Tuesday, February 14, 2012

Kereta.. Oh.. Kereta..

Pagi ini aku harus jadi roker alias rombongan kereta. Sebenarnya aku malas naik kereta yang pasti sangat penuh sesak di jam berangkat kerja seperti ini. Tapi mau bagaimana lagi, keadaan memaksaku untuk menggunakan transportasi ini. Daripada bermacet-macet ria, lebih baik berdesak-desakan sebentar tapi bebas macet.

Dan seperti dugaanku, kereta Commuterline menuju Kota kali ini super duper penuh. Bahkan lebih parah dari dugaanku. Mau masuk keretapun harus berjuang habis-habisan, bersaing dengan para penumpang laki-laki. Loh bukannya ada gerbong khusus wanita? Kenapa mesti berdesak-desakan dengan penumpang laki-laki? Pertanyaan bagus. Itu karena aku bersama suamiku, dan daripada terpisah, terus bingung cari-carian, makanya mending aku yang mengalah, karena tak mungkin membawa suamiku di gerbong wanita. Bisa-bisa dilempar keluar oleh para penumpang wanita.. hehe :P.

Tapi penuhnya kereta kali ini sungguh-sungguh keterlaluan. Kereta yang berAC tersebut, sama sekali tak dingin, bahkan panas dan pengap. Sepertinya karena kepenuhan penumpang, hingga suhu dingin AC kalah oleh suhu tubuh para penumpang yang berdesak-desakan. Aku bahkan tak bisa menggerakkan tubuhku sama sekali. Sekedar untuk menengokkan kepalapun susah. Aku merasa seperti dimampatkan di dalam wadah kedap udara yang sarat muatan. Apalagi di sekelilingku sebagian besar penumpangnya laki-laki. Duuh.. rasanya tak nyaman sama sekali terjebak di antara lautan laki-laki seperti ini.


Kucoba setenang mungkin dan tak menghiraukan tubuhku yang tergencet-gencet. Sesekali kuamati para penumpang disekitarku. Ternyata di kondisi seperti ini, yang untuk bernafas saja susah *bukan lebay*, mereka tetap asyik melakukan banyak kegiatan. Ada yang membaca koran, ada yang chating dan smsan, ada yang asyik bertelpon ria, dan ada pula yang ngerumpi seru dengan temannya. Bahkan tak jauh dari tempatku berdiri, aku melihat sepasang nenek dan kakek yang asyik bermesraan. Eeiits.. ini bukan bermesraan seperti muda mudi sedang pacaran loh. Yang ku maksud bermesraan adalah sang kakek memeluk sang nenek, sepertinya dia berusaha melindungi nenek tersebut dari kondisi kereta yang tidak bersahabat. Dan sesekali mereka saling berpandangan dengan mesra. Mereka ini berdiri loh, sama sepertiku yang tak mendapat tempat duduk. Aah.. di kereta yang penuh sesak beginipun, aku masih bisa melihat pemandangan penuh cinta :).


Melihat pemandangan di sekitarku, aku jadi berhenti mengeluh. Kucoba menikmati perjalanan ini seperti mereka. Aku bersyukur, karena aku tak harus mengalami desak-desakan seperti ini setiap hari. Tidak seperti suamiku yang harus mengalami kondisi seperti ini rutin dua kali sehari, setiap pagi dan sore. Lokasi kantornya yang jauh dan macet, mengharuskannya menggunakan kereta sebagai satu-satunya transportasi yang paling cepat dan efektif. Dan selama ini, suamiku juga berusaha enjoy, walaupun nyawanya sempat hampir melayang gara-gara sang kereta ini. 

Kira-kira 3 bulan yang lalu, kejadian naas menimpa suamiku. Salah satu kakinya terjepit pintu kereta Commuterline yang menutup otomatis, sedangkan  tubuh dan kaki yang satunya masih berada di luar kereta. Belum sempat membebaskan diri, sang kereta sudah terlanjur melaju kencang. Otomatis tubuhnya tersentak jatuh, dan terseret kereta. Beberapa orang di stasiun berusaha mengejar dan menarik tubuh suamiku, dan penumpang yang ada di dalam kereta berusaha membuka paksa pintu kereta. Alhamdulillah.. setelah sempat terseret beberapa meter, akhirnya pintu kereta berhasil dibuka, dan kaki suamiku berhasil lepas dari jepitan pintu. Walaupun mengalami luka-luka, tapi kami tetap bersyukur, karena suamiku selamat dari maut. Aku masih saja merinding membayangkan kejadian itu. Semoga kejadian serupa tidak terjadi lagi terhadap siapapun, terutama pengguna kereta. 


