Tuesday, August 27, 2013

Berani Pacaran?


gambar dari sini

Sebenarnya postinganku ini masih ada hubungannya dengan postinganku sebelumnya. Bukan tentang travelingnya, tapi tentang fenomena remaja-remaja muda belia yang makin marak pacaran di mana-mana. Entah ini akibat dari apa, hingga sepertinya makin banyak saja yang tidak malu mengumbar kemesraan secara berlebihan di tempat umum. Pertanyaannya adalah, di tempat umum saja mereka berani separah itu, apalagi di tempat tak umum.

Seperti yang aku saksikan malam itu, saat aku dan suami menikmati makan malam di resto Bebek Kaleyo Bintaro. Aku sengaja memilih tempat duduk di lantai atas yang menghadap ke taman. Hasrat hati ingin menikmati suasana taman yang kerlap kerlip di malam hari, tapi kami malah disuguhi tontonan 18 tahun keatas, secara live! Puluhan pasangan menempati beberapa spot di taman itu. Bisa dibilang itu acara pacaran berjamaah. Dari om-om hingga anak ingusan. Bahkan beberapa ada yang masih memakai baju seragam sekolah.

Jiwa emak-emakku muncul ketika aku melihat remaja putri berseragam SMA (lengan baju dan rok-nya panjang, sepertinya dari sekolah Islam), sedang 'sangat dekat' dengan seorang cowok yang tampaknya sangat agresif. Ngeri sekali melihat pemandangan ini. Tiba-tiba aku ingat anak perempuanku di rumah. Sanggupkah aku menjaganya untuk tidak berbuat seperti itu kelak. Saat teman-temannya ramai-ramai berpacaran, apakah anakku sanggup menahan diri untuk tidak mengikuti arus?

Mungkin ada yang bilang "Ah, Cova sok suci.. Kaya' nggak pernah pacaran aja". Nah, justru karena aku pernah pacaran, makanya aku tahu betul tantangan apa yang dihadapi saat memutuskan untuk menjalin hubungan tanpa ikatan seperti ini. Aku tahu bagaimana rasanya menahan diri untuk tidak berbuat macam-macam. Apalagi kalau punya pacar yang 'nakal', dan atas nama cinta membujuk untuk memenuhi nafsunya. Karena takut diputusin atau karena saking cintanya, maka 'terpaksa' memenuhi keinginan pacarnya. Sungguh sebuah pemikiran yang sempit. Padahal, lebih baik diputusin, daripada sudah berbuat terlalu jauh, tapi akhirnya putus juga. Lebih rugi mana coba?

Bukan kerugian masalah kehormatan saja loh, tapi juga dalam pergaulan. Banyak pengakuan, bahwa pacaran membuat diri menjauh dari teman-teman. Sibuk kesana kesini sama pacar. Pokoknya apa-apa berdua. Apalagi kalau pacar cemburuan, dan melarang dekat-dekat dengan teman lain. Wah, bisa nggak eksis lagi deh. Selain itu, ada lagi kerugian materi. Bayangkan saja, masih sekolah, uang saku pas-pasan, tapi harus rela menraktir pacar. Lagi-lagi atas nama cinta semua itu dijalani. Ah, anak-anak remaja ingusan, tahu apa kalian tentang cinta.

"Cov, pacaran itu kan untuk penjajakan, biar lebih mengenal dan nggak kaget saat menikah nanti". Menikah? Lah remaja-remaja usia sekolah kok mikirin nikah. Masih jauh kaliiiiii... Tugas mereka itu sekarang belajar, memperluas wawasan, pergaulan dan ketrampilan, sebagai bekal hidup di masa depan. Hingga saatnya menikah nanti, sanggup menafkahi anak istri dengan cukup, lahir batin.

Dan kata-kata kalau pacaran itu sebagai pengenalan diri pasangan sebelum menikah, itu hanya MITOS. Banyak loh yang pacarannya lama, lalu menikah, tapi pada akhirnya malah bercerai. Bahkan usia perkawinannya lebih pendek dari masa pacarannya. Aku sendiri menjalani masa pacaran selama 4 tahun, sampai sekarang sudah menikah bertahun-tahun, tapi masih saja bingung dengan sikap antik suamiku #curcol. Jadi nggak ada bukti nyata bahwa dengan pacaran membuat kita lebih mengerti pasangan.
So, masih berani pacaran?
Reactions:

70 comments:

  1. assalamualaikum. saya setuju. tidak perlu pancar.. nikah dan baru pancar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumsalam arisa... ^^
      betul2.. paling baik memang sperti itu :)

      Delete
    2. Ini pengalaman menarik di awal awal setelah kami menikah tahun 2005 bulan Desember. Nah di awal awal pengantin baru inilah sdh bak orang pacaran aja. Ke Bioskop berdua, ke Mall berdua kadang gandengan tangan. Orang orang pada sirik terhadap kami. Hahahhaa. Padahal kami sudah resmi menikah. Itu kenangan kami di awal awal menikah. Pacaran sesudah nikah wowww. Huasyeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekk

      Delete
    3. haha bisa aja nih mas asep :D

      Delete
    4. iya tuh, ga boleh itu pamer kemesraan di t4 umum.. bikin pengen.. hahaha

      Delete
    5. justru poin pentingnya ini kok
      bikin orang lain ngiri haha

      Delete
  2. Aku pernah pacaran kak. Godaan saat pacaran sangat besar sekali. Meskipun nggak bertindak terlalu jauh, pegang-pegangan tangan pasti pernah terjadi.

    *sudah nggak berani pacaran lagi. ingin menikah tanpa pacaran aja xixixi (curhat dikit kak)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha, tak kirain mas Yitno malah sudah berkeluarga. Belum toh? Ayo, segera menikah dunk kalo sudah menemukan calonnya. Jangan lupa update beritanya yaaa. Hehe.

      Delete
    2. ayo2 kita promosiin mas yitno.. biar cepet ktemu jodoh..hihihi

      wah ada fansnya cova nih, bikin pnasaran aja.. Iih mbk Al ada2 aja deh.. udah ge er nih.. hahaha

      Delete
    3. hahahahahah Mba Cova sudah ada fansnya
      iehiheihee. Sudah kaya selebriti nih kayaknya Mba Cova.
      Uhuiiiiiiiiiiiii

      Kalau ada Fans club mba Cova, saya yang jadi Ketua Dewan Pembina Ikayan Persaudaraan Fans Mba Cova yang cabangnya ada di setiap propinsi di seluruh Indonesia. CFC = Cova Fans Cub.

      Delete
    4. lah klo ada CFC, ntar bisa saingan donk ma KPK.. hihihi

      eh eh.. prasaan CFC tuh kan resto ayam goreng : California Fried Chicken -_____-

      Delete
    5. Iya kebetulan malah. Buat fans club.
      Sponsornya California Fried Chicken

      Delete
    6. pak asep lagi jomblo kan..?
      mau engga sama om yitno :D

      Delete
    7. mas asepnya sih mau... tp mas yitno yg ga mau.. hhihihi

      Delete
    8. kalo jawabnya gitu, judulnya mas aku yang patah hati dong..?
      *sampluk panci

      Delete
  3. setuju banget mbak, godaannya itu lebih berbahaya, mana dah pada berani gitu ya bermesraan di tempat umum, hadehhh kawatir niyy
    pacaran setelah nikah lebih setuju saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. 'pacaran setelah nikah lebih setuju saya' <<< betul bgt. Smakin banyak generasi yg berpikiran sperti ini, bumi ini makin damai deh.. hihihi

      Delete
    2. Kalau sudah menyinggung Bumi, baiknya konsultasi sama mas Djangkaru Bumi hihihihie

      Delete
    3. okedeh.. duduk manis nunggu mas Djangkaru Bumi nongol :D

      Delete
  4. Pacaran? aku pernah pacaran, makanya aku tahu betul kalau pacaran itu ruginya besar, banget. Aku punya anak cowo, belum genap empat tahun, kok sudah bisa tahu juga cewe cakep, manis dan menyenangkan ya? ups, harus diberi pengertian yang baik niiich...semoga generasi yang berbarengan dengan anakku kelak, generasi yang agamis, rasional dan bersumber daya yang baik. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. :)
      emang ya anak2 skrg kok lbh ngerti kek gt2an, dibanding jaman kita seusia mrka dl. Anakku SD, jg mulai ada naksir2an. Malah ada yg terang2an bilang suka. Duh, klo dulu mah kita malu klo ketauan naksir org.. hehehe
      tantangan kita sbg org tua makin berat ya

      Delete
    2. Pacaran itu terlalu prosedural , legalitas formal, dan kurang menyentuh substansial

