Tuesday, September 18, 2012

Candi Gedong Songo.. Back to The Past


Tujuh belas tahun yang lalu aku pernah menggigil di tempat ini, dalam sebuah tenda yang basah dan dingin karena hujan deras yang mengguyur, bersama ke sepuluh temanku satu regu. Di tempat ini pula aku pernah berjalan kaki berkilo-kilo meter jauhnya menyusuri jalan raya yang sangat sepi di malam hari, demi mencari klinik pengobatan, karena temanku sakit dan butuh pertolongan segera. Dan di tempat ini aku merasakan perpaduan keindahan alam dan peninggalan sejarah yang menghadirkan suasana magis. Ditambah dengan medan yang sulit dan hawa dingin yang sangat menusuk. Sungguh sebuah penyiksaan yang indah.

Kini, aku kembali ke tempat ini. Demi sebuah kenangan. Demi sebuah cerita yang aku ungkap ke anak-anakku. Dan aku ingin mereka menyaksikan langsung tempat yang menakjubkan ini. Gedong Songo.. I'm back to the past.

Berlima kami berangkat menuju Candi Gedong Songo yang terletak kaki gunung Ungaran, daerah Bandungan, Ambarawa. Aku, suami, 2 anakku, Lita dan Ariq, dan adikku Febri. Ternyata perjalanan kesana tidak sesulit yang kubayangkan. Padahal seingatku, 17 tahun yang lalu, jalanan yang kami lalui sungguh menguras tenaga mobil yang kami tumpangi, jalan berliku-liku dan menanjak parah. Hingga saat itu kami was-was kalau-kalau mobilnya mogok di jalan. Mungkin karena mobil yang kami pakai sekarang kualitasnya lebih bagus, sehingga lebih bertenaga. Atau karena kondisi jalannya sudah dibuat lebih nyaman untuk dilalui. Entahlah. Yang jelas, di sepanjang jalan kami masih bisa menyaksikan keindahan alam yang membuat decak kagum.




Selain kondisi jalan yang lebih baik, aku juga merasakan perbedaan yang lain. Yaitu hawa di tempat ini yang tidak lagi sedingin dulu. Dulu, baik pagi, siang, maupun malam, aku sering tersiksa oleh hawa dingin yang sangat menusuk. Bahkan aku sampai tak berani mandi. Tapi kini tidak lagi kurasakan itu. Hingga jaket yang sudah aku siapkan untuk menahan hawa dingin, kini hanya jadi modal gaya-gayaan saja. Mungkinkah ini dampak dari global warming?

Memasuki kawasan Candi Gedong Songo, perbedaan makin jelas terasa. Tempat ini kini makin ramai. Banyak penjual makanan dan cenderamata. Setahuku dulu di sini hanya ada penjual sate kelinci saja. Kini berbagai pilihan kuliner ada disini. Bagus juga sih. Jadi bagi yang nggak bisa makan sate kelinci, bisa pesan menu makanan yang lain. 


sate kelinci
 Kusebarkan pandanganku ke seluruh penjuru mengamati tempat ini dengan seksama. Memang banyak sekali yang berubah. Sepertinya lahan perkemahan pun sudah tidak ada. 17 tahun yang lalu, disini hanya ada lahan perkemahan dan tak ada yang namanya wisatawan. Tampaknya dulu Gedong Songo memang belum dibuka untuk tempat wisata.

Sekedar  informasi, Gedong Songo adalah kompleks candi yang terdiri dari 9 buah bangunan candi dengan posisi yang tersebar di tempat dan ketinggian yang berbeda. Konon katanya candi-candi ini dibangun pada zaman Wangsa Sailendra. Belasan tahun yang lalu, untuk mencapai ke tempat candi-candi itu berada, harus dilalui dengan hiking alias jalan kaki. Tentu saja dengan medan yang sangat sulit. Harus melalui jalan setapak yang menanjak dan berliku, yang berbatasan dengan tebing yang curam. Hingga kalau tidak hati-hati melangkah, bisa terjun bebas ke dasar tebing. Masih jelas diingatanku, kala itu aku berjalan dengan was-was, karena pandanganku terhalang oleh kabut yang tebal. Akupun mencium bau belerang yang cukup menusuk, yang berasal dari sumber mata air panas alami. Sumber air panas tersebut saat ini telah dikelola dan dikomersialkan. Katanya banyak khasiatnya, di antaranya bisa menyembuhkan penyakit kulit.



