Thursday, February 02, 2012

Kisah Sayur Asem yang Terbuang

Di sebuah rumah kontrakan sederhana di pinggiran ibukota, tinggallah sepasang pengantin baru yang berbahagia. Layaknya pengantin baru lainnya, hari-haripun terasa indah dijalani berdua. Seperti pagi itu, setelah menyelesaikan tugasnya mencuci, sang istri bergegas pergi ke tukang sayur. Hari itu dia akan menjalankan misinya yang sudah dia rancang beberapa hari sebelumnya. Dia akan memasak untuk suami tercintanya. Bagi kebanyakan wanita mungkin memasak bukanlah sesuatu yang istimewa. Tapi bagi sang istri, itu pekerjaan yang sama sekali tidak mudah, karena dari kecil hingga dewasa, dia tak pernah memegang pekerjaan dapur. Dan hari itu demi memberi kejutan penuh cinta kepada suaminya, dia rela bersusah payah.

“Hari ini aku mo masak sayur asem aja ah.. tambah tempe goreng ma sambel pasti seger” kata sang istri dalam hati sambil melirik suaminya yang sedang sibuk mengutak-utik motor barunya. Segera dia sibuk mencari resepnya di beberapa tumpukan majalah Sedap Sekejap. Cukup banyak majalah dan buku-buku resep masakan yang dia punya, tapi belum pernah dia praktekkan satupun sampai hari itu. Menyiapkan peralatan masakpun tak kalah hebohnya. Ternyata memasak benar-benar membuatnya kerepotan. Tapi dia tetap semangat dengan misinya. 


Setelah sukses membuat dapur berantakan, akhirnya sang istri berhasil juga menyelesaikan misinya. “Ah akhirnya jadi juga masakan pertamaku.. mmm.. enak juga. Saatnya dihidangkan nih.. Pasti suamiku seneng” pikir sang istri dengan riang. Dia lihat suaminya sedang asyik di depan tivi menyaksikan perlombaan Moto-gp. Dengan tenang dan penuh percaya diri dia siapkan hasil masakannya di depan suaminya. “Ayo mas makan dulu” ajaknya dengan lembut sambil meletakkan satu per satu hasil masakannya. 


“Apa itu?” tanya sang suami sambil melirik sekilas kearah sayur asem buatan sang istri. “Sayur asem mas” jawab sang istri. “Ouuu..” hanya itu kata-kata yang keluar dari mulut suaminya, sambil matanya tetap tertuju kearah tivi, seolah dia tidak tertarik sama sekali dengan masakan istrinya. Melihat respon yang tidak menyenangkan dari suaminya, perlahan-lahan rasa percaya diri sang istri pudar. “Ga mo nyobain?” tanya sang istri. Dan suaminya cuma menggeleng. Jleb! Hatinya seperti tertusuk belati, sakit sekali. Tega sekali suaminya tidak menghargai jerih payahnya. Berhari-hari dia rencanakan semua ini, dan dari pagi buta dia sudah menyiapkan semuanya, tapi suaminya tak mau menyentuh masakannya sama sekali. Separah itukah hasil masakannya hingga suaminya tak sanggup untuk mencoba sesuap saja. Hancur berantakan hatinya, seberantakan dapurnya hari itu. Dia sangat kecewa.


Sambil menahan air mata yang menggantung di pelupuk mata, dia ambil sayur asem dari depan suaminya. Dengan penuh emosi dia buang sayur asem itu ke wastafel. Bukan itu saja, sayur asem yang masih ada di pancipun dia buang semua. Ya, hari itu sayur asem yang dibuat dengan penuh cinta harus terbuang dengan sia-sia. Melihat tindakan sang istri yang aneh, suaminya bertanya “Kenapa sayurnya dibuang?”. “Ga ada yang mau makan sayur ini” sahut sang istri dengan emosi. Dan sang suami tak bisa berbuat apa-apa lagi, hanya bisa bingung melihat kelakuan sang istri. Dia tak menyadari bahwa istrinya sangat kecewa dan sakit hati.


“Tega sekali dia, setidaknya dia kan bisa mencoba dulu masakanku. Tapi ini ga dicoba sama sekali. Dia ga menghargai jerih payahku. Aku kan susah payah demi dia. Gombal banget kata-kata cintanya, nyatanya dia tak bisa mengerti perasaanku.. “ sang istri meratapi nasibnya sambil terisak. Tentu saja tidak di depan suaminya. Dia terlalu gengsi untuk memperlihatkan perasaan yang sebenarnya. 


