Tuesday, October 30, 2012

Pasar Mayestik.. It's Shopping Time

Bagi emak-emak seperti aku ini, jalan-jalan ke pasar adalah sebuah kesenangan tersendiri. Apalagi kalau lagi banyak duit. Bisa mborong macam-macam. Tapi kalau lagi nggak punya duit ya cuci mata aja sambil survey harga.. Hihihi. Mau pasar tradisional atau pasar modern, tetap jadi tempat gaul favorit para emak-emak. Seperti pasar yang satu ini, Pasar Mayestik. Pasar yang ada di Jl. Tebah Kebayoran Baru ini, merupakan salah satu tempat gaulku. Dulu sewaktu aku masih ngantor di kantorku yang lama, hampir setiap hari aku ke pasar ini. Pagi sarapan di sini, siangnya makan siang di sini, sore cari cemilan di sini pula. Bahkan pulang kerja, nunggu angkotnya ya di pasar ini. Wajarlah, karena lokasi kantorku hanya berjarak beberapa meter saja dari pasar mayestik. Tinggal jalan kaki saja lewat gang senggol. Jadi bisa dibilang aku sudah hapal seluk beluk pasar ini.




Tapi itu dulu, sekitar 3 tahun yang lalu. Sekarang setelah dirombak dan dibangun lagi, tampilan pasarnya sudah jauh berbeda. Tak ada lagi lorong sempit antar penjual, tak ada rasa gerah dan panas saat berkeliling di pasar ini. Yang ada adalah sebuah gedung mentereng dan bersih layaknya sebuah mall. Dan tentunya di sini udaranya sejuk karena ber AC. Jadi cuci mata dan belanja jadi makin betah aja.

bagian dalam pasar
Sabtu kemarin aku bersama dengan anak gadisku, kembali ngubek-ubek pasar ini, dengan diantar suami tercinta. Tujuan pertama adalah ke Toko Maju, toko ini adalah toko alat-alat jahit terlengkap di sini. Lokasinya tidak berubah sejak dulu, masih ada di belakang bangunan utama. Kondisi tokonya juga tidak berubah, masih pengap, dan sempit karena kebanyakan barang. Begitu masuk toko, bagaikan masuk ke dalam labirin, karena toko ini memiliki lorong-lorong. Yang kanan kirinya terpajang berbagai macam barang. Yang baru pertama kali kesini dijamin bingung. Termasuk suamiku yang mengikuti kami masuk toko. Maksud hati ingin mencari kami yang tahu-tahu menghilang, eh malah dia sendiri yang kebingungan, dan tersesat tak tahu arah jalan pulang.. Halah.

Setelah sukses memborong dakron, kain flanel, manik-manik dan kincringan di toko Maju, tujuan selanjutnya adalah ke toko penjual kemasan dari mika. Biasanya aku pakai kemasan mika berbentuk tabung untuk mengemas amigurumi buatanku. Sampailah kami di lantai UG. Di sanalah toko incaranku berada. Di toko inilah aku bisa membeli wadah mika dengan harga termurah. Tapi harapanku harus kandas, karena si penjual, yang kali ini sang istri, tidak mau ditawar lagi. Padahal sekitar 2 minggu yang lalu, saat sang suami yang jaga, aku berhasil membeli dengan harga murah. Ternyata emang laki-laki itu lebih mudah dirayu ya.. Haha.

Tujuan selanjutnya adalah makan siang. Dan pilihan tertuju pada sate ayam yang mangkal di depan toko Mumbay textile. Di persis di seberang pintu masuk gedung utama. Sembari menunggu pesanan siap, aku iseng-iseng masuk ke toko kain itu. Lumayan dapat 3 potong kain santung polos yang bisa aku padukan dengan bahan batikku. Harganya Rp 15.000/meter. Habis makan siang, kami beli klapertart di Family Makaroni yang mangkal di tengah-tengah pasar, buat oleh-oleh orang rumah.