uap belerang di sumber air panas
jalan menuju puncak

Kini, bagi yang ingin mencapai tempat ke sembilan candi itu berada, tak perlu bersusah payah seperti yang kualami dulu. Cukup dengan mengendarai kuda saja. Dengan membayar jasanya sebesar Rp 50.000, sudah full sampai dengan puncak tertinggi. Apalagi rutenya kini sudah lebih mudah dilalui, dan keamanannya lebih terjamin. Jadi jangan kuatir. Ikuti saja saran sang pawang kuda bagaimana cara mengendalikan kudanya. Dijamin nggak rugi deh. Karena kita akan disuguhi pemandangan yang tak terkira indahnya. Bahkan aku sendiri sulit mengungkapkan dengan kata-kata. Lihat saja foto-fotonya, dan bayangkan keindahannya :).






Reactions:

52 comments:

  1. Kapan2 kita nginap disana mam.. #lirik2 penginapan kayu yang asri

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake tenda aja pa.. kek jaman sma.. hehe :D

      Delete
  2. lihat foto foto cantiknya jadi pengen ke sana lagi mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo kpn2 kesini lg.. buat ngadem :)

      Delete
  3. yang sedang pose melambaikan tangan itu suami tercintanya ya mbak?

    ReplyDelete
  4. wah bagus banget pemandangannya :)

    ReplyDelete
  5. salam kenal ya sob :D
    Btw poto2nya keren2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jg ya..
      makasih.. sering2 mampir ya :)

      Delete
  6. gamar uap belerangnya keren banget.. hmm.. jadi nunggu kabar dari gunung padang nih ;(

    ReplyDelete
  7. ada sate kelincinya sepretinya enak dan rasanya kepengin ketempat sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, enak loh sate kelincinya.. hihi

      Delete
  8. Saya tahunya Jalan gedong songo di Jogya Mbak, kalau candi gedong songo belum pernahhh.

    Eh, MBak Cova juga makan sate kelincinya juga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah Jeli mba Ririe. Saya juga baru ngeh. Karena dalam cerita atau postingan ini tidak disebutkan jelas Mba Cova icip ici sate Kelinci atau tidak ya. Dari fotonya sih saya berasumsi sudah

      Delete
    2. seneng deh klo ada pembaca yg kritis2 begini.. hihi..
      betul kt mas Asep.. aku makan sate kelincinya.. tega bgt ya.. haha..

      Delete
  9. weis..kerennn!! Ungaran itu deket ke Yogya ya Mbak? kalo dari Semarang berapa jam kira2??

    catet ah,..buat liburan Lebaran tahun 2013.**hadeuh**

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya sudahh saya catat bu. Beres.

      Delete
    2. justru deket ma semarang.. ga sampe 1 jam dr semarang
      dr smg ke arah ambarawa..

      Sip..liburan lebaran dipuas2in traveling ya.. :D

      Delete
  10. hehehehhehe gedongsongo..pingin ke sana lagi....

    ReplyDelete
  11. mungkin salah satu penyebab suhunya gak sedingin dulu,karena efek global warming mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya gt ya.. pdhl pas kesana dah mbayangin hawanya yg duingiiin..

      Delete
  12. 17 tahun adaah rentang waktu yang cukup lama, dan saya rasa wajar pembangunan tetap berjalan dan berkembang dari waktu ke waktu. Global warming? Mungkin iya bisa juga, namun karena pembangunan tetap harus berjalan mungkin menyebabkan lahan yang dulu kosong kini jadi ramai didiami.

    Sate Kelinci? Yah saya pernah beberapa kali merasakan nikmat juga sate Kelinci. Teksturnya agak alot. Agak susah mencari Sare Kelinci di Pontianak akhir akhir ini.

    Lalu soal Dinasti Syailendra. Bukankah Candi Borobudur juga dibangun pada masa dinasti Syailendra? Indah sekali ya foto fotonya di blog ini.