*********

Setelah beberapa bulan berlalu, barulah terungkap bahwa sang suami ternyata alergi alias sangat tidak suka sayur asem. Hanya melihat penampakannya saja sudah bisa membuatnya hilang selera makan, apalagi mencoba, bisa-bisa malah jadi mual. Itulah alasannya kenapa dia tak mau mencoba sayur asem buatan istrinya.




Makanya bu.., mbak.., jeng.., dan semua para istri.. kalau ingin membuat kejutan untuk suami, lebih baik cari tahu dulu kegemarannya apa, dan yang tidak disukai apa, jadi tidak harus kecewa dengan penolakan seperti kasus di atas. Juga untuk para suami.., pak.., mas.., adek.., seharusnya kalian menghargai jerih payah istri dan mengerti perasaannya. Jangan terlalu egois. Apa sih susahnya berkorban sedikit saja, toh hasilnya buat para suami juga. Sang istri jadi makin sayang, dan pelayanan jadi makin memuaskan ;).


Cinta itu butuh komunikasi, keterbukaan, kemampuan untuk memahami dan mengerti.
Reactions:

45 comments:

  1. tips bagus banget nih buat yang baru menikah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh.. bkn hanya yg baru menikah, tp buat yg lama menikah jg.. hehe..

      Delete
  2. yaa..hampir ajah nyumpahin suami yang tegah itu,ternyata endingnya sang suami alergi sayur asem,,,,,,

    tp gimanapun jik kita menghargai masakan isteri setidaknya kita bisa nyicip dulu untuk menyenangkan hati isteri soalnya dosa besar seorang suami adalah mencelah masakan isterinya..
    yaa,begitulah kira2 yang aku tahu^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul say aku setujuh.. apa sih susahnya nyicip dikit aja. Sekedar sebagai ungkapan terimakasih krn istrinya sudah berusaha menyenangkan hati suami..

      Delete
  3. wah, sayur asem adalah salah satu kesukaan saya...apalagi di gabung dengan sambel yg pedas..mantabs...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah seger ya say.. siang2 begini pasti nikmat makan sayur asem.. hihi..

      Delete
  4. Yah, sayang deh sayur asemnya...

    Memang penting suami menghargai masakan istrinya walaupun sedikit. Dan itu berlaku juga dengan hal2 kecil lainnya. Istri ngepel, suami nginjek. Istri beresin rumah, suami naruh baju kotor sembarangan. Istri nyetrika, suami berantakin baju di lemari. All hubbies in the world, please appreciate the little things that your wife did for you!

    Kebetulan hari ini aku lagi masak sayur asem hihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. absolutely agree!! *peluk jeng Mayya* :D

      ayo2 para suami baca postinganku ini, baca juga komen2 para istri.. hahaha.. *malah promosi*

      Kirim kesini donk say sayur asemnya.. hihihi..

      Delete
  5. hihihi.. heran, kenapa suaminya ga ngomong aja gitu, bilang ada alergi atau phobia sama sayur asem.kkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg heran say.. kok ga blg. Tapi itulah manusia, ada2 aja sifatnya.. hehehe..

      Delete
  6. jadi serba salah kalau kayak gitu mbak, suaminya gak bilang istrinya juga gak tanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ntu die... sama2 ga terbuka sih.. jd salah paham semua.. :)

      Delete
  7. niatnya baik untuk buat kejutan, tapi sayangnya malah berantakan karena kurangnya informasi..tapi bisa aja sebenarnya waktu itu suaminya emang lagi asyik nonton moto GP mbak, jadi lebih milih moto GP daripada sayur asemnya hehehe

    nice post mbak, semoga bisa menjadi pelajaran bagi para suami maupun calon suami..thanks for share :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jd bgitu ya.. krn asyik ma moto gp plus phobia sayur asem.. komplit dah.. hehe..
      Betuuul.. para suami 'n calon suami wajib baca postinganku ini.. *halah promosi meneh* :D

      Delete
  8. aaa ceritanya bagus :) kata katanya bagus.. endingnya .. bagus.. meski tengah tengahnya sempet kebawa klimaks si suami haha

    sis cova pinter ngarang ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aw.. aww.. klo dipuji gini aku jg terharu 'n tersipu2.. hihihi.. *blushing*
      makasih ya leligulali yg maniez..
      ^_^

      Delete
  9. wah tega banget si suaminy aitu masak g dilirik sama sekali, kalau g ngelirik mbok yao bilang kalau punya alergi g nunggu berbulan-bulan... hhmmm

    semoga saya ntar g kayak gitu, soale kan saya suka apa aja tuh makanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm.. begitulah kalau terlalu asik dgn dunianya sdnri, jd lupa ma perasaan istri.. hehe

      aminn.. smoga km ntar jd suami yg baik utk istri yg baik pula.. jgn sampe tjd peristiwa kek di atas ya.. :D

