Tuesday, March 06, 2012

Dikejar Waktu

Menjadi ibu bekerja yang tidak mempunyai asisten rumah tangga, sungguh melelahkan bagiku. Urusan rumah dan pekerjaan di kantor harus bisa ku handle sendiri. Dan managemen waktu adalah hal yang paling penting dalam hal ini, agar semua urusan bisa kutangani dengan baik.



Selama tidak ada asisten, biasanya aku tiap hari bangun pukul 04.00 pagi. Dengan bangun jam segitu, aku mempunyai cukup waktu untuk mempersiapkan semua, termasuk memasak, menyiapkan sarapan, menyiapkan bekal anak-anak, mencuci piring, menyapu lantai, mandi, dandan, dan berbenah diri untuk berangkat ke kantor pada pukul 5.45 pagi. Alhamdulillah, walaupun cukup melelahkan tapi beberapa hari ini aku lumayan berhasil menerapkan managemen waktuku ini. Tapi tidak pagi ini.



*****

“Ma, bangun ma.. “ dengan lembut suamiku membangunkanku pagi ini. Refleks aku membuka mata dan melirik jam di dinding. “Hah! Udah jam 5.20! Aduuuh.. aku kesiangan!” pikirku dengan panik. Buru-buru aku loncat dari tempat tidur, dan langsung berlari menuju dapur, bergegas menyiapkan segalanya. Padahal aku harus sudah siap ke kantor pada pukul 5.45, itu artinya aku hanya punya waktu 25 menit saja untuk mempersiapkan segalanya. Dan itu harus! Tak ada 1 urusanpun yang bisa di skip.. hadeeeh.. -__-


Dengan menahan rasa mulas di perutku, dan rasa nyut-nyutan di leherku akibat salah posisi tidur, aku buru-buru menyiapkan sarapan dan bekal untuk anak-anakku. Akhirnya dalam waktu 15 menit aku berhasil membuat nasi goreng dan menghangatkan semur ayam yang kumasak tadi malam. Waktu hanya tinggal 10 menit lagi untukku mempersiapkan diri ke kantor. Dan tiba-tiba aku ingat, astaghfirullah.. aku belum sholat subuh! Ya Allah.. ampuni hambaMu ini yang mudah sekali melupakanMu. Gara-gara bangun kesiangan, kacaulah semuanya. 


Sholat subuh, mandi, dandan, sarapan dan menata bekal, cukupkah hanya dengan waktu 10 menit? Tentu saja tidak. Hopeless deh rasanya bisa tepat waktu. Dan benar saja, pukul 6.00 aku baru siap ke kantor, itupun minus sarapan dan dandan. Jam berangkat ke kantor memang hanya molor 15 menit, tapi ini Jakarta, beda 5 menit saja bisa berakibat fatal, karena kondisi jalan yang tidak bisa diprediksi. Yang pasti semakin siang jalanan akan semakin macet. 


Setelah kurang lebih 1 jam di perjalanan, dengan menahan rasa lemas dan pusing karena belum sarapan, akhirnya aku sampai di kantor. Alhamdulillah.. aku tidak terlambat. Tapi suamiku bisa dipastikan tak bisa lepas dari keterlambatan. Itu berarti suamiku harus mengganti jam keterlambatan selama 30 menit selepas jam pulang kantor nanti. Itu artinya dia akan terlambat menjemputku nanti sore, dan kami akan terlambat pulang kantor hari ini. Dan berarti akan berkurang pula waktuku buat anak-anakku hari ini. Maafkan mamamu ini ya nak.. :(.



*****

Ternyata managemen dan disiplin waktu itu sangat penting. Terlambat sebentar saja bisa mengakibatkan efek berantai seperti ini. Dan tentu saja aku sangat menyesal. Selama ini sebisa mungkin aku disiplin menjalani semua. Tapi aku ini wanita biasa juga, yang tak lepas dari rasa lelah dan lupa. Ohhh.. aku lelah.. aku butuh asisten.. help!

Reactions:

40 comments:

  1. cari pembantu RT tangga aja mbk..??, tp hati2 jgn salah milih pembantu.., soalx bnyk kasus tuh gara2 pembantu... *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia.. ini msh dlm proses mencari yg bnr2 cocok.. blm dpt jg.. :(

      Delete
    2. kasian banget si mba cova ni...
      kenapa ga bagi-bagi tugas aja ama suaminya...
      massa suaminya tega mbiarin istrinya...
      sayangilah wanita

      Delete
  2. Sabar aja dulu mbak. Sebelum ada asisten, kan bisa sebagai ajang pembelajaran memanage waktu. Sang suami pasti merasakan keuletan dan kegigihanmu mbak cova. Pasti makin cinta deh nantinya he..he..

    Karena keterdesakan, pekerjaan yang banyak bisa terselesaikan juga kan mbak, meskipun agak kerepotan. Terkecuali untuk pagi ini karena kesiangan. Sholat subuhnya juga kesiangan, apalagi berangkat kantornya. Siang sedikit aja, pasti macetnya nggak ketulungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. Alhamdulillah msh bs dijalani, walopun kerepotan.. hrs bnr2 blajar memanage waktu.. smoga cpt dpt asisten.. aminn

      Delete
  3. Aku ngerasa banget kerepotannya cova... T_T

    Untuk sementara ini, nyiapin bahan yang mau dimasak, nyuci piring dan nyapu dimajuin waktunya yaitu sebelum tidur aja cova...