Aku, suamiku, dan  para penumpang kereta yang lain tentunya berharap kondisi kereta bisa jadi lebih baik dari yang sekarang. Karena walaupun kami selalu bersyukur apapun kondisinya, tapi kami sebagai rakyat berhak mendapatkan hidup dan fasilitas yang lebih baik dari ini. Semoga bapak-bapak dan ibu-ibu yang berwenang, menyadari hal ini. Selamatkan kereta dan para penumpangnya!

Reactions:

48 comments:

  1. duh mba... ngeri banget kejadiannya... untung suami mba bisa diselamatkan ya mba... duh membayangkannya aja udah bikin jantung lemah, kuatir dan prihatin... mudah2an kejadian seperti ini tidak terulang lagi pada siapapun ya mba....

    nauzubillahi wa minzallik...

    sebagai penumpang, mudah2an kita bisa menjadi lebih berhati-hati ya mba....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. syukurlah bs selamat..
      memang harus lebih 'n ekstra hati2.. apalg di jam2 padat, naik kereta harus dgn perjuangan ekstra. Klo kt tmnku yg 'roker' jg, dia blg "harus sehat luar dalam", agar bs bertahan..

      Delete
  2. Ia nih mestinya pemerintah negeri kita sedikit memberi keamnan dan kenyamanan pada penumpang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. betul.. memang seharusnya begitu.. biar lebih manusiawi gt.. :D

      Delete
  3. kalau gak ngeluh, segalanya bakal terlihat lebih nyaman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuu.. yg penting membuat pikiran sndri nyaman.. walopun secara fisik jelas2 ga nyaman.. hehe..

      Delete
  4. astagfirullah sempet keseret suami nya mbak, udah sehat?

    walah transportasi indonesia kan begitu ituh..... kurang memadai.. hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. baik2 aja.. walopun sempet agak trauma

      memang yah.. sangat tidak memadai.. :(

      Delete
  5. semoga kejadianx gk terulang lg ya mbk...,dan smg aja Allah menjaga mbk sekeluarga Aamiin.., trnyata dah nikah toh..., klo gitu gk salah dunk klo sy manggil Mbk.., *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn.. makasih ya doanya.. smoga kita smua jg slalu dilindungi Allah Swt..
      iya.. aku dah nikah.. *blushing*.. haiyah.. hihihi

      Delete
  6. Replies
    1. hu uh.. emang sereem kejadiannya :(

      Delete
  7. wadduh...kejadian yg bikin trauma itu jeng. smg ga terjadi lagi dah..baru mampir dimari disuguhin cerita perjalanan wisata yg indah, jd ngiriiiiiii huhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jeng.. bikin merinding..
      eh makasih loh udah mampir kesini.. jgn bosen yak.. moga2 aku bs nulis lg ttg t4 yg indah.. hehehe..

      Delete
  8. Ngeri benar ya kejadiannya Cova *merinding
    Mdh2an suami Cova selalu diberi keselamatan yaaa...aminnnn...

    Pasti serasa kayak ikan sarden didalam kereta ya? Aku seumur2 belum pernah naik kereta T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn... makasih ya say..

      lbh parah dr ikan sarden deh.. lbh mirip kornet keknya.. haha..
      smoga km ga ngalami yg kek gini. Naek kreta tuh enak kok, asal ga penuh sesak bgt. Coz ini transportasi plg cepet di jkt.. hehe..

      Delete
  9. kaya aku kagak bakal naik kereta deh sampai kapan pun,soalnya potret kereta di indonesia itu menyedihkan diantara dilema mencari nafkah & mencari kematian secara tidak langsung
    kapan yah kereta di Indonesia bisa rapi,bersih,tidak berjumbel2 kaya ikan dipasar ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah begitulah.. krn kepepet, ya keretalah yg jd pilihan. Abis klo naek angkutan yg lain pasti kena macet parah. Pdhl jam kerja kantor ga da toleransi. Bener2 mengenaskan ya..

      Delete
  10. Naik KA kalau bawaaan banyak, ribet banget naiknya. Apalagi kalau waktu brentinya hanya sebentar..serasa sport jantung deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya say... apalg hrs rebutan ma penumpang2 yg lain.. bnr2 perjuangan deh.. siapin tenaga ekstra..

      Delete
  11. coba kalau keretanya senyaman negara maju, dan sistemnya jelas, on time, sepertinya keluhan itu gak bakal ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul.. hrsnya pemerintah memperhatikan angkutan ini.. rakyat butuh transportasi yg lbh manusiawi..

