Friday, July 25, 2014

Mukena Putih

"Jenenge rukuh ki yo kudu putih" kata ibuku waktu itu.
Yang artinya, namanya mukena tuh ya harus putih.

"Ah, ibuk ini kuno. Sekarang kan lagi happening mukena warna-warni. Kan bagus tuh, jadi lebih manis 'n ceria. Lagian nggak ada ketentuannya kan kalau mukena itu harus putih" pikirku saat itu. Iya, mukena berwarna memang membuat tampilan kita beda, dan mungkin tampak lebih bagus dibanding mukena putih biasa. Dan mungkin pula dengan mukena yang lebih bagus, jadi lebih semangat sholatnya. Benarkah? Itu sih tergantung niatnya.. hehehe.

Intinya, beberapa tahun yang lalu aku memang suka mukena berwarna dan banyak variasi. Tapi sekarang nggak lagi. Sekarang, aku lebih memilih mukena putih. Kenapa? Mungkin faktor U alias faktor umur.. hahaha.. #ketauan tua. Ah entahlah.. aku kok merasa mukena-mukena sekarang ini terlalu mengikuti fashion layaknya tren hijaber masa kini. Makin lama makin parah kombinasi warnanya. Ada warna-warni ngejreng, tabrak sana, tabrak sini. Belum lagi motif kainnya, dari yang bunga-bunga, kotak-kotak, hingga motif tokoh kartun. Kebayang nggak sih ada mukena motifnya putri salju atau minion? Jadi mirip sprei di kamar anakku donk. Yup, saking kreatipnya sang pembuat, apapun dilakukan untuk menarik minat konsumen, tanpa memikirkan kaidah syar'i-nya. Alasannya "Inikan mukena buat anak-anak, jadi dibikin seru dengan motif kartun kesukaan mereka, biar anak-anak semangat sholatnya". Ya sudahlah kalau berpendapat demikian. Kalau aku sih tetep nggak sreg..hehe..  Anggap saja ini masalah selera yang berbeda.

Sejak anak perempuanku masih balita, aku memang nggak pernah memberikannya mukena bermotif manusia atau hewan, apalagi tokoh kartun. Walaupun saat itu aku suka mukena berwarna, tapi aku memilih warna-warna soft, yang hampir mirip putih. Dan untuk yang bermotif, aku pilih motif yang bukan makhluk bernyawa. Begitu juga mukena untuk anak perempuanku. Alhamdulillah, anakku tetap semangat sholatnya kok, walaupun tanpa ditemani tokoh kartun favoritnya. Lah tokoh favoritnya waktu itu Teletubies sih. Masa' iya aku ngasih anakku mukena bergambar Teletubies? Betapa noraknya kan kalau itu terjadi? hihihi.

Nah, masalahnya sekarang saat aku pengen kembali ke mukena putih, justru makin jarang produsen mukena putih. Yang banyak dijual sekarang ya mukena yang warna warni, dari atasannya hingga bawahannya. Sebenarnya aku bukan sama sekali nggak suka ama mukena bercorak atau warna warni kok. Aku masih oke dengan mukena bercorak, tapi untuk bawahannya atau variasinya aja, sebagai pemanis, sedangkan buat atasannya aku memaksa harus putih. Seperti kata ibuku "mukena itu putih".

Okelah, daripada aku ribet nyari kesana kemari, kenapa nggak bikin sendiri aja? Kebetulan masih punya kain katun putih. Tapi kain putihnya cuma cukup buat bikin atasannya aja, jadi bawahannya aku buat pakai kain sarung tenun. Dari dua lembar kain itu menghasilkan sebuah mukena lengkap dengan tasnya. Seperti apa penampakan mukena buatanku. Inilah diaa.. 

Manis bukan? Keknya boleh juga nih kalau diperbanyak terus dijual.. hihihi.. Yuk pakai mukena putih, biar kompakan pas sholat Ied nanti :D




Reactions:

15 comments:

  1. Dan aku juga lebih suka bilang kalau mukena yo jangan yang keramean..nanti yang sholat di belakang kitah malah asyik menikmati mukena kitaaah...heheee,

    Mak anakku ini cewe deeech, siap-siap dilempar gratis mukena balita..hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul2.. Soalnya aku jg sering salah fokus, jdnya malah merhatiin warna warni mukena yg dipake org.. Hihii
      Wah.. Jdnya pas ya mak, cowok cewek.. Nglemparnya lewat mn mak.. Haha

      Delete
  2. Bagus Mbak mukenanya... :)
    Btw, mukena gambar teletubbies atau putri salju itu wagu banget gak sih hahaha -.-
    Sampai sekarang aku merasa enakan rukuh yang langsung Mbak hihi daripada pisah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa., wagu bingits.. Dan kmrn pas sholat 'id aku liat winni d'pooh, shaun, helokiti, putri salju dan tmn2ny ikutan sholat.. Hahaa
      Wah keren msh punya rukuh yg lgsg. Skrg yg model bgitu udah jarang loh

      Delete
  3. Bagus mak. Senangnya kalu bisa membuat sendiri :))

    ReplyDelete
  4. Wah wah mba Cova menang suda berbakat dengan bisnis kayaknya nih, Sukses dan karir bersama keluarga, kini tinggal memetuk hasil dari usaha kreatif seperti ini Layak dipersembahkan untuk sesama. Hasilnya bisa mendatangkan pundi pundi uang yang melimpah dari usaha mukena buatan sendiri. Hayuuu tungguu apa lagi mba. HIhieiheiheiheiee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih ya atas komen positif dan membangun semangatku ini.. Harus cepet2 diwujudkan nih..
      Rencana dan niat udah ada, tp msh butuh penyemangat.. Hihii

      Delete
  5. Kami sekeluarga di Pontianak, Kalimantan Barat mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 Hijriah buat mba Cova sekeluarga

    Minal Aidzin WalFaidzin
    Mohon Maaf Lahir dan Bathin

    Dari :
    Asep Haryono
    Rudi Maryati
    Abbie Muhammad Furqan Haryono
    Tazkia Montessori Putri Haryono

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon maaf lahir batin juga buat mas Asep, mbk rudi, abbie dan tazkia..
      Maaf ya telat mbalesnya.. Smoga masih berkenan menerimanya :)

      Delete
  6. sebaiknya mukenah memang berwarna putih, jadi saat dikenakan..tidak mengganggu konsentrasi jamaah yang lain.....kalo pakai yang bermotif...mungkin saja akan mengganggu konsentrasi jamaah lainnya saat sholat.....keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jg ya, bisa mengganggu konsentrasi jamaah lain. Apalg yg warna n motifnya gejreng, bikin silau.. Hihii

      Delete
  7. Mak, itu mukenanya keren. Bisa dijual loh... *antri buat beli*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiiik.. Udah ada calon pelanggan.. Hihii.. Tunggu tanggal launchingnya ya say.. ^^

      Delete
  8. Kami produsen Mukena dengan bahan berkualitas MUKENA harga pas produk berkualitas .

    ReplyDelete