Wednesday, November 13, 2013

Taman Sari, Tempat Mandi Para Putri

 

Laki-laki setengah baya berperawakan tinggi besar itu, membawa kami menyusuri jalanan sempit di sela-sela pemukiman penduduk. Dalam hati aku bertanya-tanya, apa benar ya ini jalan menuju Taman Sari? Kok lewat pemukiman penduduk sih? Seolah tahu pikiranku, laki-laki itu, yang adalah guide kami, menunjuk sebuah bangunan tua mirip seperti benteng, dan berkata "Taman Sarinya ada di dalam sana, ada beberapa bagian. Dan kita akan masuk dari benteng itu"
"Ouuu.." sahut kami hampir berbarengan.
Sebenarnya adikku pernah mengunjungi Taman Sari ini. Tapi dia mengaku sempat nyasar dan muter-muter di pemukiman penduduk, karena bingung nyari jalannya. Karena itu, dia menyarankan agar kami memakai jasa guide. Nggak mahal kok tarifnya, biasanya cukup Rp 20.000 saja.

Sudah sering kami ke Yogyakarta, tapi baru kali ini mengunjungi Taman Sari. Konon, dua ratus tahun yang lalu, Taman Sari merupakan sebuah tempat rekreasi dan kolam pemandian bagi Sultan Yogyakarta dan seluruh kerabat istana. Taman Sari yang artinya taman yang indah ini, terletak tidak jauh dari kompleks Keraton Yogyakarta. Bangunannya memang sudah sangat tua, bahkan ada beberapa bagian yang sudah hancur karena perang dan gempa bumi. Namun aku masih bisa membayangkan keindahannya di masa lalu. Bahkan aku sempat membayangkan kalau aku jadi putri atau selir Sultan di masa itu.. Hihihi. Beginilah, entah mengapa setiap berada di bangunan tua, aku selalu mengkhayalkan diriku hidup di masa itu. Halah



Pertama-tama si bapak tinggi besar itu mengajak kami masuk ke bagian benteng. Benteng ini merupakan bagian dari Taman Sari. Jadi walaupun namanya taman, namun bangunan yang ada disana bukan hanya taman saja. Tapi ada masjid, tempat istirahat, kolam pemandian, dan benteng. Rupanya selain sebagai sarana rekreasi, taman ini berfungsi juga sebagai sarana untuk menghadapi situasi bahaya, makanya dibangunlah sebuah benteng. Tidak banyak yang bisa kami nikmati di benteng ini, karena bangunannya sudah banyak yang hancur. Ah, sayang sekali.

masjid bawah tanah

rombongan bule
Selanjutnya si bapak guide menggiring kami ke bangunan yang disebut sebagai masjid. Hmm? Masjid? Di mataku ini tidak seperti sebuah masjid pada umumnya. Masjid yang berada di bawah tanah ini, berbentuk membundar dari dindingnya hingga ke langit-langit. Ada 2 tingkat, tingkat bawah untuk jama'ah perempuan, dan yang atas untuk jama'ah laki-laki. Yang lebih unik lagi adalah tangga yang menghubungkan antara lantai 1 dan 2. Tangga tersebut berada di tengah-tengah bangunan masjid, berjum'ah 5 buah, dengan poros ditengahnya. Pak guide menjelaskan bahwa lima buah tangga itu melambangkan lima rukun Islam. Dan di bawah tangga itu ada kolam untuk mengambil air wudhu. Masjid dan tangga itu memang unik, makanya banyak wisatawan baik lokal maupun luar negeri, bergaya narsis di sana. Trus giliranku narsis kapan nih? Gantian dong!

tangga di tengah masjid
Habis dari masjid, yuk mari mendinginkan badan dulu di kolam pemandian Taman Sari. Wah suara gemericik airnya sudah terdengar. Kubayangkan di siang yang panas ini, aku bisa nyemplung di kolam pemandiannya, pasti segar rasanya. (Eiits.. Emangnya boleh nyemplung? Lo pikir ini waterboom? #plak). Kolam pemandian ini ada 3 bagian, yaitu Umbul Kawitan (kolam untuk para putri), Umbul Pamuncar (kolam untuk para selir), dan Umbul Panguras (kolam untuk sultan). Di kolam untuk sultan, terdapat sebuah menara. Dari menara itu sultan mengintip para selirnya yang sedang mandi. Dari situ pula Sultan akan melemparkan sebuah bunga ke arah kolam para selir. Nah selir yang kena lemparan bunga itu, dialah yang akan menemani sultan mandi. Nulis ini kok rasanya jadi malu sendiri, jadi mbayangin sultan dan selir mandi bareng #tutupmuka #sensor.

