Monday, July 01, 2013

Curhat Awal Juli

Tak terasa pertengahan tahun 2013 telah terlewati dan sudah mau lebaran lagi. Rasanya waktu berjalan begitu cepat. Entah ini hanya perasaanku saja atau memang begini adanya. Mungkin kecepatan bumi berputar, dari hari ke hari makin bertambah. Ah apa iya? Atau mungkin karena kesibukan kita yang padat sangat menyita waktu, hingga rasanya waktu begitu cepat berlalu.

Apapun itu, semua telah diatur oleh Allah. Mau waktu berjalan cepat atau lambat, kalau Allah sudah menentukan waktu kita di dunia ini harus terhenti, tak akan ada yang bisa menghindar. Dan tak ada satupun makhluk di dunia ini yang tahu kapan ajalnya datang. Bisa cepat, bisa lambat. Bisa saat tua, bisa pula saat masih muda belia. Ada yang melalui pertanda, ada pula yang tiba-tiba. Sungguh sebuah rahasia ilahi.

Saat mendengar beberapa berita duka kematian, beberapa kali pula diri ini merasa diingatkan, bahwa hidup kita di dunia ini cuma sebentar. Dan kita hanya menunggu giliran, kapan sang maut datang. Siapkah? Bagaimana bisa merasa siap, jika bekal untuk masa mendatang sangat kurang, sementara masih  banyak hal yang belum mampu aku wujudkan.

Ini bukan tentang materi, apalagi prestasi. Ini hanya soal impian dan keinginan sederhana. Keinginan yang ingin aku wujudkan sebelum waktu di duniaku hilang. Aku hanya ingin hidup normal dan tenang, dikelilingi keluarga, orang tua, dan sanak saudara. Sebuah keinginan sederhana yang saat ini sungguh mahal harganya. Betapa tidak? Untuk diriku yang hidup merantau jauh dari kampung halaman, kebersamaan dengan orang tua merupakan kesempatan yang sangat langka. Paling-paling hanya saat lebaran saja. Anak-anakku sangat jarang bertemu kakek nenek dan saudara- saudaranya. Aku juga mulai prihatin dengan orang tuaku yang sampai sekarang tidak punya kesempatan untuk lebih dekat dengan cucu-cucu mereka, karena kebersamaan yang sangat kurang.

Untuk itulah, kini aku berikhtiar, agar instansi tempatku bekerja berkenan memindahkan aku ke kampung halaman, Magelang. Semoga dikabulkan. Lagi pula rasanya aku sudah ketuaan hidup di ibukota. Sudah saatnya kembali membangun desa, dan melakukan hal-hal yang lebih berguna. Semoga semua bisa terwujud sebelum ajal menjemput.

Reactions:

37 comments:

  1. Aminnn..tak dungakne ndang balik kampung mbak..tapi kasihan mas andi nanti kalo ditinggal hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Matur nuwun mas seagate sampun didongakke.. Yo mas andi diajak skalian toh.. Hehehe

      Delete
  2. kantor tempat saya bekerja keliatan nggak ya.. (lagi merhatiin foto monas dsk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emangnya mas zach kantornya disekitar monas jg? Yg mn? *ikutan melototin foto

      Delete
    2. kok didekat kantorku nggak ada kelihatan monas ya...ikutan lihatin foto :-)

      Delete
    3. Lah wong ktrnya di makasar ya ga kliatan.. -____-

      Delete
  3. Dear mba Cova, waktu memang tidak terasa jika penuh dengan aktifitas dan kegiatan. Dari jam 8 pagi pas absen dari kantor tau tau sudah jam 4 sore waktunya untuk pulang hiheiheiee.

    Kaya anak anak saya. Serasa baru kemarin masih usia mingguan, tau tau sudah usia 5 tahun. Alahmak 5 tahun rasanya seperti kedipan mata. Tulisan mba Cova bukan curhat yang saya baca, tapi lebih dari pencerahan buat kita semua agar lebih menghargai sang waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear mas Asep, itulah mas, kok cepet amat ya waktu berlalu. Tau2 anak2 udah gede, tau2 kita udah tua, tp msh mrasa sok abege.. lupa ma umur.. hehehe..

      Delete
    2. Yang masih abege kayaknya di sini bang Zachflazz. HIheheihieee

      Delete
  4. Kampung saya di ibu kota mbak,,saya malah merantau ke Lhokseumawe.. ikut suami dinas disini :)
    Aamiin,..saya juga berharap instansi tempat kerja suami memindahkan suami ke homebased,biar anak saya bisa dekat dengan kakek neneknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... kita sama2 mendoakan ya.. smoga segera kembali ke homebase. Hidup dekat org tua 'n sodara memang lbh tenang.

      Delete
  5. udah mumet dg ibu kota sekarang yo mbak hehe.. emang sih mbak aq juga jarang banget muleh Pati mbak, cucu kakeknya diajarin sering2 nelpon donk biar bisa akrab dg kakek neneknya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuul.. mumet tiada tara. Makin hari makin macet 'n ruwet aja.
      Iya, paling cm lewat telp aja. Tp ttp aja beda sih, ga bs nemenin main :D

      Delete
  6. ngomongin monas, saya merasa gagal sebagai warga yg tinggal gak terlalu jauh dr jakarta baru liat Monas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuuuh sungguh terlaluuu... hihihi..
      ayo donk skali2 main ke monas, sblm monasnya pindah :P

      Delete
  7. semoga terwujud kak doanya.
    kadang memang bosan hidup di ibu kota. rasanya enak tinggal di kampung halaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang. Aku udah lama bgt di ibukota, dah saatnya balik kampung
      makasih ya ^^

      Delete
  8. sepertinya semuanya pada ingin pulang kampung ya kalo menjelang lebaran, ibukota memang sumpek...usia habis termakan dijalananan yang macet...salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup! bener bgt tuh.. usia habis termakan kemacetan.. bnr2 tua di jalanan.. huhuuu

      Delete
  9. lupa sama ritual pribadi mba yang satu ini, biasa dalam objek foto ada foto mba'a yang lg narsis, tp kok ini tidak ada, hehehe
    Jakarta itu bikin kangen mba, jauh dari Jakarta pasti akan kembali lg di Jakarta, karena atmosfer Jakarta itu indah, yang membuat'a tidak indah adalah macet, polusi, demo dsb

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pasti kalo udah lama ninggalin jakarta bakal kangen. Ya nanti klo dah di kampung, sesekali liburan ke ibu kota.. hehehe

      hihihi... tau aja aku suka narsis. Tp kali ini off dulu bentar. Biar pemirsa ga bosan.. :))

      Delete
  10. kampung halaman memang sangat tepat untuk hidup dimasa tua,
    cita-cita yg mulia, mau mengembangkan desa tercinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali. Sudah saatnya merintis kehidupan di desa, biar masa tua bs hidup tentram :)

      Delete
  11. semoga terkabulkan dan tetap semangattttt :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn... makasih...
      slalu semangat yaaa... ^^

      Delete
  12. semoga cepet terkabul ya mbak doa2 nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. makasih ikut mendoanya.. ^^

      Delete
  13. memangnya mbak kerja di instansi mana?

    ReplyDelete