Thursday, March 01, 2012

Menjelang Kepergiannya

Mataku terpaku ke layar monitor, di kanan kiriku berserakan berkas-berkas yang harus kuselesaikan. Maksud hati memang ingin membereskan semuanya secepat mungkin, tapi otakku tak bisa diajak kerja sama. Walaupun sudah berkali-kali membuka-buka berkas, tetap saja pikiranku tak bisa fokus. Ooh.. beginikah rasanya galau? Resah, takut, bimbang, dan gamang. Saat dia mengatakan akan mengakhiri semuanya, sebenarnya aku tak rela. Aku merasa seperti dibuang begitu saja. Tak pernahkah dia memikirkan bagaimana diriku ini tanpanya. Tak pernahkah dia berpikir bahwa aku sudah terlalu bergantung padanya. Bertahun-tahun kami saling mendukung dan melengkapi. Dan kini dia akan pergi, demi meraih kebahagiaannya sendiri. Lalu bagaimana denganku..?

 Aku masih saja dirundung pilu, terpuruk di pojok kubikelku, menyembunyikan perasaan sendu. Ingin rasanya menahannya pergi, tapi bagaimana lagi? Aku tak punya hak apa-apa atas dia. Aku bukan siapa-siapanya. Sungguh egois jika aku memaksanya tetap di sisiku. Ingin rasanya aku berteriak “Aku butuh kamu!”. Tapi itu tak mungkin kulakukan, karena dia bukan milikku.

Dua jam telah berlalu, dan belum satupun pekerjaan yang berhasil kuselesaikan. Aku masih saja memikirkan nasibku tanpa dia. Sebenarnya aku sudah sangat menyadari bahwa saat-saat seperti ini akan terjadi, saat-saat melepasnya pergi. Tapi saat ini benar-benar terjadi, aku tetap saja tak pernah siap. Tak siap menghadapi hari tanpanya. Aku masih saja resah.


Aku tahu satu-satunya cara yang harus kulakukan untuk menenangkan diri adalah dengan mencari penggantinya. Tapi tidak semudah itu. Bukankah hati tak bisa dipaksa? Dan aku sudah terlanjur merasa bahwa dialah yang paling tahu hatiku. Rasanya aku tak ingin mencari orang lain lagi. Aku takut sakit hati karena memilih orang yang salah. 


Tapi dia akan PERGI.. dan aku HARUS mencari pengganti..



*******

Note: DIA adalah seorang pembantu rumah tangga bernama Siti Rokhana, yang sudah mengabdi di rumahku selama 6 tahun. Dan kini dia harus mengakhiri kariernya, karena dirinya sedang hamil. Tentu saja hamil karena suaminya. Semoga kehamilannya selalu sehat, dan persalinannya lancar.

Reactions:

47 comments:

  1. kan kepergian yang hanya sementara to mbak kenapa tidak menunggu dengan sabar, nanti kalau sudah melahirkan kan bisa balik lagi toh

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah itulah mas.. walopun cm sementara, tp selama ga da dia, trus anak2ku yg nungguin sapa? Harusnya aku sih, tp aku kan hrs ngantor.. huhuuu.. hiks

      Delete
  2. Tadi udah siap2 gulung lengan baju, mau nanya "Siapa, siapa yg buat cova galau?"
    Haisssh...gak taunyaaaa...

    Utk sementara ini di tempat penitipan anak aja gimana?

    Trus klo udah melahirkan, si mbak balik lagi sama bayinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gulung2 lengan baju mo ikutan bantuin nyuci ya say.. hihihi..
      di sekitar rumahku ga da penitipan anak.. huhuu.. bingung..
      aku sih ga minta dia hrs balik lg. Yg penting dia bahagia aja ma keluarganya, coz dia jg dah lama ngarepin dpt anak.. Tp klo dia mo balik lg ya aku terima dgn senang hati.. hehe..

      Delete
  3. Dulu pas kecil aku juga terbiasa dengan asisten Ibuku. Pas asisten Ibuku harus pulang kampung karena waktunya menikah, pas itu aku sedih banget. :)

    Mudah-mudahan bisa segera dapet pengganti yang pas yah, karna kalo dari pengalaman Ibuku cari asisten rumah tangga kan kaya jodoh-jodohan, gampang-gampang sulit. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aminnnn.. makasih doa'anya..
      emang bener say, jodoh2an. Mslh hati jg ya.. Susah nyari yg bnr2 pas di hati

      Delete
  4. 6 Tahun? waktu yang cukup lama,pasti sudah dianggap sebagai keluarga sendiri ya sist?
    Wajar saja kalo sista merasa galau atas kepergiaanya,semoga mendapat pengganti yang cocok ya sist,dan nanti persalinan mbaknya lancar,diberikemudahan...amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn.. iya udah ngerti banget ma keluargaku. Dah jd bagian dr keluarga. Anak2 jg dah cocok bgt.

      Delete
  5. Ntar coba tak tanya Mbak Jum ya mbak, sapa tau beliau berminat hehe kalo mau cari pengganti lebih baik yang masih ada hubungan saudara di kampung mbak, kalo org lain takutnya terjadi hal2 yang tak diinginkan..tetap waspada pokoknya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah aku ga mau ma Mbk Jum. Kami kan saingan.. hehe.. :P
      Iya pengennya jg gt.. nyari dr kampung aja. Tp sampe skrg blm dpt.. huhuuu..