    Soal naek kuda? Wah untung ada pawangya ya, Sayta sendiri seumur hidup belum pernah naek Kuda. Nda bisa dibayangkan kalaw pas saya naek Kuda, dan kudanya lari kuenceng wah repot urusannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mgkn jg krn penghuninya jg tambah banyak ya.. Makin rame pula t4nya. Tapi smoga keindahannya tetap terjaga sampai kapanpun

      Emang jarang sih sate kelinci. Aku jg cm nemu di gedong songo ini. Di t4 laen blm nemu. Alhamdulillah yg aku cobain sate kelincinya ga alot loh, maknyus deh. Tapi pembeli di meja sblhku sempet komplain, spertinya dia dpt yg alot. Jd untung2an jg keknya.. hehehe..

      Nah, aku dpt banyak ilmu ttg naek kuda ama si pawang kuda itu. Awalnya sih takut jg. Stlh dicoba ternyata ga susah kok. Cuma agak pegel aja, krn blm biasa.. :D

      Delete
  13. Oh MasyaAllah, udah cantik, seger, seruuuu pulaaa.
    Mantaaap mbak coval (^o^)b

    ReplyDelete
    Replies
    1. perpaduan yg komplit yaa.. hihi..
      patut dikunjungilah.. :D

      Delete
  14. wah..bagus..cantikk.. jd pengen bgt ke situ..

    kunjungan pertama ya mb..salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jg ya.. silahkan bekunjung kembali ^^
      gedong songo emang t4 yg sangat layak utk dikunjungi :D

      Delete
  15. tertarik sama sate kelinci nih.. sasanya kaya gmn ya.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak loh.. tp ga usah mbayangin si kelinci yg imut 'n lucu, ntar mlh jd ga doyan.. hihi

      Delete
  16. Ooh. Letaknya di Ungaran toh ..
    Kalau aku boleh bertebak, waktu tempuh dari Semarang Kota hanya satu jam kurang, jika melalui jalan tol Manyaran.
    Masuk ungaran, tinggal perjalanannya.
    Hehehehe *sok tahu ya aku :D


    Akhir tahun ingin roadshow keliling Pulau Jawa ... dan mungkin tempat ini adalah salah satunya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul kok tebakannya.. dr ungaran terus aja ke arah ambarawa.. pas ada plang ke bandungan.. belok aja ikuti terus jlnnya.. sampai deh.. gampang kok :D

      iyaaa.. hrs jd salah 1 t4 tujuannya ya.. dijamin ga rugi deh *promosi.. hihihi

      Delete
  17. keren banget, noted nih... buat next destination hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo silahkan dicatet.. seru loh.. hehehe..

      Delete
  18. Mantap sekali pemandangannya neh bisa dijadikan referensi untuk tujuan wisata neh bu,,,,t

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuul... mantap untuk dikunjungi.. :D

      Delete
  19. kalau dulu di dataran tinggi seperti candi gedung songo, itu dingin banget. Tapi sekarang sudah nggak seperti dulu. Yah itulah efek global warming.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya loh.. perbedaan suhunya dulu ma skrg tuh kerasa bgt. Ga duingiin lagi

      Delete
  20. Indah banget ya covaaaa!

    Suatu hari nanti cova harus temanin aku nih jln2 ke candi gedong songo ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa... harus say.. hihi..
      pokoknya kutunggu dirimu berpetualang bersamakuh.. haha..

      Delete
  21. kyk apa ya rasanya sate kelinci? btw, pemandangannya indah ya mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya enak looh.. jgn mbayangin kelincinya ya.. hihi..

      Delete
  22. love this post ! you have a nice blog too :)
    would you like to follow each other ? let me know if u'd like to, I'll follow back!:D

    Julian from Journal J

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you..
      of course we can follow each other.. I'll follow u :D

      Delete
  23. Dulu pernah kesana mbak, tapi untuk ke puncaknya cukup jalan kaki aja, lg edisi backpacker hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu jaman aku msh muda belia, tenaga 'n smangat msh menggebu2 aku jg jalan kaki aja. Tp klo skrg ga lah, inget faktor U.. hahaha.. *brasa udah nenek2 aja nih

      Delete