    Insya Allah, paginya jadi lebih ringan kerjaannya ^^

    Semangat ya sayang! Aku doain dari jauh, supaya segera punya asisten yang sigap dan jujur!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya.. hrsnya emang disiapin dr malem aja ya. Tp malem biasanya aku jg dah kecapekan plg kerja.. huhuu.. ya dah ntar kucb sarannya Mayya.. thanks ya say..

      semangaaaat!!! ganbatte kudasaiiii!! ^^

      Delete
  4. solusi cepat dan mudah nya, jgn lupa pasang alarm aja, kalo perlu dipasang 2-3 alarm biar ga sampai kebablasan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ntu die... pas kmrn itu lupa pasang alarm.. huhuuu.. pdhl biasanya pasang

      Delete
  5. wah. . . aku mau mbak cova jadi asisten. . . . gimana. . .. ???

    hehehehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh jg nih bt bantuin ngepel.. haha..

      Delete
    2. dari dulu juga daftar ndak diperhatiin wkwkwkkwkwkwkk. . .

      Delete
    3. hihihi.. keknya smangat bgt nih mo mbantuin aku.. :P

      Delete
  6. itulah dinamika kehidupan yg pasti hampir semuah ibu rumah tangga pasti prnah mengalami hal2 yang dmikian

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.. jd ibu emang tak mgkn lepas dari kerepotan ya.. smoga kami2 ini slalu diberi kesabaran yah.. :)

      Delete
  7. manajemen waktu emang penting...
    persiapkan semuanya dan tinggal menjalaninya...
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh.. betul.. persiapan hrs matang.. tp menjalaninya emang ga mudah ya

      Delete
  8. Aku selalu salut sama ibu bekerja...terakhir di tahun 2006 aku pun mengalami hal yang sama denganmu, membagi seluruh tenaga pikiran dan waktu untuk keluarga dan kantor, dan sungguh sebagai wanita biasa...terkadang itu dirasa melelahkan. Namun luarbiasanya wanita... pada akhirnya kita mampu melupakan segala rasa capek demi anak-anak dan suami yaa. salut buatmu say :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. ya.. klo dipikir2 kita ini kok kuat bgt ya.. pdhl ktnya wanita itu makhluk lemah.. mgkn krn the power of love.. 'n the power of 'kepepet' ya.. hehe..

      Delete
  9. hhhmmmm..... pagiiii. . .. .

    ReplyDelete
  10. kita sama lho mbak cova,tiap harinya selalu harus bangun shubu untuk nyiapin semuanya..
    tp tetap dinikmatin ajah mbak,pasti akan menyenangkan kok^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah.. kita senasib ya say.. jd tambah smangat nih ada tmnnya.. *peluk jeng atma*
      tetep smangat yak..!!

      Delete
  11. meski belum pernah mengalaminya (memanage keluarga), tapi dengan melihat teman-teman yang juga bekerja dan membayangkan kelak pun saya akan berada pada sikon sperti itu...hemm sungguh butuh semnagat dan tenaga yang mencukupi...saluutt

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau ga mau say.. sikon emang membuat kita kuat kok.. demi anak2, demi keluarga dan demi ttgjwb ma pekerjaan.. InsyaAllah klo dijalani dgn enjoy, akan lbh mudah dijalani *menyemangati diri* :)

      Delete
  12. aku pagi sore kerja mba,malam kuliah mba
    untung masih belum punya tanggung anak atau istri mba,kalau udah punya mah nyerah mba soalnya bakal acur dibadan pastinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang berkeluarga itu banyak capeknya.. tp banyak senengnya jg kok.. walopun dah kecapekan bgt, tp klo dah liat senyum anak2 tuh rasanya adem.. badan ancurpun ga berasa.. hehehe..

      Delete
  13. asal jaga kondisi tubuh aja ya mbak, agar manajemen waktunya nggak berantakan karena sakit,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya betul, makasih ya diingatkan. Tubuh sehat itu penting.. br ttp bs jalani smua :)

      Delete
  14. semangat, mbak!!!!
    tetap berjuang~
    kalau mau nyari asisten, semoga nemu yang baik :)

    ReplyDelete
  15. Ternyata jadi ibu ibu banyak tantanganya ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali.. harus kuat fisik 'n mental.. :D

      Delete
  16. udah 3 thn tanpa asisten...dan menerapkan disiplin dg ketat, krn ank2 sekolah semua
    aal2 berad dan capek tp klo udah terbiasa, jd ga berasa,,,,malah aneh kalo ga aktifitas 1 hari aja spt wiken ini hhi

    semangat jeng !!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mimi.. semoga aku bs slalu semangat! makasih loh dukungannya.. emang kuncinya harus disiplin ya..

      Delete
  17. masih dikejar waktu terus ya mbak cova. . ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah tau aja nih dek sugar.. maaf nih br bs on lg.. hihi..

      Delete
  18. Hebat ya, sempet masak. Saya aja kalo sarapan beli sekalian jalan ke kantor.

    ReplyDelete