Wednesday, July 17, 2013

Bijak Dalam Curhat

Menjadi seorang ibu dan istri memang tidak mudah. Apalagi jika selain menjadi ibu rumah tangga, kita juga berkarir di luar rumah. Kita dituntut harus benar-benar mampu memanage. Bukan hanya memanage waktu dan tenaga, tapi juga memanage perasaan. Walaupun kita berusaha selalu tegar menjalani dengan sepenuh hati, namun ada kalanya kelelahan fisik dan mental menggerogoti ketegaran diri. Stres terkadang menghinggapi. Yah, wajarlah, karena kita hanya wanita biasa.

Stres dan galau memang wajar terjadi, tapi tentu saja tak bisa dibiarkan berlarut- larut. Beruntung jika kita masih punya orang tua dan saudara di dekat kita, sehingga mereka bisa membantu urusan rumah tangga sementara kita memulihkan diri. Namun bagaimana denganku yang tak punya keluarga dekat? Orang tua dan saudara jauh ada di kampung. Untuk berkeluh kesahpun susah, apalagi untuk sekedar menitipkan anak. Sangat tidak mungkin kulakukan.

Satu-satunya caraku untuk meringankan beban adalah dengan berbagi rasa alias curhat. Memang curhat tidak memecahkan persoalan, tapi setidaknya bisa meringankan beban. Namun dalam berbagi rasa, tentu tidak ke sembarang orang. Hanya kepada sahabat terpercaya saja, agar aib tak tersebar kemana-mana.

Ya, aku sering berbagi uneg-uneg kepada sahabat yang kupercaya. Apa hasilnya melegakan dan menjadikan hati merasa lebih baik? Ternyata tidak selalu demikian. Bahkan kadang malah membuat hati semakin nelangsa. Lah kok bisa? Ya bisalah. Karena sahabat yang terpercaya sekalipun, belum tentu dia mengerti perasaan dan kondisi kita. Nah, makanya sebelum curhat, kenali dulu tipe sahabat kita ini.

1. Tipe Pamer
Kasus 1
Aku : "Aku sedih nih, akhir-akhir ini anakku susah makan. Gimana ya?"
A.    : "Ih kalau anakku sih nggak pernah susah makan. Soalnya yang masak ibuku. Masakan ibuku kan enak-enak dan banyak variasinya"
Aku : "-____-"
Jadi makin sedih. "Ah, andai saja ibuku ada disini.." ratapku dalam hati.
Kasus 2
Aku: "Sebel banget nih. Suamiku nggak bisa nganter"
A.   : "iih gimana sih suamimu itu. Masa' nggak mau berkorban buat istri. Kaya' suamiku dong, dia selalu siap nganterin kemana-mana, dia kan sayang banget ma aku"
Aku malah makin nelangsa, seolah jadi istri yang nggak disayang suami.

2. Tipe Meremehkan
Aku : "Gw capek banget nih. Duuh stres deh, nggak ada pembantu"
B.    : "Ah lo lebay banget sih, gitu aja stres.. Daripada stres mending kita traveling aja yuk!"
Orang lagi bingung nggak punya pembantu, eh malah diajak kabur. Lah bagaimana nasib anak-anakku?

3. Tipe Menghakimi
Aku : "Suami gw cemburu nih. Padahal gw nggak ada apa-apa ma dia"
C.    : "Makanya lo jangan ganjen ke cowok lain. Salah lo tuh yang suka deket-deket ama cowok"
Duh, tuduhan serius tuh, padahal dia nggak sekantor denganku, bagaimana dia bisa menuduhku begitu?

4. Tipe Memahami
Aku : "Sedih sih.. Suamiku lupa ulang tahunku"
D.    : "Suamimu kan manusia biasa, wajarlah kalau dia lupa"
Aku : "Ini kan hari istimewa, harusnya dia udah nyiapin donk"
D.    : "Coba kamu ingat, mungkin suamimu akhir-akhir ini sibuk banget. Laki-laki kan memang seperti itu, dia hanya bisa fokus di satu hal. Beda sama kita yang biasa mikirin banyak hal. Kalau dia lagi sibuk sama kerjaan, ya dia fokus ke situ, trus jadi lupa ama urusan lain. Suamiku juga sering begitu, dan bukan berarti dia nggak sayang"
Makcess rasanya hati ini mendengarnya. Setidaknya hatiku jadi lebih tenang.

