Thursday, April 04, 2013

Kotak Kenangan

pinjam dari sini
Kusebarkan pandangan ke setiap sudut kamar ini. Belum lama kutinggalkan, tapi sudah banyak perbedaan di sana. Ah tentu saja, karena kamar ini bukan kamarku lagi. Sejak aku menikah, kamar ini resmi jadi milik adikku. Kini ada poster Harry Potter, dan anime One Piece menghiasi dindingnya. Di meja belajarku yang kini jadi milik adikku, ada beberapa pernak pernik baru, seperti boneka sapi dan jam weker yang menggantikan pernak pernik lamaku. Sebenarnya tidak banyak pernak pernik yang aku punya, paling-paling hanya sebuah kotak terbuat dari kaleng, yang bergambar permen. Oh iya, kemana ya kotak itu? Mungkin sudah dibuang. Ya sudahlah. Toh aku tak memerlukan lagi.
"Mbak, nyari kotak ini ya?" tanya adikku mengusik keheninganku.
"Oh, masih ada ya? Kirain udah dibuang"
"Nggak lah mbak. Soalnya suka aku baca-baca. Nggak papa kan mbak? Lucu-lucu sih.. Hehehe" jawab adikku dengan muka jahilnya.

Rupanya surat-surat dari teman-temanku yang kusimpan di kotak itu semua sudah dibacanya. Tapi aku tak marah. Karena ku merasa tak ada yang harus kurahasiakan darinya.
Kubuka kotak itu. Isinya semua masih utuh. Banyak juga surat-suratnya.
"Mbak ternyata banyak penggemarnya ya.. Nggak cowok, nggak cewek.. Pada rajin amat kirim surat. Aku ketawa-ketawa sendiri bacanya"
Aku hanya meringis mendengar komen adikku. Sebenarnya aku sudah lupa, apa saja isinya, dan siapa saja pengirimnya. Kulihat kembali satu persatu surat-surat itu. Aku tersenyum membaca surat dari Pipit, teman masa kecilku yang menceritakan pengalamannya mengejar gebetannya. Dasar ABG.. Hahaa..
Adapula surat dari Retno yang menceritakan kegiatan dakwah di sekolahnya. Dan dia selalu mengingatkanku, agar aku ikut kegiatan kerohanian. Sungguh menginspirasi. Kemudian surat dari Yuyuk yang menceritakan kampusnya. Juga ada Umi yang mengisahkan tentang teman kostnya yang begitu ajaib.

Masih banyak surat dan nama di sana, di antaranya surat dari mantanku.. Cieee.. Ada rasa haru saat membacanya. Bukan karena rayuan gombalnya loh (dia sama sekali tak bisa merayu apalagi ngegombal), tapi karena impian-impiannya yang dituliskan di surat itu. Dia juga bercerita bagaimana usahanya untuk mewujudkannya, demi masa depan kami nanti. So sweet ya? Tapi masa depan bersama itu tak pernah jadi kenyataan, karena aku "mutusin" dia.
Case closed dengan si dia. Dan kini aku berpaling pada sebuah surat dari seseorang bernama Andi. Bisa ditebak dong siapa dia? Dia mantan pacarku juga, tapi sekarang sudah jadi suamiku. Isi suratnya membuatku tersipu-sipu. Ternyata dia pernah romantis juga :D.

Seru juga punya benda-benda kenangan seperti ini. Tulisan-tulisan tangan teman-temanku, bagaikan goresan seorang penulis sekaligus seniman. Goresan pena yang menggambarkan karakter mereka, suasana hati mereka, dan kisah-kisah mereka. Semua bak barang antik bagiku, yang tak dimiliki semua orang. Apalagi anak-anak muda jaman sekarang. Aku yakin tak ada lagi yang main surat-suratan. Surat via pos itu memang terasa sangat jadul sekali di dunia yang serba internet ini. Surat dengan tulisan tangan sudah tergantikan dengan sms, email, dan chatting. Sosial media seperti twitter dan facebook, sangat sukses mendekatkan orang-orang yang jaraknya jauh dari kita. Jadi apa perlunya surat-suratan lagi? Hanya membuang-buang waktu saja. Begitulah pendapat orang-orang.

Tapi aku pribadi sebenarnya kadang kangen dengan masa-masa surat-suratan seperti dulu. Kangen masa-masa menunggu-nunggu pak pos yang membawa kabar berita. Dan rasa senang tiada tara saat pak pos memberikan surat dengan namaku tertulis di sana. Apalagi kalau surat itu dari orang yang istimewa. Wuiih..berjuta rasanya.. *lebay*

Aku masih ingat saat masih di sekolah dasar, waktu itu lagi happeningnya "sahabat pena".  Rasanya keren sekali kalau punya yang namanya "sahabat pena". Sekarang sudah tak ada lagi sahabat pena. Menulis surat tak lagi memakai kertas dan pena, tapi memakai hape dan komputer lewat email, chating dan sosial media. Mungkin sahabat dunia maya, jadi sebutan pengganti dari sahabat pena.

"Ceklek!" Kututup lagi kotak itu setelah kurapikan kembali surat-suratnya. "Tolong simpan baik-baik ya.. Ini salah satu hartaku" kataku pada adikku. Kelak aku akan membukanya lagi, bersama anak dan cucuku.