      Delete
  5. Setuju banget dengan tulisan mbak Cova. Ngeri melihat keberanian anak-anak sekarang. Nekad, di depan umum saja sudah seberani itu, apalagi ditempat yang lebih tersembunyi? Hadeuh, ini lah yang selalu bikin was-was, mengingat anak gadisku di rumah. Semoga Allah senantiasa melindungi anak2 kita dari hal-hal sedemikian ya, Mbak. Sungguh sebuah pekerjaan yang tidak mudah, menjaga anak-anak untuk tetap pada jalurnya, di tengah 'kecanggihan' jaman yang semakin edan ini. :(

    Nice post, Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Alhamdulillah anakku cukup terbuka, sering crita gmn temen2nya di sekolah. Jd lumayan bisa memantau seperti apa sih lingkungannya. Memang komunikasi dan kedekatan dgn anak tuh sangat penting, sehingga kita bs mengingatkan jika mulai agak melenceng. Sbg org tua kita dituntut hrs selalu waspada, biar anak2 ga terjerumus.

      Delete
  6. Setuju banget dengan tulisan Mak Cova. Semoga hal seperti ini tidak terjadi pada anak kita ya, Mak.

    Tapi ya namanya anak remaja, jiwanya masih labil dan suka coba-coba. Apalagi baru mengenal cinta, omongan orang tua yang bener juga dianggap salah. Jadilah kita harus bisa mengarahkannya dengan baik. ^^ (omongannya saya mulai soktoy, padahal anak masih balita, hihi. Piss, Mak)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga soktoy kok mak.. justru mumpung anak masih balita, jd ancang2nya lbh lama.. hhihihi
      Dan seharusnya sejak dini mesti ditanamkan hal2 yg baik dan yg tdk baik. Biar nantinya klo menginjak remaja dan dewasa, nuraninya ga sampe hati utk berbuat yg tdk2 :)

      Delete
  7. Kata anak jaman sekrang sih gag pacaran gag gaul, malah jadi minder kalau gag punya pacar...
    kira kira gimana cara mengatasinya y....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bisa jd tuh.. jgn2 ada yg bilang klo ga pacaran tuh ga normal.. aduuuh..
      ribet jg klo punya pikiran kek gt

      Delete
  8. Naudzubillahimindazalik...
    semoga anak2 kita selalu dijaga Allah. Saya alhamdulillah gak pacaran, langsung lamaran dan nikah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah alhamdulillah ya.. nyatanya tanpa pacaran, rumah tangga ttp bisa berjalan dg bahagia. Bahkan mgkn lbh mesra tuh, krn pacarannya pas udah halal.. betul ga mak? hihihi

      Delete
    2. o Betul sekaliiiiiiiiiii. Kalau sudah menikah resmi uenak tenan. Diapain aja HALAL. Opssssssssssssss

      Delete
  9. aku aja masih remaja udah lama gak pacaran

    bwahahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah wah.. klo ini sih curhat..
      wkwkwkwk
      sabar ya jeng mila.. *puk puk :))

      Delete
  10. Jomblo Shalihah? so What gitu lohh

    http://rohis-facebook.blogspot.com/2011/10/jomblo-shalihah-so-what-gitu-lohh.html

    ReplyDelete
  11. sikap antik suaminya tu kayak gimana tu mbak...?
    menikah adalah hal lain bila dibandingkan dengan pacaran....
    pacaran bukan awal untuk menikah karena setelah lama kenal susah memutuskan untuk menikahinya jika kita udah tahu siapa dia duluan...
    udah gak ada penasarannya..
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouuu gt ya... keknya dihas ini suka cewek yg misterius.. yg bikin penasaran.. kek dian satro?
      hihihi

      Delete
    2. Dian Sastro ini fans banyak di kantor saya loh mba Cova. Ada teman saya, beliau sekarang redaktur, dulu saat teman saya itu masih jaya (cowok jomblo) wih fans berat Dian Sastro. Sampai nikah pun dia bilang tuh istri saya aja mirip DIan Sastro

      Delete
    3. saingannya dihas donk.. hihihi

      Delete
  12. Jomblo khan gak dosa daripada pacaran trus blendung tek tek dung....iya mak ngeri kali lah liat anak-anak sekarang, masih muda udah berani banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. beraninya itu loh, kek yg udah expert banget.. ckckck.. belajar dr mn ya mereka?

