Wednesday, June 18, 2014

Berburu Buku Bekas

Alhamdulillah aku bisa kembali mengudara hari ini, walaupun masih kliyengan gara-gara jetlag abis pulang kampung. Tapi mumpung ada waktu untuk menulis, maka aku sempatkan berbagi cerita dengan teman-teman pembaca setia Runaway Diary. Pasti banyak di antara teman-teman yang hobi membaca sepertiku. Aku sendiri sudah hobi membaca sejak kecil. Namun berhubung orang tuaku bukan kalangan berada yang bisa membelikan banyak buku, maka aku dituntut harus kreatif memenuhi hobiku ini. Caranya tentu saja mencari buku yang bisa dibaca tanpa harus membeli. Misalnya meminjam buku di perpustakaan sekolah, atau meminjam dari teman. Beruntung aku punya banyak teman yang baik hati meminjamkan tanpa syarat.. hehe

Tapi lama kelamaan agak malu juga kalau bolak balik minjem buku ke teman. Akhirnya aku sesekali beli buku sendiri. Nah biar dapat yang murah, aku sering hunting buku bekas. Hunting buku bekas ini pertama kali aku lakukan waktu aku masih duduk di bangku SMA. Awal mulanya karena aku membutuhkan banyak buku pelajaran dan buku soal-soal untuk masuk ke perguruan tinggi. Saat itu aku berdua dengan temanku berburu buku bekas sampai Jogja. Tempat persisnya aku lupa, soalnya saat itu kami sempat nyasar berkali-kali. Ternyata di sana bukan hanya buku-buku pelajaran saja yang dijual, tapi segala macam majalah, novel, hingga buku-buku terbitan luar negeri.

Kegemaranku berburu buku bekas masih berlanjut sampai aku kuliah. Waktu kuliah aku sering mengunjungi toko buku bekas di kawasan Blok M. Banyak novel dan majalah yang aku beli dengan harga sangat murah. Tapi setelah aku kerja, aku menghentikan perburuan buku bekas. Karena udah punya penghasilan sendiri, jadi pengennya beli buku yang baru.. hehehe.

Nah kini setelah belasan tahun aku tinggalkan hobi berburu buku bekas, tiba-tiba kebutuhan untuk itu muncul lagi. Itu gara-gara aku kesulitan mencari buku-buku menjahit dan polanya di buku dan majalah terbitan terkini. Makanya aku punya ide mencari buku dan majalah jadul, siapa tahu nemu buku yang oke. Yuk mari berburu ^^

Blok M, Jakarta

Satu tempat yang aku ingat untuk berburu tentu Blok M, sekalian nostalgia.. hehe.. Tapi aku ragu, apa penjual buku-buku bekas itu masih ada? Soalnya Blok M kan udah dirombak. Yah dicoba aja, semoga masih ada. Begitu sampai di sana, tempat yang dulunya menjadi tongkrongan penjual buku bekas, kini udah kosong blong. Clingak.. clinguk.. pada kemana penjualnya? Jangan-jangan udah digusur. Kami mencoba berkeliling mencari sosok penjual buku bekas. Tapi nggak ketemu. Masa' sih udah nggak ada? Tiba-tiba aku punya ide nanya ke Mbah Gugel yang serba tahu (harusnya ini kulakukan sebelum berangkat -___-). Dan mbah Gugel memang nggak pernah mengecewakan. Beliau ini bilang kalau para penjual buku bekas itu udah pindah ke basementnya Blok M Square. Oalaaaah.. :D

Nggak disangka tempatnya sejuk loh. Berbeda dengan tempat jualan jaman dulu yang panas. Tapi walaupun panas aku tetap betah ngubek-ubek. Apalagi sekarang tempatnya sejuk begini, bisa seharian di sini.. hehe.. Di sini penjualnya banyak sekali, jauh lebih banyak dibanding dulu. Dijamin puas bin capek muter-muternya. Segala macam buku, majalah, komik ada di sini. Nggak cuma buku bekas, tapi buku barupun ada. Kita bisa milih-milih buku sambil duduk dengan tenang, tanpa kepanasan. 

