Thursday, July 11, 2013

Mencicipi Empal Gentong H. Apud

Selamat pagi para pembaca Runaway Diary sekalian. Kangen nih, udah lama nggak nulis tentang makanan. Walaupun sekarang ini lagi puasa, tapi nggak papa donk kalau aku sharing tentang makanan. Siapa tahu bisa jadi inspirasi untuk menu buka puasa nanti. Kali ini aku masih membahas tentang menu kuliner di daerah Cirebon. Cirebon memang kaya akan aneka kuliner. Dan ini merupakan salah satu daya tarik kota ini. Bahkan beberapa kulinernya sudah terkenal dan tersebar di seluruh penjuru nusantara. Seperti empal gentong dan tahu gejrot. Akupun sudah beberapa kali menikmati makanan ini. Namun menikmati kuliner khas suatu daerah, di daerah asalnya langsung, tentu menghadirkan sensasi dan kenikmatan tersendiri. Makanya ketika aku mengunjungi Cirebon beberapa waktu yang lalu, aku tak melewatkan mengunjungi sebuah warung empal gentong, yang berjudul "Empal Gentong Empal Asem H. Apud".


Empal H. Apud ini, konon katanya merupakan salah satu penyaji empal gentong terbaik di kota ini. Wuuih mantap ya, rasanya pasti juara. Jadi makin penasaran ingin mencoba. Jika teman-teman ingin mencoba juga, bisa mampir langsung di lokasinya yaitu di kawasan Battembat, tak jauh dari pusat kota Cirebon. Lokasi persisnya silahkan cari sendiri ya *dasar nggak informatif banget sih :P.

Sudah lewat jam makan siang saat kami menuju kesana (maklumlah, sebelumnya kelamaan di tempat belanja, jadi lupa waktu makan). Untunglah tempatnya tidak jauh, jadi kami nggak kelamaan kelaparan. Di sekitar kawasan Battembat ini, memang ada beberapa warung empal gentong, tapi yang paling ramai ya empal H. Apud ini. Tempatnya cukup luas dan nyaman, bisa memuat banyak pengunjung. Di bagian depannya terdapat angkringan empal gentong dan etalase bertuliskan "Sate Kambing Muda". Rupanya tempat ini menjual sate juga. Hmm..makin tergiur nih.


Setelah memilih tempat duduk, kami segera memilih menu makanannya. Seperti ini menunya. Kami memesan empal gentong daging sapi, empal asem daging sapi, sate kambing muda, es teh manis, dan es jeruk. Komplit sekali ya? Masih nambah kerupuk dan es krim pula. Waduh, emak-emak kok makannya banyak amat. Nggak tahu deh berapa banyak rupiah untuk menebusnya. Yang penting dipuasin makan dulu.. Hehehe.


Tanpa menunggu lama, menu pesanan kami sudah tersaji. Nah, ini jadi point plus tempat ini. Pelayanannya cepat, walaupun pengunjungnya banyak. Saat menu empal gentong datang, aku melihat ada perbedaan dengan empal gentong yang biasa aku makan di Jakarta. Di sini, kita bisa memilih pakai lontong atau nasi. Dan sambelnya, ternyata bukan sambel yang diulek, tapi berupa bubuk cabai. Satu lagi perbedaan yang paling aku suka, daging empalnya banyak sekali. Sangat berbeda dengan yang biasa di jual di Jakarta, yang dagingnya paling cuma 4 potong kecil saja. Bagaimana dengan rasanya? Aku akui, rasa empal gentong H. Apud ini memang pas dilidah. Walaupun bersantan, tapi tidak eneg saat dimakan. Mungkin karena santannya dipadukan dengan bumbu-bumbu dengan takaran yang pas. 


Aku juga mencicipi empal asem, dan sate kambing muda. Untuk empal asemnya, rasanya gurih dan segar. Cocok sekali untuk yang nggak suka menu bersantan. Tapi menurutku, masih lebih enak empal gentongnya. Nah kalau sate kambingnya, aku suka sekali. Rasanya sama saja sih dengan sate kambing di daerah lain, tapi di sini memang daging kambingnya benar-benar muda. Jadi teksturnya empuk dan nggak alot. Maknyus pokoknya.