      Delete
    2. Yang pasti tidak belajar dari Mas Rawins.
      Kalau belajar gimana manjat Tower, wah beliau pakarnya

      Delete
    3. wah kliatannya pamor mas rawins sbg ahli manjat tower blm tergeser nih.. hahaa

      Delete
    4. Pemanjat Tower bersertifikat

      Delete
    5. apa urusannya aku sama pacar pak asep coba..?

      Delete
  13. benar mbak tugas orang tua mendidik putra-putrinya dewasa ini semakin berat karena lingkungan telah memberi pelajaran negatif tak langsung tapi sangat efektif,
    tapi bagaimanapun semoga kita diberi kemamuan untuk mengantarkan anak-anak kita menuju kehidupan yang sebenar-benarnya, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn...

      biasanya yg negatif2 itu memang lebih gampang diserap ya.. Makanya kita harus menjejali anak2 dgn hal2 positif, biar ga da kesempatan mikirin yg negatif..

      Delete
  14. Isu Pacaran ini sebenarnya sudah lama ada, bahkan sejak saya masih duduk di bangku SMA di era taon 1989 juga sudah banyak. Saol eh salah soalnya dimana mana yang saya liat pada taun itu ya persis yang sudah diceritakan mba COva dalam tulisan beliau pada hari ini.

    Jadi dalam mendiskusikan isu Pacaran sebelum menikah (kalau boleh saya katakan demikian) bisa diliat dari berbagai susut pandang. Dalam sudut atau pandangan Islam jelas memang tidak dikenal apa yang namanya Pacaran. Yang ada adalah Ta aruf yang kemudian dilanjutkan dengan khidbah atau meminang. Maaf kalau saya salah tulis. Dari sudut pandang yang lain tentu berbeda beda, dan ini akan semakin menarik untuk didiskusikan bersama.

    Saya sendiri tidak pacaran. Sejak kenal lewat dunia maya thn 2004, lalu ketemuan hanya 1 jam, tahu berikutnya langsung menikah 11 Desember 2005 , dan kini sudah dikaruniai 2 orang anak (putra putri). Walau saya tidak pacaran tapi saya menghargai mereka yang menganut mazhab pacaran dulu (nikah belum tentu atau nanti dulu). Ini memang banyak dimensi yang masih bisa didiskusikan lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu SMA aku malah ga tau pacaran itu ngapain aja. Lugu 'n culun bgt deh. Ngeliat tmn pacaran yg berduaan terus kmn2, boncengan, makan sepiring ber2, mkn es krim-pun 1 buat ber2 (*pacaran kok irit amat yak :P). Itupun dah keliatannya intim bgt gt, mpe malu sndri ngliatnya.. hehehe..

      Antara yg pacaran ato tdk, tentu lbh baik yg tdk pacaran. Krn jelas terhindar dari dosa. Memang tidak semua yg pacaran tuh berbuat melampaui batas.. Tapi yg namanya setan tuh ada dimana2. Apalg klo lg ber2an. Nah itulah yg banyak terjd skrg ini.

      Unik sekali jalannya mas asep ketemu jodoh. Praktis sekali. 'n ga perlu ngabisin banyak modal dan tenaga buat pacaran.. hehehe

      Delete
    2. Mungkin suka duka LDR - Long Distance Relationship yang saya jalani selama masa Taaruf via internet ini yang butuh kesabaran, ketekunan dan pengertian. Ingin rasanya membagi tips memupuk dam merawat LDR kelak dimasa mendatang di blog

      Delete
    3. boleh tuh mas diposting tips2nya. Smoga sih aku ga ngalami LDR.. Amin

      Delete
  15. aduuuh ngeri.. tapi aku malah pacaran mbak, tapi jarak jauh, hiks :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya udah, pacarannya jgn lama2.. cepet2 lamaran ajah.. hehehe

      Delete
    2. Bukan maksud untuk nakutin ya. Kenyataannya beberapa kawan kantor saya yang sudah taunan berpacaran akhirnya tidak jadi. KIta tidak tau apa yang terjadi antara mereka berdua selama menjalani proses Pacaran. Sudah ngapain aja tentu bukan urusan kita tentunya donk. Tapi fakta di lapangan yang saya liat pada kawan kawan saya banyak yang bubar di masa pacaran. Benar sekali kata mba Cova. Saya setuju. Jangan lama lama

      Delete
    3. bkn nakutin tapi provokasi.. hihihi :P

      Delete
  16. Tugas orangtua nih untuk menjaga pergaulan anak-anak remaja ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.. jangan sampe lengah.. jgn sampe kecolongan :D

      Delete
  17. Jadi, gimana dong pacaran yg 'sehat'?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ga tau ada ga pacaran yg sehat

      aku sendiri ngalami masa pacaran, dan ga ngerasa sehat.. scr raga sih sehat, tp secara jiwa sering kacau... hahaha..