      Delete
  12. semoga postingan ini terbaca oleh yang merasa berhak dan berkewajiban untuk membenahi sarana trasport untuk rakyat dan semoga ALLAH mengabulkan semua harapan dalam kebaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn.. harusnya bpk2 dan ibu2 yg berwenang, melihat 'n merasakan lgsg kondisi transportasi rakyat ini. Betapa mengenaskan 'n sangat2 perlu pembenahan.

      Delete
  13. Kebayang Cova betapa penuhnya commuter line tiap pagi. Aku kadang-kadang saat masih di Jakarta juga beberapa kali harus naik ini atau malah krl ekonomi, dan memang agak ngeri siy. Apalagi kalo ngeliat ada yang tanpa sengaja terjepit, jantung rasanya mo berenti *beberapa kali ngeliat ada yang hampir kejepit*. Sukur alhamdulillah suamimu nggak cidera parah yah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah Chita pernah ngrasain jg ya.. bikin deg2an ya say.. Makanya klo mo naik aku jg buru2 takut ketinggalan or kejepit. Jd emang hrs bnr2 rebutan ma yg laen. Pdhl klo kretanya penuh bgt mo masuk aja susah bgt.

      Delete
  14. kereta harusnya nyaman....
    kayaknya harus ada subway kayak di LN agar penumpang ga di atas gerbong...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. kpn ya kereta di sini bisa nyaman..? eh iya aku jg heran tuh ma yg di atas gerbong, mereka kok asik2 aja ya.. pdhl ngliatnya ngeri bgt.

      Delete
  15. Sebagai negara yang selalu mengutamakan pelayanan masyarakat seharusnya selalu mengedepankan untuk keselamatan dan kenyamanan para pengguna angkutan umum, namun hal itu samapai dengan hari ini hanya menjadi sebuah hisapan jempol tidak ada hasilnya dan marah bertambah parah.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. sedih bgt deh rasanya. Fasilitas ga pernah diperbaiki, malah kondisinya makin rusak aja. Bukan hanya kereta, tp bus transjakarta jg loh.. udah banyak yg rusak. Pdhl kondisi angkutan yg rusak, keselamatan penumpang taruhannya.. hiii..

      Delete
  16. Seharusnya angkutan massal kereta perlu diperbanyak, disamping banyak penggunanya, kereta juga dapat mengurangi kemacetan di jalan raya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul bgt! Tp kondisi skrg mlh sebaliknya, bukannya diperbanyak, eh kadang malah dikurangi. Sering ada kereta yg ga jln, jdlah penumpang makin menumpuk.

      Delete
  17. ya itulah potret transportasi di indonesia, tp kita mesti tetep menjaga keselamatan dlm manaiki transportasi umum....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. hrs memperhatikan keselamatan diri.. slalu waspada 'n hati2.

      Delete
  18. Tak dapat dipungkiri bahwa moda transportasi kereta di negeri ini masih jauh dari kata nyaman, apalagi di pagi atau sore hari saat jam kerja. Belum lagi sampe naik ke atap, jadi ngeri liatnya. Selalu waspada aja di dalam mbak, jaga barang2 pribadi jangan sampai hilang.

    Saya dulu rencananya jadi mau roker juga mbak, tapi ternyata dipindah kantornya,jadi saya lebih milih naik motor aja aja, lebih ngirit soalnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener.. Dulu temenku jg ada yg kecopetan di kereta.. kasian.. :(. Emang hrs bnr2 jaga badan 'n barang bawaan.

      Wah syukurlah ga jd jd roker.. Skrg kantormu lbh deket ya.. jd lbh enak naik motor.. Klo msh di ktr lama, mau ga mau hrs naek kereta yak.. hehe..

      Delete
  19. kunjungan perdanaaa ku, nice info

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai.. makasih ya udah berkunjung ke sini.. :)

      Delete
  20. rakyat indonesia emang unik unik kok. . . peraturan bukannya untuk dipatuhi malah dilanggar

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. pdhl membahayakan diri sendiri ya.. :(

      Delete
  21. masalah transportasi di indonesia itu emang harus segera di selesaikan.. bahaya juga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup bener.. fasilitas transportasi ini memang sangat perlu dibenahi, demi keselamatan bersama..

      Delete
  22. teringat lagunya iwan falls,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh emangnya ada ya? aku taunya lagu TK 'naik kereta api.. tut.. tut..tut..' hihihi..

      Delete