Soal rasa dan tempat, empal H. Apud ini memang recomended. Tapi bagaimana dengan harganya? Lagi-lagi aku merasa was-was, jangan-jangan harganya mahal. Apalagi di daftar menunya tidak tercantum harganya. Sebagai bendahara, wajarlah kalau aku deg-degan. Takut kalau harus nombokin.. Hihihi.
"Jadi totalnya berapa mbak?" tanyaku pada mbak kasir.
"Rp 300.000" kata mbak kasir dengan ramah.
Ah, lega. Harganya masih terjangkau untuk 5 porsi empal gentong, 3 porsi empal asem, 2 porsi sate kambing muda, 6 porsi lontong, 4 es kelapa muda, 2 es jeruk, 2 bungkus kerupuk (berisi 10 kerupuk/bungkus), sama 6 buah es krim, terus cemilan apa lagi ya? lupa. Pokoknya harganya nggak semahal di Jakarta. Apalagi empal di sini, isinya berlimpah banget. Kalau mau irit, bisa seporsi buat berdua tuh.. hihii..

 Selamat berbuka puasa... 'n happy traveling ^^


Reactions:

39 comments:

  1. Waaaah jadi pengiiin. PEnampakannya kayak gulai ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tampilannya mirip gule, tp lbh kuahnya lbh kuning 'n rasanya lbh ringan. Ayo mak cobain :D

      Delete
  2. wooo baca siang2 puasa gini bikin ngiler deh :D

    eeh mbak cova tampilan backgroundnya baru yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang aku ini emak2 labil say.. Sering gonta ganti background :D

      Delete
  3. Ternyata empal gentong itu tampilannya kayak gitu ya? Aku belum pernah makan itu. Pernahnya makan Indomie rasa empal gentong. Ahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Klo indomie rasa empal gentong, makannya ga perlu ke cirebon yaa :D

      Delete
  4. hiks... bobo aja ah.. #ngelapiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awas loh empak gentongnya kebawa mimpi.. Hihihi

      Delete
  5. Mba cova, tau resep meracik empal gentong? aslinya mantap buat berbuka neh.... LAPER!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maap yaa aku ini penikmat makanan, bukan penghasil makanan.. Hihihi

      Delete
  6. Waaaaaa!!!
    Aku suka banget mbak empal gentong,
    padahal biasanya gilo makan makanan bersantan...
    Kalau di Jakarta nemu yang enak, kasih tahu ya mbak :D
    Pernah makan di nikahan orang, ora enak blaassssss~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah itu dia jeng.. Di Jakarta blm nemu empal gentong yg sip. Beda bgt ama yg di sini.
      Ntar klo Una nemu, kasih tau aku jg yaa.. :D
      Klo di nikahan emang biasanya ala kadarnya bgt.

      Delete
  7. pengen nyoba empal asem rasanya mbak. hehe. kalau empal gentong udah sering soalnya, tapi empal asem belum pernah :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Empal asem enak jg loh, ada rasa asem, ga pake santan. Pokoknya segeeer :D

      Delete
  8. untung bacanya pas wayahe buko... hihihi *maudonkemalnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah untung bgt.. Yg baca sblm buko pd ngiler tuh.. Hihihi
      Ambil sndri empalnya di cirebon :))

      Delete
  9. nikmatnyaaa ^^
    bener banget tuh mbak, menikmati kuliner khas suatu daerah, di daerah asalnya langsung, tentu menghadirkan sensasi dan kenikmatan tersendiri... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul.. Jelas original rasanya. Ditambah suasananya bikin makin sedap saat menyantapnya :D

      Delete
  10. Replies
    1. Makanya klo main kesini bawa cemilan, biar ga lapeer.. Hihihi

      Delete
  11. wah bikin ngiler kalau puasa2 gini , sate kambing mudanya mesti klenyer-klenyer...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sate kambingnya rasanya sperti meleleh di lidah.. Hahaa #lebay

      Delete
  12. saya baru pertama kali dengar kata empal gentong mbak. kalau dilihat gambarnya mirip soto ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perpaduan soto ma gule kali ya.. #deskripsi ngasal.. Hehee

      Delete
  13. pengeeeennn. Penasaran kl di jakarta dan sekitarnya yg enak dimana, ya. Kl ke Cirebon jauh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu mslhnya.. Di jkt blm nemu yg maknyus nih.. Masa' hrs ke cirebon lg ya :D

      Delete
  14. sering denger, tentang menu tsb, tp belum sekalipun mencicipi rasanya mba :(
    kalau di lihat dari warna kuah'a, mirip kaya gulai ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mirip gule tp lebih ringan rasanya
      Ayo kapan2 nyoba :D

      Delete
  15. Alhamdulillaaah...., mantaps banget itu Mbak....
    (lihat jam, maghrib masih lama ya....)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...
      buat menu buka puasa pasti maknyus ya pak :)

      Delete