Monday, September 29, 2014

Tips Agar Naskah Dilirik Penerbit #SundaySharing9

Anakku Lita punya cita-cita pengen jadi guru sekaligus penulis. Sebuah cita-cita yang kurang populer untuk anak seusianya. Tapi aku selalu mendukungnya untuk meraih cita-citanya itu. Salah satunya dengan mengajaknya ke acara Sunday Sharing ke 9 yang sponsori oleh BLOGdetik hari minggu kemarin. Kebetulan tema acaranya sangat menarik, Tips Menulis Agar Naskah Dilirik Penerbit. Bersyukur aku udah temenan di FB ama mak Riksi  Fitriasari, sang ketua kelas Sunday Sharing kali ini, jadi aku bisa tahu info ini dari FBnya. Yup, sepertinya emang aku udah berjodoh ama acara ini. Karena biasanya kalau ada acara-acara begini ada aja halangannya.. Maklumlah kalau weekend pasti banyak acara.. hehe.. alesan. 

Nah untuk kali ini alhamdulillah aku bisa ikut. Dan ternyata acaranya keren loh sodara-sodara! Acaranya dikemas secara sersan, serius tapi santai. Santai bukan berarti cuma haha hihi, tapi santai yang penuh makna.. ciee.. Apalagi narasumbernya nggak perlu diragukan lagi kepiawaiannya dalam dunia tulis menulis. Dialah mbak Nunik Utami, penulis dari 50 lebih judul buku, baik fiksi maupun non fiksi. Wow banget nggak sih? Mupeng banget pengen bisa kaya' dia. Dan aku bersyukur bisa dibagi ilmu oleh mbak Nunik ini. Semoga bisa ketularan juga jadi penulis produktif. Amin.

bersama Kakak guru Nunik Utami :)

Ternyata mbak Nunik bukan cuma asyik dalam hal menulis, tapi asyik juga loh jadi guru. Pembawaannya yang ramah dan ceria membuat materi yang disampaikan nggak terasa membosankan. Nggak melulu berisi teori-teori seperti acara-acara sejenis yang pernah aku ikuti, tapi yang disampaikan lebih ke pengalaman mbak Nunik sendiri, jadi lebih masuk akal untuk dicontek dan segera dilakukan. Simple tapi mengena. Apa aja sih tipsnya? Yuks mari kita intip.

suasana kelas
Lomba, lomba dan lomba

Tuh kan, ternyata ikut lomba itu penting banget loh. Sangat penting hingga dia berada diurutan pertama.. hehe. Ikuti lomba yang diadakan oleh penerbit. Walaupun kita nggak menang, tapi setidaknya penerbit sudah mencatat nama kita kalau tulisan kita bagus. Semakin sering ikut lomba, nama kita akan semakin banyak dicatat. Jadi ikut lomba itu, selain untuk melatih kemampuan menulis kita, juga berguna untuk mengenalkan karya kita ke penerbit. Nggak masalah kalau nggak menang. Karena nggak menang bukan berarti karya kita jelek loh. Mungkin temanya aja yang kurang cocok. Yuks semangat ikut lomba.

Jadi teman

Maksudnya berteman dengan orang-orang dari penerbit. Ini cara ampuh untuk lebih dekat dengan penerbit. Setidaknya kita bisa tahu lebih cepat apa naskah yang dibutuhkan oleh penerbit. Dan kalau kita jadi teman mereka, mereka juga akan tahu kalau ternyata kita bisa nulis juga. Tapi nggak perlu sampai nodong-nodong biar naskah kita diterbitin, bisa-bisa mereka malah ilfil. Nah caranya gimana biar bisa jadi teman mereka? Manfaatkan saja sosial media. Misalnya dimulai dengan komen di status-status mereka. Komentar yang ringan-ringan aja. Intinya mengenal lebih dekat gitu, dan jadi teman mereka.

It's time for jaim

Yup, jaim itu penting loh. Apalagi jaim di sosial media, itu penting banget untung membangun brand image. Jadi pasang status yang baik-baik, yang positif-positif. Bukan status marah-marah, apalagi ngomelin penerbit yang udah nolak naskah kita. Atau bikin status galau gara-gara kalah lomba, jangan sampai itu terjadi. Tampilkan diri kita sebaik-baiknya. Sebenarnya kalau tips ini bukan hanya buat penulis ya, buat semua orang juga perlu banget.