Nah, sekarang kemana lagi ya? Tiba-tiba Lita colek-colek "Ma, beli sepatu sendal sama kaos kaki donk, buat manasik haji". Setelah muter-muter beberapa saat, akhirnya nemu juga sepatu sendal yang keren, tapi tetap murah meriah. Kebetulan di samping penjual sendal, ada penjual jilbab. Sekilas kulihat, jilbabnya unyu-unyu, sesuai dengan tren hijaber yang lagi happening saat ini. Jadi pengen lihat-lihat. Penjualnya si teteh dari Bandung yang cantik dan ramah. Harga yang ditawarkanpun cukup murah. Masih bisa ditawar pula. Yang awalnya cuma pengen lihat-lihat, eh jadinya malah beli-beli deh..hehe..

Yah begitulah kalau jalan-jalan di pusat perbelanjaan. Banyak barang-barang di luar list yang akhirnya dibeli. Alasannya biasanya "mumpung kesini, sekalian beli aja", "mumpung dapat harga murah", atau "mumpung ada diskonan". Untungnya aku termasuk emak-emak yang jarang belanja, jadi nggak terlalu sering ngabisin duit. Tapi begitu belanja langsung menguras kantong..hehe.. Udah ah pulang, uang udah habis nih. Eh, kapan ya ke teteh penjual jilbab itu lagi? Masih pengen beli jilbabnya yang unyu-unyu.. Halah.. :D

Reactions:

48 comments:

  1. tau gitu nitip dah mimi say,,hihi

    ReplyDelete
  2. dulu waktu mau nikah sy sering banget bolak-balik mayestik buat beli kain.. Ternyata skrg udah byk berubah ya.. Jd pengen sesekali kesana lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. bangunan baru tuh. Jd makin betah belanjanya.. ga panas ga becek.. hihi

      Delete
  3. bner juga mbak, kalau gak ati2 bisa jebol kantong walu udah nyiapin kertas catatan belanja

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh.. jangan mudah tergoda deh.. hihi

      Delete
  4. dulu pasar mayestik mah becek mba,ini jd bagus & rapi karena baru di perbaikin aja,soalnya kemarin2 aku lewat situ mulu setiap hari mklum kerja'a deket kebayoran baru jd tahu :)
    kalau abis beli kain,jangan lupa mampir ke taman puring & taman ayodya buat refreshing mba,hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. emang dulu becek.. sama donk, kantorku dulu jg deket mayestik. Jd tiap hari kesitu mulu.. hihihi
      tp aku jarang ke taman puring. Biasa yg sering kesana tuh cowok2.. hehe

      Delete
  5. wah sudah jadi ya bangunanya?
    Aku belum kesana lagi sejak tiga tahun terakhir ... masih kerangka bangunan.
    ingat saat itu terakhir aku liputan kuliner disana ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa skrg dah bagus.. ayo kesini lg :D
      emang kulinernya macem2 ya di sana

      Delete
  6. bukemark "pasar Mayestik" nanti kalau ke Jakarta ajakin Una ah ke sana. kayaknya lbh mendingan tuh dibanding tanah abang yg ehboh ya Mbak? HAhahaa..dimana-mana, gak emak atau calon emak kalau ketemu pasar srba murah napsu belanjanya kambuh deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah klo aku ke tnh abang malah pusing.. bingung, pasti klo keliling2 jd nyasar deh.. hahaha. Klo ke pasar mayekstik dijamin ga nyasar.. :D
      ya itulah say, klo liat barang murah bawaannya mupeng.. hihihi

      Delete
  7. kalo aku nemenin nyokap ke pasar mayestik lebih banyak jajan makanannya daripada jajan bahan hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang makanannya asyik2 'n macem2 ya, ga kalah ma bahan2 kain.. haha..

