Wednesday, July 31, 2013

Berburu Batik di Kota Udang

Sebenarnya aku nggak terlalu suka belanja saat traveling. Tentu saja alasannya bukan karena nggak ingin, tapi buat memperkecil pengeluaran uang. Untuk membeli tiketnya saja harus melakukan penghematan, mana ada uang lebih buat belanja? Bukan itu saja loh. Aktivitas belanja sering menyita waktu. Apalagi model emak-emak rempong begini, yang mupeng banget lihat barang-barang unyu, bisa-bisa seharian tuh muter-muter tempat belanja. Sayang banget kan nggak bisa melihat-lihat obyek yang lain karena kelamaan belanja. Nah karena itulah aku lebih suka ke tempat wisata alam atau sejarah, lebih irit.. Hehehe

Tapi traveling ke Cirebon kali ini memang beda dari tipe travelingku biasanya. Dari awal, teman-temanku yang emak-emak ini memang mengajak berwisata belanja dan kuliner, bukan wisata alam, apalagi sejarah. Hingga saat aku mengusulkan untuk mampir sejenak di keraton kasepuhan cirebon, tak ada seorangpun yang merespon. Agak kecewa sebenarnya, udah jauh-jauh ke Cirebon, tapi nggak bisa mampir ke keraton karena nggak ada yang mau. Ya sudahlah, namanya juga traveling dengan banyak orang, ya harus mengikuti suara terbanyak.

Tak bisa mampir ke tempat yang kumau, bukan berarti aku tak menikmati perjalanan ini. Apalagi untuk wisata kuliner, Cirebon memang tak ada matinya. Aku cukup puas menikmati aneka kuliner di sana. Bagaimana dengan wisata belanjanya? Sudah cukup kesohor di seluruh nusantara, bahwa Cirebon merupakan salah satu daerah penghasil batik. Siapa yang tak kenal motif megamendung yang terkenal itu? Dengan warna cerah khas Cirebon yang unik, membuat kain batik ini disukai banyak kalangan. Juga masih banyak motif-motif lain yang tak kalah uniknya. Nah, karena itulah aku bersama geng emak-emak ini berburu batik kesana. Yaitu ke sebuah daerah yang bernama Trusmi.

Trusmi adalah sebuah nama desa. Dan di sepanjang jalan utama desa Trusmi ini, berderet showroom-showroom batik. Showroom batik tersebut tidak seperti toko-toko di mall atau pusat perbelanjaan, tapi kebanyakan seperti rumah tinggal. Dan konsep rumah tinggal tersebut yang justru membuat pengunjung merasa lebih nyaman dan betah berlama-lama di sana. Dan kami para pengunjung di perlakukan layaknya tamu, dengan suguhan air minum dan cemilan. Kitapun bebas leyeh-leyeh melepas lelah di karpet yang disediakan, sambil menikmati ruangan dingin berAC.


Ada beberapa showroom batik yang sempat kami singgahi, antara lain toko batik nofa, toko batik hafiyan, dan toko swalayan batik yang cukup besar, seperti mall. Yuk lihat suasana tokonya satu persatu. Yang pertama kami kunjungi adalah 'mall' batik Trusmi. Kalau teman-teman masuk kesini, dijamin langsung bingung. Abis batiknya buanyaaaaak bangeeeeets. Dari yang harga murah sampai mahal. Cukup lama kami ngubek-ubek tempat ini. Dan akhirnya aku berhasil membawa pulang 7 potong kain batik, untuk baju seragaman keluarga dan saudara-saudara di kampung pas lebaran nanti. Harganya lumayan murah, Rp 40.000 saja per potong. 

pilih-pilih kain

Lee Min Ho pakai batik :D
 Berikutnya adalah toko batik Nofa. Di sana aku berhasil membawa pulang satu blus batik, dan satu kemeja. Yang aku sukai dari batik di toko nofa ini adalah produknya nggak ada yang sama. Satu model, satu motif, satu baju. Jadi dijamin nggak pasaran, dan nggak ada yang nyamain. Harganya masih bisa ditawar pula. Berikutnya kami ke toko Hafiyan. Di sana aku mendapatkan kemeja untuk kado temanku yang pindah kantor. Harganya lumayan mahal, tapi kualitasnya memang bagus. Nggak masalah harganya mahal, kan mbayarnya patungan.. Hihihi.. Masih ada satu toko lagi kunjungi, tapi aku lupa namanya. 


kain batik Rp 100.000/ 3 potong
 Itulah beberapa toko yang sempat kami masuki. Sebenarnya masih banyak toko-toko lain yang ingin kami singgahi, tapi mana sempat? Lagipula uangku sudah habis, nggak ada lagi yang bisa dibelanjakan.. Hehehe. Bagaimana dengan teman-temanku? Jangan ditanya deh, belanjaan mereka luar biasa banyaknya. Sampai-sampai perlu beberapa kardus untuk mengemasnya. Emak-emak kalau diajak belanja emang jadinya kalap.. Hihihi..

*****

Dan inilah baju sarimbitan keluargaku, dengan bahan kain dari batik trusmi.. keren yaaa.. ^^
costume design by Cova
Reactions:

35 comments:

  1. waaaah cakep batiknya. Harga lebih murah ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lebih murah.. bisa kulakan tuh, buat dijual lg.. hihihi

      Delete
  2. batiknya kereen, emang cirebon kota udang yo? baru tau...