Wajib kepo

Nah kalau yang ini aku banget.. hihii.. Sering banget aku nongkrongin toko buku bukan untuk beli buku, tapi untuk mencatat alamat penerbit, terus mempelajari naskah-naskah yang udah diterbitin ama penerbit itu, seperti apa konsep, tema, dan gaya tulisannya. Kalau belum puas, bisa kita kepoin websitenya. Biasanya di sana ada cara pengiriman naskah. Pokoknya mari kita kepo sekepo-keponya, biar kita tahu celah mana yang bisa kita tembus..#halah bahasanya :D

Ayo serbuuu!

Naskah udah selesai, saatnya kirim ke penerbit. Cari penerbit yang paling cocok sama naskah kita. Kirim satu naskah ke satu penerbit saja. Kalau ternyata ditolak, baru pindah ke penerbit lain. Kenapa? Karena kalau kita ngirim satu naskah ke banyak penerbit, nanti kalau lebih dari 1 penerbit mau menerbitkan naskah kita, kita bakal bingung sendiri. Nggak semua penerbit mau naskah yang udah masuk ditarik lagi. Nah loh, repot kan?

Awas, diserbu balik!

Maksudnya apa? Maksudnya diserbu balik oleh penerbit. Ada kalanya penerbit yang mencari naskah kita, bukan kita yang nyodorin naskah. Tentu itu terjadi kalau kita dan karya kita udah dikenal oleh penerbit. Oleh karena itu simpan semua draft tulisan sebaik-baiknya, dan nabung naskah sebanyak-banyaknya, siapa tahu ada penerbit yang nyari.

bersama ketua dan wakil ketua kelas: kak riski dan kak tri sapta #biar serasa masih sma :))

Itulah 6 tips dari mbak Nunik. Silahkan dicontek ya, dan rasakan hasilnya. Kalau aku sendiri sebelumnya udah melakukan beberapa tips di atas, tapi belum semuanya. Alhamdulillah ada hasilnya, ada penerbit yang mau menerbitkan naskahku. Semoga nanti kalau aku praktekkan semua ilmu di atas, makin banyak lagi penerbit yang mau menerbitkan naskahku. Amin.

Manfaat besar juga dirasakan oleh anakku, Lita. Setelah disemangati oleh mbak Nunik, dia jadi lebih termotivasi untuk menyelesaikan naskah-naskahnya. Pulang dari acara ini, aku dihujani oleh luapan ide-idenya. Semoga cita-citanya menjadi kenyataan. Amin :)


pas futu sendirian malah burem begini.. -___- #gagalNarsis


Reactions:

41 comments:

  1. Selamat, Mbak Iprih! Semoga menjadi penulis yang sangat produktif. Semoga pula karya-karya Mbak Iprih bermanfaat bagi semua pembaca. Syukur2 saya dapat gratisannya. (Kalimat terakhir abaikan saja. Hehehehe...) :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn.. Aminn.. Buat smua doanya, kecuali yg bagian gratisan.. Hahaa

      Delete
    2. Kalau mau gratisan ke Graha Pena aja mas
      Banyak buku terbitan kita yang masih ada beberapa copy lagi mau dibagikan. Namun tidak dalam bentuk GiveAway
      Nanti deh saya kabari ya. Hiheiheiee

      Delete
    3. wah wah ada gratisaan.. mas asep, aku mau jugaaa.. hihii

      Delete
  2. Waduuuh...nyesel! kok baru tau ada acara iniii ?? Thanks sdh berbagi yaa...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang bgt ya.. Tp smoga liputanku ini bs ngobati.. Hehe

      Delete
  3. Yang baju kuning anaknya ya MakKok kayak adik kakak ya? *gagal fokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa anakku udah gede kan.. Seneng deh diblg kek kakak adik.. Hihii

      Delete
  4. makasih buat tips nya ya... semoga bisa terus menulis, dan semoga kian hari kian baik tulisannya :) (menyemangati diri)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2.. :) Hayuuk.. Lbh semangat lg nulisnya., << menyemangati diri jg

      Delete
  5. Tipsnya sudah Fenny banget tuh, semoga ini tanda Fenny juga bisa ikut jejak mbak Nunik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminn.. Smoga makin banyak penerbit yg ngelirik ya.. :)

      Delete
  6. Wah, Lita sama kayak anakku Tita mba' pas pulang acara kemaren udah niat banget buat nyelesein satu2 tulisan yg masih di draft.Semoga cita-cita anak kita tercapai ya.. Aamiin ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii.. Seneng ya kalo liat anak2 kita jd semangat gitu.
      Amin.. Smoga mrka ttp konsisten nulisnya. Mesti sering2 disemangati ya mak..