Tapi memilih buku inceran di antara ratusan tumpukan buku-buku jadul memang nggak mudah. Harus jeli dalam mencari dan menawar harganya. Alhamdulillah perburuanku kali ini cukup memuaskan. Nggak banyak sih, tapi yang aku butuhkan aku dapatkan. Di antaranya buku dressmaking asli Jepang, semua pakai tulisan Jepang, tapi gambar-gambarnya mudah dipahami. Aku mendapatkan dengan harga Rp 15.000. Tentu ini pakai acara nawar. Dan aku lumayan beruntung dapat harga segitu, karena di toko sebelah harganya Rp 55.000.




Aku juga dapat pola-pola baju dalam ukuran sebenarnya, sisipan majalah Femina tahun 70-an. Walaupun jadul, tapi model bajunya trendi loh. Harganya Rp 7.000/pola. Aku tawar Rp 5.000 nggak boleh -___-. Dan aku juga dapat majalah anak-anak, Bobo dan Kreatif, harganya Rp 10.000/ 3 majalah. 

Lumayan seru berburu buku bekas di Blok M ini. Enaknya lagi, di sini nggak usah takut kelaparan, karena di lantai yang sama ada foodcourt dengan macam-macam pilihan menu dengan harga murah meriah. 

Pasar Kebonpolo, Magelang

Dari Jakarta langsung ke Magelang. Kebetulan kemarin pulang kampung, jadi mampir ke Pasar Kebonpolo untuk berburu buku bekas. Pasar Kebonpolo juga sudah dirombak. Jadi sebenarnya kami sempat ragu juga, apa penjual buku bekasnya masih ada. Karena jaman dulupun nggak banyak penjual buku bekas di sini, paling ada 4 toko saja. Tapi nggak ada salahnya dicoba, sekalian jalan-jalan.

Sampai di Pasar Kebonpolo, kami sempat bingung di mana letak penjual buku bekas berada. Kami masuk dari arah belakang pasar. Dan alhamdulillah tokonya langsung ketemu. Awalnya aku ragu, ini penjual buku bekas atau bukan. Bayangkan saja, baru kali ini aku lihat tumpukan buku-buku bersanding manis dengan aneka bumbu dapur. Rupanya selain menjual buku bekas, kios ini juga menjual bumbu dapur. Unik ya? Memang sih, kalau dilihat kondisi kiosnya yang mirip gudang, rasanya nggak meyakinkan. Tapi ternyata koleksinya lumayan juga loh. Ada buku, majalah, komik dan buku pelajaran. Bahkan  novel terbitan luar negeri juga banyak. Ada yang berbahasa Inggris, Belanda, dan Jerman. 

buku campur bumbu
Kata Mas No, si pemilik toko, dia satu-satunya penjual buku bekas di pasar Kebonpolo yang masih bertahan. Yang lainnya sudah gulung tikar. Mungkin mereka sudah berganti profesi. Tapi walaupun satu-satunya, kios Mas No ini lumayan laris. Waktu aku kesana, ada beberapa anak abege yang juga mencari buku bekas. Semoga kios ini bisa bertahan lama.


Nah, ini hasil perburuanku, 8 majalah Kartini dan Femina yang ada sisipan pola busana, harganya Rp 5.000/ majalah. Terus 3 buah novel berbahasa Inggris, dan 1 novel James Bond karya Ian Fleming dalam bahasa Jerman, cetakan tahun 1965. Novel-novel ini buat adikku yang menguasai bahasa Inggris dan Jerman, katanya buat latihan jadi penerjemah. Harga novelnya Rp 10.000/buah. Untuk novel berbahasa Indonesia harganya lebih murah, Rp 7.500/ buah.

Selamat berburu ^^

dapet salam dari model pria majalah jadul :D







Reactions:

49 comments:

  1. waww... lapak buku, a piece of heaven :D
    mbaa.... kita punya kesamaan lagi ya ternyata, selain cinta rajutan kita mencintai buku, hobi baca :D *toast dulu dong ah, hehee

    sekarang lagi baca novelnya Carl Sagan yang judulnya Contact, dan lagi berburu untuk melengkapi koleksi novel-novelnya Dan Brown... ituu, pengen banget James Bond karya Ian Fleming nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaaay.. toss!! aku suka baca ga peduli buku lama, baru ato bekas.. yg penting bermutu.. kalo baca buku bekas/ jadul malah ada nilai historisnya kan.. hihii
      James Bond-nya dlm bhs jerman itu.. aku ga ngerti artinya.. hahaa.. tp seru aja klo dpt buku langka yaa..