      Delete
  18. Pacaran..." justru karena aku pernah pacaran, jd aku tahu bagaimana dan apa saja yg harus dikendalikan"...dan pacaran itu sangat sulit. Lbh mudah ta'aruf: jika bisa nria lnjut proses menikah dan inilah ending hubungan saya berlanjt dg pernikahan, dlm hitungan waktu yg relatif singkat. #jd ingt pengen bikin blog khusus utk keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini nih komen dari yg berpengalaman. Ternyata lbh simple yg ga pake pacaran ya. Tp masih banyak yg sukanya cr yg ribet.. Hehehe
      Kutunggu launching blog keluarganya jeng.. :D

      Delete
  19. setiap masa punya adat istiadat tersendiri. seperti jaman kita remaja menganggap pacaran bergandengan tangan itu wajar, orang tua kita pasti menganggap itu sudah kurang ajar. karena ortu kita mungkin tak mengenal pacaran lebih dari sekedar bertamu bersama keluarga.

    sepertinya apa yang dirasakan orang tua kita dulu, itulah yang kita rasakan saat ini ketika melihat anak anak kita berciuman di pinggir jalan.

    kalo sekarang kita bilang, kuatkan iman dan didikan yang benar agar anak anak tidak terjerumus. sepertinya orang tua kita dulu juga berkata yang sama saat lihat kita boncengan sepeda bareng pacar.

    aku pikir itu sudah jadi kepastian jaman yang tak bisa dirubah. kita paksakan mereka tetap nyolong nyolong di luaran.

    yang bisa kita lakukan mungkin melupakan sejenak kalo kita itu orang tua untuk mencoba menjadi teman bagi anak-anak. agar mereka tak lagi merasakan ada jarak dan mau bicara tentang kesehariannya termasuk hal hal yang buat kita paling ga enak. mungkin dengan keterbukaan itu kita bisa sedikit mengerem dengan menanamkan pengertian tentang manajemen resiko

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah bijaksana sekali komennya mas rawins kali ini. Pikiranku jd agak terbuka nih, mgkn yg aku rasakan saat ini semacam karma krn pernah bikin resah orang tuaku dulu.. hihihi..

      Tapi bener sekali kok. Menjadi sahabat bagi anak adalah cara terbaik. Anak bisa terbuka dan menceritakan kesehariannya kepada kita tanpa merasa diawasi dan dihakimi. Jadi tanpa perlu diinterogasi, anak dg sendirinya bercerita tanpa terpaksa. Nah kalau udah saling memahami begini, tentu akan lebih mudah memberi masukan kpd anak2, agar bisa menjaga diri :)

      Delete
    2. pake saja analogi isolasi dan imunisasi. anak-anak yang diisolasi selalu dijaga tetap bersih, sekali nginjek tanah langsung meriyang. imunisasi itu mamasukan bibit penyakit tapi kedepannya jadi bisa nahan penyakit.

      makanya anak-anak sengaja aku kenalkan dengan kenakalan sejak dini dengan harapan mentalnya bisa lebih imun saat besar nanti. tapi ga tau juga orang kenyataan seringkali tak sesuai harapan, haha...

      intinya sih kita tak mungkin jadi satpam mereka selama 24 jam seumur hidup. biarkan saja anak menjadi nakal asalkan tahu tanggungjawabnya. dengan begitu kita bisa lebih tenang melepas anak kemanapun juga. toh ga perlu diinterogasi juga tar laporan sendiri habis ngapain...

      Delete
  20. kak cova aku bacanya ini jlep banget.. iya bener.. emang.. pacaran lama. gajamin. dan hidup di masa remaja masih panjang buat mikirin yang beginian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini berdasarkan pengalaman pribadi kok laili sayang.. hihihi..
      pacaran emang kliatannya indah dan bikin penasaran, tp seringkali menyita energi dan pikiran. Sayang klo masa muda dihabiskan utk hal2 sperti ini aja. Apalg klo sampe kebablasan

      Delete