Tipe memahami ini paling susah ditemui. Biasanya dia bisa memahami kondisi kita, karena dia pernah atau sedang mengalami hal yang sama. Sedang 3 tipe lainnya, biasanya karena dia tak pernah mengalami kondisi yang aku alami. Atau pernah mengalami, tapi sudah lupa.
Nah, dari pengalamanku dengan beberapa tipe sahabatku itu, kini aku jadi makin selektif dan bijak dalam berbagi rasa. Jangan sampai curhat malah membuat hati makin tersayat-sayat. Alih-alih ingin meraih simpati, eh jadinya malah makin sakit hati.

Salam hangat,
COVA
Reactions:

46 comments:

  1. mba cova ternyata banyak juga temen curhatnya hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. maklumlah.. banyak gaul, jd banyak temen curhat... hahahahahaa :P

      Delete
  2. loh kok malah aq jarang bangets ketemu tipe 1-3 ya mbak, aq malah heran kok ada yg seprti itu hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. syukurlah klo jarang ktm yg kek gt..
      sumpah deh, ga enak bgt rasanya.. hehehee

      Delete
  3. halah saya malah suka dicurhatin, hal terberat adalah bisa nempatin diri saat dicurhati. Sering saya malah gak berani omong, takut salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berusaha menjadi tipe yg memahami ya say.. Jd ga sembarangan kasih komen. Drpd salah omong mending diem. Sip.. setuju :D

      Delete
  4. eh iya salam kenal, kelupaan :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga.. makasih udah mampir ^^

      Delete
  5. iyaaa... harus pinter2 milih teman sebelum curhat ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. daripada menyesal kemudian.. hehee

      Delete
  6. wah... Kalau aku malah ketemu yang kebalikannya mbak....., dia curhat tapi sekalian pamer...

    "Duh.....,kemaren aku baru aja beli2 bahan buat rumah habis 30 juta, beli tanah sekalian habis sekian juta...., eh.. Kermaren anak minta di beliin sepeda harganya hampir sejuta....hhh duit ku habis..." hmmm.. Kalo ini tipe apa..ya??? He2

    Namanya manusia mbak...macem2 tipe... No body perfect.. Seperti halnya kita yang juga gak sempurna...

    Yang penting ..seperti mbak bilang tadi.. Kalo mo curhat mesti hati2....

    Maaf mbak... Koment kepanjangan sking semangat....nya,,
    Salam kenal ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bisa gt ya.. lagi sedih aja masih bisa pamer, apalg klo lg seneng.. hihihi
      Bener jg sih manusia emang macem2. Sering kali kita tak bisa menghindari tipe2 'aneh' kek gini. Satu2nya cara ya dgn membentengi diri 'n ga perlu dimasukin ati.. hehee..

      Gpp kok.. aku suka baca komen yg panjang.. hahaa
      salam kenal jg.. makasih udah mampir ^^

      Delete
  7. Paling enak curhat sama Tuhan ya mbak, biar ga sakit hati. kadang aku juga nemu temen kayak gt, dicurhati malah sikapnya jadi kayak gmn gt pada kita, jadi nyesel curhat sama orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah pasti mbk.. krn Tuhan yg paling memahami kita.
      Tapi biasanya klo dah kecewa ama manusia, baru deh inget Tuhan.. dasar manusia

      Delete
  8. Aku tambahin aaaahhhh...

    5 Tipe Provokator

    "Suamiku jarang kasih perhatian lewat sms..."
    "Ha? Udah berapa lama? Hati-hati loh, coba kamu periksa HP-nya manatau dia lagi teralihkan perhatiannya sama yang lain..."

    Kyaaaa...klo ketemu yang tipe kyk gitu, tak lemparin sendal kali ya hihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah betul tuh tipe provokator!
      bukannya bikin tenang ya say.. tapi malah bikin makin panas.. jd tambah emosi.. Emosi pengen nimpuk org itu pake bakiak.. hahahaa..

      Delete
  9. Paling enak ya curhat kepada orang yang tipe mamahami. Bawaannya adem dan menenangkan hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul... tp jarang loh yg bisa kek gt..