      Delete
    2. hihi.. iya mba padahal bahasa jerman juga terbata-bata :D
      betul, kalau dapat buku langka itu dan lagi banyak dicari orang, mahal... tapi kita dapat nya mudah dan murah, wuihhh.. itu rasanya, sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata deh pokoknya hehe

      Delete
  2. Wuahha,senengnya ngeliat majalah/ buku jadul, plus melihat mode2 baju jaman dulu...jadi nostalgia dan bikin terharu...hihihih...Aku jg jd pengen berburu majalah jadul ah gegara baca ulasanmu, hehehe ... btw, tampilan blognya rapi mbak..aku suka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku jd inget dulu waktu kecil suka liat2 buku mode baju punya ibuku. Tp skrg udah ntah kmn bukunya. Skrg pas nemu buku mode jadul rasanya seneng bgt.. hihii
      makasih udah memuji blogku yg minimalis ini.. :)

      Delete
  3. aku juga sama mak, suka ngubek2 buku bekas. kadang dpet yg di luar ekspektasi murah dan kondisi msh bagus hehee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini nih yg bikin wow bgt ya mak.. serasa dpt harta karun gitu.. hihii

      Delete
  4. saya juga seirng berburu buku bekas, Mak. Tp, seringnya belanja online

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada yg online jg ya.. jd pengen nyoba

      Delete
  5. wah memang seru ya belanja buku bekas , banyak suka dan dukanya, tapi kalau sudah ketemu apa yg kita cari rasa lelah hilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... pegel kaki pegel mata.. semua ilang kalo ktm yg oke :D

      Delete
  6. aku juga penggemar buku bekas mak. selain harga murah, pilihannya juga banyak. Kalo di jogja namanya shopping kalo gak salah di deket pasar Beringharjo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouu iya aku baru inget itu tempatnya yg di Jogja.. Udah lama bgt terakhir kesana. Kpn2 pengen hunting kesana lg :D

      Delete
  7. berburu majalah jadul to, kirain buku-buku. kalau disini adanya buku bajakan jadi tampilannya kurang menarik. harga kadang tidak jauh beda dengan harga buku baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya majalah ya buku.. tp yg bekas ato yg jadul. Walah buku jg dibajak toh, kirain cm dvd doank yg dibajak. Wah klo harga ga jauh beda, mending beli yg baru ya

      Delete
  8. Mantap.

    Buku-buku era berapa tuh :D hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada era 60-an, 70-an, 80-an.. belum nemu yg era 50-an.. hahaa

      Delete
  9. Aduh seru banget mbak, sy tuh paling seneng klo ketemu buku2 bekas/lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa.. kek nemu barang antik.. hihii

      Delete
  10. seru yah berburu buku bekas.
    Aku kalau beli bukun online, gak tahu beli buku bekas dekat sini di mana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah blm pernah beli buku bekas yg online.. kpn2 pengen cb ah :D

      Delete
  11. kalo di Surabaya gampang banget dapetin buku bekas
    tinggal ke Kampung Ilmu di Jl. Semarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouu gt ya.. tengkyu infonya.. sapa tau kapan2 aku jalan2 sampe surabaya, bs mampir kesana :D

      Delete
  12. aku kadang juga suka baca-baca buku bekas buat nostalgia

    ReplyDelete
  13. wah seru mb berburu buku bekasnya, borong semua mb hehe
    di Jogja juga ada mb di sekitaran shoping kalau saya nyebutnya
    bekas baru ada juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sih diborong semua.. apalg klo bukunya langka..
      jd pengen berburu ke jogja :D

      Delete
  14. meski bekas tp ilmu yang ada dibuku tetep berguna yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. justru seringnya malah ga ditemuin dibuku2 baru :D

      Delete
  15. waaah aku jadi pengen ke blok m..
    dulu wkt msh ks di bandung sering berburu buku bekas juga di palasari, klo di jakarta blm pernah