      Delete
  7. Wow 50 buku, keren abisss... Wah anaknya juga suka nulis toh Mbak, jadi penulis hebat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Aminn.. Makasih doanya ya kakak una.. ^^

      Delete
  8. Mesti pedekate juga ya ke penerbit. Thanks sharingnya ya, Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pedekate biar dikenal.. Kata mbk nunik, tak kenal maka tak diterbitkan.. Hihii

      Delete
  9. thanks ya sharingnya mengena bgt, ternyata gitu yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ternyata gt..
      Sama2.. Silahkan dipraktekkan :)

      Delete
  10. Dirimu juga keren. Sudah punya buku merajut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih jd tersipu2 diblg keren.. *tutup muka*

      Delete
  11. Trimakasih mbak sharing tips-tipsnya,,jadi tahu caranya biar bisa menerbitkan buku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbk.. Sama2.. Smoga bermanfaat :)

      Delete
  12. Wah ternyata ilmunya lebih mantep dari doorprize ratusan juta Mak... harus jaim ya...*uuuppsss baru bikin status geje

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa.. iyaa.. inget ya.. jaim..
      katanya kalo lg marah, sebel, ato galau jauhin dl sosmed, drpd bikin status yg aneh2.. :))

      Delete
  13. wah seru yah
    aku dari waktu itu pengen bikin buku sama suami tapi gak pernah selesai naskahnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah romantis bgt tuh bs bikin buku ama suami.. hihii
      ayo diselesein.. trus dikirim.. :D

      Delete
    2. gimana mau selesai, moody sih :D
      *suaminya Enny*

      Delete
    3. itulah serunya klo suami istri nulis bareng.. ada moodynya.. ada ngambek2annya.. aiihh.. hihhii

      Delete
  14. Ternyata ikutan lomba yang diadakan penerbit, termasuk dalam salah satu cara menakhlukkan hatinya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul.. apalagi kalo menang.. hihii

      Delete
  15. ihir.. ada fotoku nampang dimari.. *upss.. :D
    Semoga putrinya Mbak Cova terus semangat menulis dan dikirim ya ke penerbit.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih kakak riski.. hihii
      skrg Lita lg smangat ikut2 lomba nulis.. biar lbh pede :D

      Delete
  16. Acaranya keren... Sayang waktu itu engga bisa dateng. Makasiy sharing-nya ya mak... Eh, mak cova mukanya emang masih sma loh, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang dirimu ga dateng.. kan kita bs kopdaran.. hihii
      aiih.. merah pipi ini diblg kek anak sma.. hahaa

      Delete
  17. Wah, cita-cita Lita sama kaya aku waktu kecil; mau jadi penulis dan guru, hihihi. Syukurlah dua-duanya tercapai. Semoga Lita juga, ya. Amen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih Indi.. smoga Lita bs kek Indi, msh muda tp sangat menginspirasi.. :)

      Delete
  18. Salut dengan keinginan Lita dalam dunia tulis menulis. Semoga keinginan dan cita citanya ini selalu mendapat dukungan dan support dari kedua orang tuanya. Kami yang jauh berada di Pulau Kalimantan selalu mendukung Lita untuk terus menekuni dunia tulis menulis. Semangadsssssssssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiiiiih... sampe dapat dukungan dari pulau kalimantan itu sesuatu bingittts.. hihii
      Aku sampaikan dukungan ini ke Lita, smoga jd tambah semangaaatttss

      Delete
  19. semoga dapat bermanfaat buat kita semua. Amin . . . . artikelntya sangat bagus sekali. Senang sekali berkunjung ke website anda.

    ReplyDelete