gapura taman

menara tempat ngintip selir di umbul pamuncar

Sudah ya, itu saja yang bisa aku ceritakan tentang Taman Sari ini. Sebenarnya masih banyak bagian-bagian lain yang unik dari Taman Sari ini. Tapi berhubung aku ini kurang suka pelajaran sejarah (bukan nggak suka sejarah), dan nggak senang menghafal, makanya hanya ini saja yang bisa aku serap dari penjelasan si bapak jangkung, guide kami. Kalau teman-teman masih ingin tahu lebih banyak bisa kunjungi langsung ke tempatnya. Masa' sih kalah sama turis-turis manca negara. Saat kami berkunjung ke Taman Sari waktu itu, justru lebih banyak turis asingnya loh daripada wisatawan lokal.

bule main air di umbul panguras


putri atau selir? :P
Eh iya, rupanya kami boleh kok mencelupkan kaki di air kolam pemandiannya. Aaiih.. Seger banget deh...
Happy traveling ^^
Reactions:

38 comments:

  1. Saya seumur hidup belum pernah menyaksikan keindahan wisata di sekitar kraton yogyakarta,,, betapa senangnya jika saya bisa kesana suatu saat nanti, mengunjungi taman sari tempat mandi para putri cantik seperti mbak covalimawati, hmmm ^_^

    Makasih telah berbagi sist ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jepretan foto fotonya sangat indah. Seperti dipotret oleh fotografer berpengalaman. Sudut pengambilannya bagus.

      Delete
    2. @indri: waah aku jd tersipu2 nih baca komennya.. hihihi. Emang klo ke t4 itu jd mrasa cantik kok, serasa jd putri.. :D

      @mas Asep: asiiik.. dipuji mas Asep.. Pdhl itu aku jepret pake kamera hape loh mas.. ternyata aku cukup berbakat yak.. hahaa

      Delete
    3. lha itu senjatanya kamera monyong monyong je kang ? keren dah pokoknya

      Delete
    4. Hahaa.. kameranya cm buat gaya doank.. Ga bs dipake, wong batrenya abis. Terpaksa motret pake hp deh... Hehee

      Delete
    5. oalaaaah... pantesan...
      saya kira mah keren banget punya kamera 2

      Delete
    6. emang punya 2 kok.. ama kamera hp :D

      Delete
  2. wah kemarin wkt ada tugas ke jogja kenapa ga mampir masuk ya ke taman sari.. padahal pak lek becak nya udah bilang ini lho taman sari cuma mungkin waktunya aja yg mesti cepet akhirnya kelewat deh.. hanya mampir ke dagadu aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu Mudik ke Jogjakarta lebaran kemarin belum sempat ke sini. Sering saya liat sih Taman Sari lewat facebook kawan kawan saya. Konon katanya lokasi ini sangat bagus untuk yang hobi Fotografi. Ada juga banyak foto foto Pre Wedding di sini. Benarkah itu mba Cova?

      Delete
    2. @topics: wah sayang ya. Tp gpp, kpn2 klo ke jogja mampir kesini.. :)

      @mas asep: iya mas, banyak penggemar fotografi yg hunting foto kesini. Klo aku sih pengennya bikin foto pascawedding disini.. Hihii

      Delete
  3. Wah Tarif jasa Guidenya very cheap. Hanya Rp.25.000,- (dua puluh lima ribu rupiah saja ya). Kalau boleh tau lebih detail lagi itu jasa Guidenya untuk tarif semua pengunjung baik dari Dalam Negeri atau Luar Negeri? Apakah tarif sebesar itu hanya untuk per 1 jam saja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rp 20 rb mas.. Hehe..
      Itu buat tarif wisatawan lokal. Klo yg turis asing mestinya lbh mahal ya.
      Segitu buat muter2 sepuasnya kok.. Guidenya sabar2 kok, mau bgt nungguin kita narsis2an.. Hihii