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg pengen kesana lg nih.. tempatnya enak soalnya.. sejuk.. dkt foodcourt pulak.. hahaa

      Delete
  16. Daaan aku harus tertawa mengakhiri membaca postinganmuuuuuuh...asyik ya berburu buku bekas...aku malah mau jual majah ku niiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuk mak buka lapak buku bekas ajaaa.. hahaha

      Delete
  17. Kalo Di Bandung ada Pasar Palasari, Cikapundung. Dulu saya juga sempet bisnis buku second, seru dan jadi nambah ilmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bs nih mampir kapan2 klo ke bandung.. thanks infonya ya :)

      Delete
  18. Huaaa sudah lama juga nih saya nda mampir mampir di blognya mba Cova. Alhamdulillah saya sekeluarga juga sehat sehat saja, Dan semoga mba Cova Sekeluarga juga demikian adanya sehat walafiat tanpa kurang suatu apa pun juga.

    Buku Bekas atau Bursa buku bekas cukup sulit di dapat di kota Pontianak. Tidak banyak orang atau even yang menyelenggarakan bursa buku bekas ini. Dari pihak pelajar juga belum banyak ngadain acara bursa buku bekas ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mas asep kemana aja? lama kita tak bersua.. hihiii
      Alhamdulillah kami di sini sehat dan ttp ceria :D
      ouu gt ya.. termasuk barang langka donk ya. Pdhl seru loh bisnis buku bekas ini, peminatnya jg banyak. Eh ato org pontianak ga suka nyari buku bekas ya?

      Delete
  19. Wah, pasti asyik banget ya berburu buku bekas di tempat yang sejuk. Jadi makin betah. Mak-e, kirim salam donk sama Mas model sampul ntuh! Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya maak.. sejuk.. banyak penjual makanan pulak.. hihii
      hiyaaa.. mak Al ternyata suka cowok vintage jg.. hahaha..

      Delete
  20. kalo ke Jakarta...aku juga menyempatkan diri berburu buku di basement Blok M....memang mengasyikkan...tapi kalo di Magelang..belum pernah.,...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah tempat main kita sama mas.. hahaa.. tmpatnya emang enak sih ya,, gampang dicari pula
      klo di magelang t4nya tersembunyi di dlm pasar, kiosnyapun ga mencolok, tersamar ama dagangan bumbu dapur.. hihii

      Delete
  21. Kalo dulu waktu kuliah suka berburu ke pasar johar atau beberapa bulan sekali ada yang jualan di kampus.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sipp.. satu lg info t4 hunting buku bekas.. hihii.. thanks

      Delete
  22. Baju merah & biru itu lucu deh. Walau pola jadul juga tapi ntah kenapa kok jadi inget sama baju rancangannya Victoria Beckham ya he he. Mirip nggak sih? Hi hi

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya ya.. dr kmrn aku mikir pernah liat model baju itu dmn.. eh ternyata bajunya victoria.. hihii.. emang modelnya ga pernah ketinggalan jaman ya.. :D

      Delete
  23. selamat beraktivitas. . .mari kita awali aktivitas hari ini dengan menyimak informasi yang aktual di halaman yang sangat luar biasa ini !!!

    ReplyDelete
  24. mbak maaf agak out of topic, tapi saya lagi butuh banget majalah kartini yang tahun 90'an mbak. saya cari-cari itu ga ketemu2, malah nemunya yang tahun 80'an mulu. kalo misalnya ada, boleh mbak kita tukeran? atau saya beli? atau pinjam juga ga pa2 mbak...butuh banget soalnya untuk penelitian skripsi. terimakasih sebelumnya.
    regards, maria.

    ReplyDelete
  25. mbak boleh minta alamat detilnya toko yang di pasar kebon polo magelang

    ReplyDelete
  26. mbak, selain kios buku di kebonpolo, di magelang dimananya lagi ya? aku penasaran, kali aja ada tempat yg lain,

    ReplyDelete
  27. mbak, selain kios buku di kebonpolo, di magelang dimananya lagi ya? aku penasaran, kali aja ada tempat yg lain,

    ReplyDelete