Reactions:

38 comments:

  1. surat2 dari para sahabat itu kelak bisa jadi pengobat rindu ketika kita berjauhan dengan mereka ya mbak.

    surat di tulis dengan tangan tentu kesannya jauh berbeda dengan email atau sms. saya kadang malah kangen kembali ke masa surat2 an seperti itu...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa samaaa.. jd pengobat kangen. Walopun tmn2 yg pernah ngirimi aku surat kebanykan udah lupa.. hehe
      Pernah aku ngingetin tmnku ttg suratnya, dia malah heran "emangnya aku pernah nulis kek gt ya? hahaha

      Delete
  2. sama mbak cova, kamar saya sejak nikah juga ditempati adik.. tapi kalo saya mampir dan nginap di rumah, kamarnya jadi punya saya lagi hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa.. iyaa.. terpaksa adik yg ngungsi krn penghuni lamanya datang.. :D

      Delete
  3. jd inget surat2 sahabatku dl..kutaruh dimana dl yaa..kangen pgn dibaca lg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. smoga msh ada ya.. buat hiburan skaligus obat kangen :D

      Delete
  4. Ehm,ingat Dewi dulu pernah punya Sapen.... surat?? mau lagi surat2an lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu seru bgt klo nyritain sahabat pena.. hehehe

      Delete
  5. aku masih nyimpen surat2 masa lampau, tp cuma sedikit. Buat kenangan aja, jadi kaya flash back, dan suka senyum2 sendiri kalau lg pas baca'a :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya yg disimpen tuh surat2 dr sahabat dkt ya.. bukan surat tagihan utang.. hahaa..

      Delete
  6. primpen juga ya mbak Cova ini, surat-surat kenangannya masih tersimpan rapi
    saya hanya ada diary itupun sekarang entah di mana karena dibuat coret-coretan sama si kecil.
    kadang kita suatu saat memang ingin mengenang kembali kejadian masa silam yang hanya bisa dikenang ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo diary malah udah kubakar.. soale yg ditulis cm galau2.. hahaa
      Lebih seru baca surat2 temen. Pas baca jd mbayangin mrka ada didpnku, dgn wajah mrka yg msh unyu :D

      Delete
  7. sekarang masih banyak penggemarnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mmm.. banyak ga ya?
      ayo yg jd penggemarku ngakuuu.. :D

      Delete
  8. uwaaa...jadi inget masa lalu ya..hickz,indah banget aplge masa2 SMA..tuker2an surat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul.. seru bgt masa2 itu..
      cuma libur sekolah seminggu aja pake surat2an.. hehe..

      Delete
  9. dan sekarang tulisan itu beralih di blog.
    memegang, membaca surat2 itu bagaikan memutar waktu kembali saat surat itu dibuat, aduhai indahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. serasa back to the past ya.. serasa muda lg.. hihihi

      Delete
    2. hehe, serasa masih jaman sekolah

      Delete
  10. Ternyata isi dalam kotak itu membawa kenangan dimasa lalu yah,,,sulit memang dilupakan kalau sudah membuak isi surat dari kotak kenangan tersebut. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. surat2 sahabat membawa kenangan.. senang pernah memiliki sahabat sperti mrka, walopun kini udah jauh :)

      Delete
  11. kunjungan perdana :) sambil baca2. salam kenal
    visit n koment back y dblogq :)
    skalian follow ya nanti ak folback

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga.. silahkan dibaca2 smoga terhibur :)
      makasih kunjungannya ^^

      Delete
  12. Ane boleh usul nggak kak, bagaimana kalau tulisan kawan-kawan itu dipublikasikan di blognya kakak. Jadi kita bisa membacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah klo dipublikasikan disini, aku harus kasih royalti donk.. hahaa

      Delete
  13. Kenapa nggak disimpan sendiri aja kak, supaya nggak hilang. Itu kan benda kenang-kenangan. Apalagi isinya cerita seru saat masih muda dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo aku yg nyimpan sndri malah takut ga keurus. Soalnya barang2ku dah kebanyakan.. hihihi

      Delete
  14. mbak cova apa kabar?
    saya belum menikah, tapi kalau saya udah menikah nanti kamar ini mau buat siapa yak?
    dan masalahnya lagiii, saya akan menikah dengan siapa yak???
    #tambahbingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. indraaaaa... kmn ajaaaahh..??
      apa masih sibuk mencari cinta? #eaaaaa.. :))

      tentu saja km akan menikah dgn jodohmu.. hihihi

      Delete
  15. Hihihi emang ya... kenangan itu...
    Jaman SMA aku punya buku isinya pesen pesen temenku ma tandatangan, lucu aja liatnya.
    Apalagi ngeliatnya pas udah tuwek nanti ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. disimpen terus ya una, jgn sampe ilang. Lumayan buat hiburan di masa tua.. hihihi

      Delete
  16. aku nyaris ngalamin masa2 sahabat pena itu hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh kok nyaris.. berarti belum ya.. hehehe

      Delete
  17. Replies
    1. iya.. sama2 dewi.. :)
      saling menyemangati yah.. happy blogging ^^

      Delete
  18. apapun kenangan nya , indah mau tak indah , kita hrus menyimpan nya dengan rapi

    ReplyDelete