      Delete
  4. saya kalo mandi disana bakal jadi secantik bidadari gak ya? hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jeng elsa ga usah mandi juga udah cantik kok.. Hihihi

      Delete
  5. 20.000 murah sih kalau buat rombongan...tapi kalau sendiriaann..ending ya menjelajah sendiri :D
    PR yang belum kesampaian sampe sekarang ya ke tamansari,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo menjelajah sendiri aku takut nyasar.. Hihii.. Maklum aku ini tkg nyasar :D
      Hayuuuk PRnya cepet diselesein.. Hehehe

      Delete
  6. Mak...mupeng lihat fotonya yang kueren habis. Waktu aku tinggal di Yogyakarta tiga tahun, enggak pernah diajak ke sono *nyesel banget. Terus waktu Faiz usia setahun main ke Yogya...mau mampir kok galau lihat jalan masuknya *jebul mang masuk kali ya Mak &nyesel lagi.

    Tahun kapan lagi aku bisa ke Yogyakarta? Ngarep.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang jalan menuju taman sari itu bikin bingung kok. Abis mesti masuk2 pemukiman, dgn gang2 kecil, lewat pasar pula. Klo aku kesana sndri udah jelas pasti nyasar.. Hahaa. Makanya drpd nyasar mending pk guide yg sabar njelasin macem2.. Hehe

      Hayuuk ke jogja :D

      Delete
  7. Keren banget, jadi pengen kesana :)

    ReplyDelete
  8. warna airx ko bs gitu ya..?, terlihat biru kehijau-an.., apa cz pengaruh yg mandinya golongan darah biru kali ya hhehehe..., lalu hijaux cz apa? *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. keknya krn ada lumutnya tuh.. tp lumut kraton, jd ijonya kebiru2an.. halah.. *jwban ngawur :D

      Delete
  9. aku sering lihat liputannya di televisi... kereeeeeeen banget
    pengen kesana.
    dan gara-gara postingan ini, bisa-bisa saya merengek ke ayah ibu saya buat berangkat ke taman sari besok pagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuuuk.. mumpung besok udah weekend..
      saksikan lgsg kekerenannya.. hihihi

      Delete
  10. Taman Sari water castle merupakan salah satu tempat wisata yang wajib dikunjungi kalo di Jogja.. aku udah terlalu sering banget kesana dan nggak pernah bosen2nya kesana, soalnya untuk hunting foto tuh baguuuuuussss banget.. recommended banget lah pokoknya.. yaa kan kak cova? *lirik kak cova hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa bgt.. hhihihi
      waktu itu aku jg blm puas foto2nya..
      kapan2 kesana lg ah.. ^^

      Delete
  11. Jadi pengen kesana mbk udah murah indah lagi :D

    ReplyDelete
  12. Heeemmm jadi ini di Jogja? kok aku ndak pernah denger ya? udah tiga kali ke jogja tapi tetep aja ndak pernah ada yang tahu ngomongin tempat ini hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya ini aku omongin.. jd tau kan..? hihihi

      Delete
  13. kalo aku waktu itu bukan cuman keliling rumah penduduk, tapi diajak masuk ke dalam rumah2 nya sama abdi dalem yang jd pemandu hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaaa jangan jangan mau dijadikan Selir
      Hihihihiee. Pissssssss

      Delete
    2. wah jeng mila dpt paket komplit rupanya.. Skalian diundang makan bareng ga tuh... hihihi

      mas asep.. klo jd selirnya abdi dalem, mn mau jeng mila.. hahaha

      Delete
  14. Klw untuk tempat mandinya para putra di mna mba ?? hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ouu iya, dimn ya? Di kali kali ya..? Hihihi

      Delete
  15. kolamnya terbuka begitu apa nggak jadi konsumsi mata-mata yang lain adegan sultan mandi bareng selirnya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan tertutup, dikelilingi tembok tinggi. Jaman dulu sih ga da yg boleh masuk, selain yg berkepentingan. Tempat mandinya sultan jg terpisah. Jd privasi terjaminlah.. Hehehe

      Delete
  16. berkali2 lewat tapi blm pernah masuk mengunjunginya haha...

    ReplyDelete