Wednesday, April 24, 2013

Kebanjiran (Lagi)

gambar dari sini

Sebagus apapun sistemnya, tapi kalau dijalankan oleh orang yang tidak kompeten, tetap saja hasilnya berantakan. Seperti yang terjadi pada rumahku sore itu. Sejak musibah kebanjiran yang menimpa rumah kami pada tahun 2007 silam, kami merenovasi rumah sedemikian rupa agar terhindar dari banjir di kemudian hari. Meninggikan lantai dan membuat semacam tanggul agar air tak masuk ke dalam rumah. Alhamdulillah banjir tak lagi menghampiri. Sampai sore itu saat aku menelpon ke rumah, suara Ariq mengejutkanku "Mamah, rumah kita kebanjiran!"
Astaghfirullah.. Kejadian lagi. Lemas aku mendengar berita itu. Membayangkan bagaimana kondisi di rumah, membuatku kalut. Posisiku yang masih ada di kantor, tak memungkinkan untuk melihat langsung kondisi rumah saat itu juga.

Masih heran aku memikirkan bagaimana air bisa masuk, padahal posisi rumah kami sudah ditinggikan. Apakah sedasyat itu debit air hujannya hingga bisa melampaui tingginya permukaan rumah kami? Hari itu hujan memang turun deras, namun durasinya nggak lama. Aku rasa nggak kan sampai menimbulkan efek banjir. Tapi kenyataannya hari itu rumah kami kebanjiran.

Keherananku terjawab saat mendengar penjelasan Ariq "Ma, airnya masuk lewat lubang saluran air di lantai kamar mandi". Ah, jadi ini penyebabnya.
"Loh kenapa lubangnya nggak langsung ditutup dari tadi mbak?" tanyaku pada pembantuku melalui telpon. Gemas aku menghadapi si mbak yang nggak punya inisiatif ini. Ada rasa sesal dan kesal berkecamuk di dadaku. Seharusnya peristiwa banjir ini nggak akan terjadi kalau pembantuku punya inisiatif menutup lubang air itu saat hujan turun. Sampai saat air mulai masuk memenuhi lantai rumahku, pembantuku tetap saja tak punya inisiatif menutupnya, hingga aku menginstruksikannya. Tentu saja itu sudah terlambat. Walaupun air yang masuk tidak terlalu tinggi, namun beberapa barang sempat terendam.

Yah, mau bagaimana lagi. Nasi sudah menjadi bubur. Mungkin ini salahku juga yang nggak memberi tambahan ilmu dan wejangan ke pembantuku di rumah, tentang situasi darurat seperti ini. Cukuplah peristiwa itu jadi pelajaran bagi kami. Dan semoga nggak terulang lagi. Amin..


Reactions:

26 comments:

  1. dohh,,pasti repot dan cape gd klo dah kebanjiran gtu ya cyin,,be sabar aja deh.

    smg ga terulng lg yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mi, pulang kerja mpe rumah malem,, eh masih harus ngangkatin barang 'n ngepel2 -____-

      Delete
  2. yah, sayang sekali ya pembantunya. tapi mungkin karena dia kurang mengerti mbak. doakan saja biar cepat bisa memahami situasi dan kondisi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin, smoga stlh ini dia jd lbh tanggap :)

      Delete
  3. semoga pembantunya bisa belajar dari pengalaman dan mendengarkan wejangan mbak.
    itu banjir air hujan apa dari sungai mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Gara2 air ujan sih, tp bikin air sungainya penuh

      Delete
    2. harusnya didepan lobang saluran kamar mandi itu ditulisi "AIR DILARANG MASUK LEWAT SINI"

      #cling...menghilang

      Delete
    3. sayangnya si air ga bs baca.. hahaha

      Delete
  4. Replies
    1. enaknya yg udah di belitung, ga ngrasain banjir.. :P

      Delete
  5. sepertinya yg harus dibenahi adalah tata ruang kotanya.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener.. tp emang udah terlalu parah utk dibenahi :(

      Delete
  6. tinggal di jabodetabek yah, sistem pengairannya memang parah, hujan sedikit bikin banjir dan macet

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pada bikin bangunan tapi ga peduli lingkungan. Kek gini lah jadinya :(

      Delete
  7. sabar ya mbak..smoga ada hikmahnya..

    ReplyDelete
  8. Banjir juga mulai mengancam di kotaku mbak. Rumah si alhamdulillah aman, tapi makin banyak ruko, yang hijau2 makin sedikit, daerah penyerapan air banyak ditimbun, bukti gundul & ada yang dibelah jadi perumahan. Akibatnya hujan lebat sebentar saja beberapa ruas jalan utama sudah nggak karuan.

    Semoga setelah ini ART di rumah mbak jadi cepat tanggap saat hujan & ada tanda-tanda akan banjir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh, bangunan2 makin menjamur. Sayangnya pembangunannya ga ngliat dampak lingkungan. Bikin banjir, bikin macet, bikin polusi.. Sedih bgt ya :(

      Delete
  9. Rumahku juga kebanjiran, karena air masuk dari saluran lubang kamar mandi. Sekarang saya buat tanggul demi mengantisipasi datangnya banjir lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sama donk.. smoga ini yg terakhir ya. besok2 ga kebanjiran lagi. Amin

      Delete
  10. Banjir *barusan atasanku cerita...dia terjebak hingga 6 jam, karena banjir...Sabar ya Mba, btw...aku tunggu cerita dan dongeng anaknya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang bikin macet bgt dimana2 :(

      Eh iya, makasih ya udah diingetin. Ga terasa udah mau mei aja. Blm ngumpulin :D

      Delete
  11. kebayang nelongsonya kalau rumah kebanjiran, apalagi kalau sampe ada barang yang ikut tenggelem...yang sabar deh yah, moga barang yang kerendemnya bisa cepet keganti sama yang lebih canggih.
    yang bantuin dirumah jangan dimarahin, kalau boleh biar kasih kesaya deh, kebetulan yang dirumah pulang kampung kawin dan tak kembali...butuh banget nih....;o)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada barang yg kerendem dan mau ga mau hrs dibuang, ga bs diselametin lg :(
      eh bnran nih mau nampung? sbnre aku pengen mberhentiin dia, tp kasian klo ga da yg mau nampung

      Delete
  12. Puk puk covaaaa!
    Aku dah lama gak mampir nih, udah dapet pembantu barunya ya?
    Pasti sesek ya, ada barang-barang yang rusak :(
    Mudah2an gak kebanjiran lagi dan pembantunya cepet tanggap...

    ReplyDelete
  13. sabaaar sabaaaarr...

    kadang inisiatif itu memang yang membuat nilai manusia lebih dibanding yang lainnya

    ReplyDelete