punya HP dari hasil jerih payah sendiri, nabung berbulan2x dari kerjaan pertama habis lulus kuliah :) Perjuangan banget rasanya. Saya sekarang mengandalkan lungsuran dari ipar yang kerja di perusahaan komunikasi (dulu), karena dia techno-freak lungsurannya canggih2x deh, terakhir dapet iphone 4, moga2x dia segera ganti iphone terbaru biar saya bisa dapet iphone lagi hehe...*nggakmodal*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalo dpt lungsurannya secanggih itu aku jg mauuuu....
      kalo bs gratisan knp mesti bayar.. hahaa *prinsip ekonomi ala cova*

      Delete
  9. Sukses selalu buat kedepannya
    amin

    http://goo.gl/imZRbi

    ReplyDelete
  10. Hepon nokia sejuta umat ya mba hahahaa... Aku punya yg model setelah itu, yg kotak ga ada antenanya tp lupa seri berapa. Itu henpon pertama aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. hp petama mu udah lbh canggih dibanding punyaku :D

      Delete
  11. horeee hape-nya sama ya mbak...NOkia mmg top branding utk HP kala itu. skrg saingannya udah akiiihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. hampir smua pakenya nokia ya.. klo skrg malah sdikit yg pake

      Delete
  12. aaah maaf mbak aku jadi jatuh cinta sama template blognya. adeeeem banget rasanya.

    kalo dapet hp lungsuran emang paling enak. ga pake bayar, tinggal terima aja, hiihi.

    makasih ya udah ikutan GA ku :)))

    ReplyDelete
  13. Nokia emang hape sejuta umat ya mbak,,_
    walaupun bukan hape pertama tapi sampai sekarang saya masih punya nokia 2100 dan 3120c mbak :)

    ReplyDelete