      Delete
  6. wow..... g nyangka banget ternyata si DIA itu adalah spesial sekali... semoga semua orang yang memiliki pembantu rumah tangga seperti ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya spesial.. dia kan asisten terbaikku.. dah percaya bgt ma dia..
      Klo ga ada dia, aku ga bs tenang kerja.

      Delete
  7. Semoga si DIA dan Mbak covalimawati diberi solusi yang terbaik dari Sang Yang Maha Mengatur jagat raya. Amin... Karena, kadang kala, sesuatu yg tidak mengenakkan bagi kita ternyata terselip "pesan" indah sarat hikmah dari-NYA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn... makasih..
      bener jg ya.. pasti ada hikmahnya.. smoga segera ada jln keluar terbaiknya :)

      Delete
  8. meskipun jadi pembantunya mbak cova ndak papa deh. . . asal bisa deket ama mbak cova
    wkwkwkwkwkwkkkk. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hrs diaudisi dulu yak.. hahaha..

      Delete
    2. kapan nih audisinya. . . . . aku ikut yak. . . .

      Delete
  9. mimi jg pernah begitu jeng,,,5 thn ikut mimi, berhenti krn dia menikah dan hrus ikut suaminya merantau, kak Ira nmnya, anak2 udh terlanjur dekat diapun syg bgd dg anak2 mimi...sejak dia ga ada bbrp x ganti pengasuh ga ada yg cocok, jadi kangeeeeeen dia lagi hiiikzzz

    akhirnya mimi memutuskan ga pake asisten, semua di handle sendiri..Alhamdulillah skrg anak2 udah agak besar, jd ga begitu rewel kalo ditinggal kerja krn mereka jg sekolah....

    smg mbak siti selalu sehat dan proses kelahirannya nnt lancar , amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mimi.. susah bgt cari gantinya yg bnr2 cocok. Klo kaya' gini rasanya jd pengen berhenti kerja aja.. Ngurus anak2 sndri.. rasanya lbh tenang begitu ya..

      Amin.. makasih doanya..

      Delete
  10. Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer laser jet dan voucher. Caranya tinggal like fanpage >> http://www.facebook.com/anugrahpratamacom. Dan ikuti Contest menulis artikelnya.
    Terima kasih

    ReplyDelete
  11. Shock dan terkejut ane sob. Baca ceritanya tak kirain suaminya yang mau pergi. Ternyata pembantunya ya sob. Pasti kerepotan di tinggal pergi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Maaf komen di kolom reply yaa...

      Aku mengamini doa kesehatan si mba... semoga sehat selamat ibu dan bayinya yaa. sabar say... kelak kalau memang si mba berjodo, dia pasti akan kembali lagi ke rumahmu :D

      Delete
    2. @HP Yitno: iya kerepotan bgt. Bingung aja, nanti yg ngurusin rumah ma anak2 sapa. Krn aku hrs ngantor dgn jam kerja full..


      @yankmira: aminnn.. makasih ya say.. :)

      Delete
  12. eeaaa#kirain suaminya mbak yang akan pergi..hihii aku tertipu,

    baca ceritanya jadi ingat sama cerita yang pernah aku baca dimajalh,judulnya "burung pipit itu telah pergi"
    kisahnya sama dengan mbak,pembantunya yang baik itu harus berenti karena telah ada yg melamarnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. kaya' lg patah hati ya say.. :D

      wah ada crita kek gini di majalah ya.. berarti bs jg ya critaku ini dibikin cerpen.. hehehe..

      Delete
  13. semoga mendapat ganti yang terbaik :D

    ReplyDelete
  14. semoga gantinya baik ya mbak
    semoga lancar juga persalinannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn.. makasih ya atas doa2nya.. :)

      Delete
  15. Nice Post Thanks for sharing this information which is useful for all.

    php web development

    ReplyDelete
  16. Wah iya neh, sekarang cari ART susah. Kalau sdh ada yg cocok rasanya berat banget utk melepaskannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bnr say.. mpe skrg blm dpt ganti yg cocok nih.. huhuu

      Delete
  17. yaaa..melepaskan adalah hal yang menyakitkan..., tapi berpikirlah mbak,..6 tahun ntuh lama banget. salam buat PRT nya..smoga persalinannya lancar ya mbak yu^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn.. makasih ya..
      iya dah lama bgt.. ga mgkn jg kan dia seumur hidupnya ikut aku.. ya emang hrs siap nglepasin.. walo sakit.. :(

      Delete
  18. Nice post! Love it :) Mind to follow each other? ^^

    Cheers,
    Karina Dinda R. ♥
    BLOG | TWITTER | SHOP

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks karina..
      of course i'll follow u :)

      Delete
  19. wow, what a beautiful picture!
    X

    ReplyDelete
  20. terkadang kita harus merelekan apa yang sudah kita punya & mencari yang sepadan dengan beliau pasti ada tapi tak banyak & butuh waktu untuk mencarinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener.. mesti sabar.. smoga Allah memberi jln terbaik

      Delete
  21. semoga segera mendapatkan yg baru mbak....
    soalnya susah gampang juga mencari pembantu rumah tangga.....
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh nih.. blm dpt jg.. capek jg ga da pembantu.. hrs ttp ngantor 'n ngurusi rumah seisinya..

      Delete
  22. kunjungan malem ahhhh. . . da orangnya ndak ya. . .

    ReplyDelete
  23. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    keberuntungan selalu menghampri kita
    hanya saja kita yg trkdng tdk brfkir demikian.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    ReplyDelete