      Delete
  8. barang di luar list adalah alasan klasik...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. abis sayang klo ga dibeli.. :D

      Delete
  9. belanja memang menyenangkan ya mbak...hehe

    ReplyDelete
  10. Saya dengar Pasar Mayestik itu pusatnya orang jual daging dagingan ya. Benarkah itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu sih ada penjual daging, ikan, lauk2.. tp skrg ga tau lokasinya di sblh mn. Tp klo disebut pusatnya, bkn deh

      Delete
  11. Itu pasar atau mall? Dalamnya bagus n bersih, gk kaya pasar di tempatku.

    Itu dulu kamu kan sarapan disitu, mkn siang disitu, mkn sore disitu, nunggu angkot disitu, gk sekalian nginep disitu. Hahaha... #bcanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. sayangnya ga boleh nginep di situ.. kalau boleh kan lumayan, ga perlu cr kontrakan.. hihihi

      Delete
  12. mlm mbk knjngan prdna cma ngasih spot aja hehe

    ReplyDelete
  13. mlm mbk.., knal dulu'y mbk. cmn nya kpn2 heheh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jg ya.. smoga dtg kembali ^^

      Delete
  14. udah lama pengen ke sini, tapi tetap aja engga jadi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo kesini.. enak kok pasarnya, ga bikin pusing.. banyak makanan pula.. hihi

      Delete
  15. ibu ibu banget
    dimana mana ribut kalo udah nemu kata diskon ya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. iyaaaa.. paling seneng klo dpt harga terbaik (baca: murah) :D

      Delete
  16. emank klo urusan soping ibu2 emank jago *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. jelas itu.. shopping jg butuh keahlian loh,, hihihi

      Delete
  17. tempatnya bersih dan rapi ya sob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneeer.. kaya' masuk mall deh.. :D

      Delete
  18. paling geli klo denger kata unyu unyu,,,,, wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk

    Salam persahabatan sll dr Menone

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo ga bikin geli namanya bkn unyu.. hihihi

      Delete
  19. hmm rupanya ada yang mau manasik haji ya,
    tahun ini berangkat haji...atau sudah pulang dari tanah suci,
    alhamdulillah ya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg manasik haji anakku kok.. hehe..
      smoga bisa berangkat haji beneran ya.. aminnn :)

      Delete
  20. mayestik tuh sumpah keren banget ya Mbak...
    surga kain gitu...
    sekali kesana, bankrut deh aku, gak tahan buat gak shopping ini itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt.. keknya minggu ini aku mo ke mayestik lg.. hhihi

      Delete
  21. wedalah, Pasar Masyestik jadi bagus banget. Saya masih inget dulu sebelum direnovasi bangunan pasarnya pernah dicat iklan Maggie. Dulu saya ke Mayestik buat potong rambut mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. skrg udah mirip mall loh. Bersih 'n adem. jd makin betah belanjanya.. :D

      Delete
  22. wah asyik tuch mbak. siap2 belanja dech....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang surganya belanja tuh.. Hihihi

      Delete
  23. aku dari lampung, di mayestik ada yang jual kotak untuk seserarahan pengantik ngga ya mba? kira-kira kalau dari terminal Blok M jauh atau dekat, bisa dijangkau dengan jalan kaki ngga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kotak seserahan, kotak cenderamata..banyak disana.
      klo dr blok m dkt, bisa naik bajay, ato naik kopaja 69 ato 613, ato metromini 71 ato 74
      met belanja

      Delete
  24. aku dari lampung, di mayestik ada yang jual kotak untuk seserarahan pengantik ngga ya mba? kira-kira kalau dari terminal Blok M jauh atau dekat, bisa dijangkau dengan jalan kaki ngga?

    ReplyDelete
  25. mba mau tanya, di mayestik banyak toko yang ngejual tabung mika dgn berbagai ukuran ga mba? itu di lantai berapa? mba punya langganan yang murah ga? tolong recomendasiin dong mba. makasiih

    ReplyDelete