      Delete
  10. hola mak, salam kenal :)
    hihihihi, lain orang lain pemikiran mbak.
    gag usah diambil hati & dianggap serius komen2 yang 'ga sesuai dengan harapan', seenggaknya dia masih mau nanggepin kita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. holaaaaa.. salam kenal jugaa.. ^^
      klo inget lagi skrg sih emang malah jadi geli sndri ama komen yg aneh2. Tp klo pas saat itu ya sempet nyesek juga.. hehehe

      Delete
  11. seperti istri sy, sukanya curhat, jadi kalo sy gak di rumah, dia berasa sendiri, gak ada temen curhat. emang hati wanita terlalu lembut untuk gak ditemenin. jadi suami mesti bisa ngertiin istrinya. gak menghakimi, gak bikin tambah sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. adem banget baca komen ini.. andai semua suami berpikiran sama kek mas Rusydi ini, pasti para istri jd tentram hatinya.. :D

      Delete
  12. Ada satu lagi, Mak. tipe memaksakan pendapat.

    "Sebel banget, deh! Kok, dia gitu banget, sih!"
    "Kalo kata saya, sih, cowok kayak gitu putusin aja mendingan"

    Tapi setelah dipikir-pikir lagi baik dan buruk, yang curhat memilih solusi lain dan tidak mutusin cowoknya. Imbasnya dia di musuhin sama yang kasih saran karena merasa sarannya gak didengar.

    Dan saya pernah ngalamin sendiri kejadian kayak gitu, Mak. Dimusuhin sekian lama. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah masih ada lagi nih tambahan orang aneh.
      Dampaknya parah juga ya mak. Moso' ga ikutin kata dia jd kita yg dimusuhi. Emangnya dia itu siapa kok kita harus nurutin kata dia.
      Untung deh ga pernah nemu yg kek gt... hiiii

      Delete
  13. kalau curhat makan di kategorikan bijak nggak??

    *pamit pulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. curhat makan.. ga boleh! Bolehnya bagi2 makanan.. hihihi
      makanya skali2 klo kesini, bawain ta'jil gitu :D

      Delete
  14. Replies
    1. kok lucu sih, pdhl lg galau.. hihihi :P

      Delete
  15. hahhahaahhaa....
    namanya juga curhat...
    lebih baik curhat sama Allah mbak...
    #mode bijak Ramadhan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. curhat ma kamu boleh ga...? #eeaaa :P

      Delete
  16. Paling enak curhat dalam keluarga ya Mbak, sama dengan Boku, istri dan anak Boku, selalu Curhat kalau malam mau tidur atau pas Lɑ̤̥̈̊ƍΐ nyantai, kita bisa saling curhat dan komunikasi dalam keluarga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul. Makin mempererat hubungan dalam keluarga, dan bisa saling terbuka. Jd klo ada mslh bisa dirembugin bareng.

      Delete
  17. iya mbak kayake pernah deh ngalami kayak gitu
    yup betul mbak kayake curhat harus ati ati deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaya'nya banyak jg yg sering ngalami ya..
      Jd hati2lah sblm curhat.. hehehe

      Delete
  18. kalo saya yang pengin cari yang bisa ngasih solusi dan bener omongannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman skrg rada susah cari yg bnr2 peduli dan bnr

      Delete
  19. Dari pengalaman kita bisa untuk belajar lebih baik ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul! harus bgitu, drpd rugi sndri :D

      Delete
  20. Paling enak sih curhat sama yang mau memahami ya. Emang banyak variasinya sih orang orang yang nanggepin curhatan kita. Dari situ belajar pilih pilih orang deh yang mau dicurhatin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ga selalu tanggapannya mengenakkan hati. Liat2 orgnya dulu klo mau curhat.. :D

      Delete
  21. mendingan curhatnya sama ALLAH....lebih tenang dan lebih menyejukkan, dan dijamin pasti kan ada solusi yang terbaik....salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas. Itu memang solusi jitu. Hati jd lbh tentram. Dan pastinya ga kan dikecewakan, sperti klo kita curhat ke manusia :)

      Delete
  22. Setiap tipe ada plus minusnya. tapi, artikelnya keren. Baru tahu ada tipe-tipe gitu ahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu tipe2nya aku yg ngelompokin sndri kok.. bisa ditambahin lg loh.. hehehe

      Delete
  23. Wahahaha...
    Tadi malem temenku nangis2 auk napa, trus dia bilang, pengen cerita tapi takut nangis lagi.
    Aku jawab, "Gak usah ceritaaa" Hahahaha sadis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaa.. mending kek gt na.. drpd ndengerin tp trus ngasih komen yg ga enak.. Tp pasti temenmu tambah merana tuh, udah pengen crita malah diblg 'ga usah crita'... hihihi

      Delete