      Delete
  10. komunikasi itu memang penting banget yaaa... biar kesalahpahaman yang terjadi tidak berlarut-larut yang ujung2nya bisa saling membenci satu sama lain... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.. kesalahpahaman yg bertumpuk2 lama2 bs jd benci

      Delete
  11. blog walking iprih yang cantik
    di tungg ya kunjungan dan komentarnya di blog saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih marda atas kunjungannya..
      i'll visit yours.. :)

      Delete
  12. wuiihhh
    kisah yang masyaAllah :)
    suka sekali

    ReplyDelete
  13. wah pasti dulu PDKT nya gak lulus ntu. . . keterbukaan itu penting ternyata.... hanya karena salah paham bisa jadi berabe semua deh. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali.. krn keterbukaan bs membuat kt nyaman, dan tentu saja menghindarkan kita dr berburuk sangka

      Delete
    2. sepkat mbak cova..... maap ya bru bisa berkunjung, kmaren bis dri wonosobo.... lelet dsna signalnya...

      Delete
    3. iya.. gpp.. keknya abis pulang kampung ni.. *sok tau* :D

      Delete
    4. iya mbak. . .. tapi gak kerumah and cuma bentar... abis kangen sama kalian smua. . .

      Delete
    5. hihihi.. welcome back.. :D

      Delete
  14. lah kok lucu sih suami istri tapi gak tau suaminya punya alergi itu
    lah suaminya juga kagak bilang
    ah emang dua duanya salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah begitulah.. status suami istri tak menjamin mrka saling tau sgalanya ttg pasangannya.. mknya diperlukan komunikasi dan keterbukaan :)

      Delete
  15. wow...wow...wow...mbak wati sayang banget tuh sayur asemnya , kalo di kasih ke aku mah makasih bangettt , woww kereen penulisannya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya..sayang.. pdhl banyak yg mau loh ma sayur asemnya.. hehe..
      Makasih ya :)

      Delete
  16. aku setuju komunikasi itu penting,kalau hal kecil kaya begini aja kurang komunikasi bagaimana keadaan dulu ya ketika dalam proses pacaran ?
    kalau saya berdoa aja semoga jangan dapat isteri yg suka makan pete & jengkol,soalnya bau mulut'a pasti,hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terbukti pacaran tidak menjamin harmonisnya sebuah rumah tangga.. hehe..

      berarti hrs ditulis jelas tuh kriterianya "no pete no jengkol".. haha..

      Delete
  17. cerita penuh pembelajaran yang dikemas apik sekali... keren, i like this post so much. Bener banget, komunikasi dua arah adalah kunci terwujudnya kebahagiaan berumah tangga, disamping saling pengertian dan saling menghargai..

    nice post sist! keep posting ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah tulisanku dibilang keren.. aku jd tersipu2.. hehe.. makasih bgt ya mbk alaika.. jd makin smangat nih :)

      happy blogging ^_^

      Delete
  18. untung saya suka sayur asem paling-paling ya kurang garam atau gula sedikit wajarlah, nabi Muhammad pernah mencontohkan untuk sekedar menyenangkan istrinya meskipun masakannya kurang garam beliau tetap menghargai si istri dengan bilang enak hanya kurang garam sedikit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betapa bahagianya para istri kalau para suami mencontoh Nabi Muhammad.. :)

      Delete
  19. ceritanya bagus sis Cova :D
    aku kira suaminya emang nggak mau nyoba, eh ternyata alergi sayur asem astaghfirullah udh mikir nggak2 :s
    aku dapet pelajaran dari cerita ini, nggak boleh negatif thinking hehehe :D
    sis cova jago buat cerita :>

    ReplyDelete
  20. ceritanya bagus sis Cova :D
    aku kira suaminya emang nggak mau nyoba, eh ternyata alergi sayur asem astaghfirullah udh mikir nggak2 :s
    aku dapet pelajaran dari cerita ini, nggak boleh negatif thinking hehehe :D
    sis cova jago buat cerita :>

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.. makanya harus lebih terbuka satu sama lain, biar ga saling negatif thinking.. :)
      Tengkyu ya sist.. ^_^

      Delete
  21. betul juga masak makanan ga suka dibikin kejutan...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. 'n hasilnya bnr2 mengejutkan.. haha.. :P

      Delete