    ReplyDelete
  3. Wiii cakep mbak kembaran...
    Gak papa mbak gak ke keraton, keratone elek kok *kya kyaaa
    Ibuku tau ngajak aku ke Trusmi, aku bete :P
    Abis lama >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukur deh, jdnya ga jd rugi ga ke keraton.. hehehe

      Pasti deh klo emak2 kesini bakalan lamaaaaaaaaa bgt.. Maunya semua dibeli.. hihihi

      Delete
  4. Wiii...kok saya br tahu klo Cirebon itu kota udang ya? #glodaggg


    Mbak, batik 100 ribu bisa dapat 3 potong? Wouw....lumayan tuh buat oleh-oleh #tapi kapan saya ke cirebon ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. murah bgt ya.. bahannya jg adem. Aku juga pengen kesana lg tuh, beli lg yg banyak.. klo punya duit.. hehehe

      Delete
  5. ish cepet amat bajunya dah jadi aja hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan ngejar sebelum lebaran say.. *ga sabar pengen cepet2 pake* hihihi

      Delete
  6. 100.000 dapet 3???murah bangetttt....itu motif sama warnanya juga keren2 mbk...e eh,cakkep batiknyaaa yg foto keluarga ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. murah bgt kan? bahannya adem, warnanya cerah. Seru loh klo dibikin baju2 warna-warni gt.. :D
      Makasiiih.. kainnya ga mahal, tp hasilnya maksimal.. hihihi.. *muji sndri*

      Delete
  7. MURAH BUANGET....... borong batik buat sanak sodara di rumah, not bad! uang habis hati senang mba Cova hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. sbnrnya sih masih pengen beli2 lagi, tp duit udah abis.. hahahaa

      Delete
  8. Sudah basic instink kalau emak-emak hobi berbelanja dan travelling.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouuu.. gt ya..
      ah tp bapak2 jg suka belanja ma traveling kok.. hehehe

      Delete
  9. Yeyeyeee...Mbak Cova nya jalan-jalan terus nih. hihihi

    ReplyDelete
  10. Pada murah murah juga yah batiknya, harusnya dari cirebon tinggal Lurus aja nanti tiba di kota ku,,, Kuningan Asri hehehheee
    Nice Blog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ouu..tinggal di kuningan toh.. Deket donk ya klo mo ke cirebon.. Bisa mampir donk.. Hehehe

      Delete
    2. Wah deket tuh sama Pontianak. Tinggal naek pesawat aja, Nah deket kan. Beneran deh.

      Delete
  11. waaaa ... murah2 batiknya tp bagus, ya. Jd pengen ke Cirebooonn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuukk.. Siapin duit yg banyak biar bisa mborong.. Hihihi

      Delete
  12. saya pengin batik gambar kalajengking, ada nggak Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya deh ntar minta dibikinin dulu.. Hihihi

      Delete
    2. Kalau Mas Rawins ada dua pilihan gambarnya yang bisa dibuat. Gambar Tower sama gambar Godam atau palu THOR ala di film AVENGER

      Kalau saya minta dibuatin gambar Michael Jackson

      Delete
  13. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    ReplyDelete
  14. Yang paling saya suka dari batik Cirebon adalah perpaduan warnanya yang berani dan tegas. Mantapss Mbak!

    Taqabballallahu minna wa minkum…
    Mohon maaf lahir dan batin ya, Mbak.

    ReplyDelete
  15. Tapi, kalau aku lebih preferer sama Batik Tulis mba, bukan Tempel pakai cetakan. Ya, walaupun harganya jauh lebih mahal, tp lebih berkesan :)

    ReplyDelete
  16. sy agak risih klo pake batik cz terkesan ke-Bapak-kan kecuali klo ada yg bilang sy mirip Lee Min Ho baru sy mau pake *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. lupa satu lg..,

      Taqabballallahu minna wa minkum…
      maaf klo ada salah2 kata ya Bun... *smile

      Delete
  17. masih suasana lebaran khan,
    jadi nggak apa2 kan kalo aku mohon dimaaafkan lahir batin kalau aku ada salah dan khilaf selama ini,
    back to zero again...sambil lirik kiri kanan nyari ketupat....salam :-)

    ReplyDelete
  18. hiheiheiheiee Jarang jarang kan kasih komentar diawali dengan ketawa khas ku ini hiheiheiehieiehiehee. Wah masa sih dibilang "emak-emak rempong" hieiehiee. Ini tentu liputan yang kerens, travel report mba Cova akan selalu saya nantikan dengan gegap gempita.

    Cirebon memang pernah saya kunjungi, sayang sekali very long time ago. Sudah lama sekali, seingat saya sih jaman saya SD era taon jadul sekitar 75 an gitu deh kalau nda salah. Cirebon adalah kota kelahiran ayah saya, dan sampai sekarang belum ada kesempatan untuk datang ke Cirebon,

    Paguyuba Wangsa Kerama Blegedog. Pernah dengar kah mba Cova? Nah ayah saya sekarang member dari paguyuban atau komunitas Cirebon yang ternyata juga buka "cabang" nya di Bekasi. Tepatnya di Jalan Prambanan, Perum Duta Kranjim Bekasi Barat.

    Saya sekeluagra mohon maaf lahr dan Bathin, Dan belum sempat mampir ke Magelang saat saya sekeluarga di Jogjakarta. Sekarang mudik di Bekasi, dan Insya Allah hari Kamis, tanggal 15 Agustus 2013 saya sekeluarga kembali ke Pontianak

    ReplyDelete