Monday, April 15, 2013

Menaklukan Mercusuar, Sensasi di Ketinggian

Bangunan menara bercat putih yang tinggi menjulang itu, sangat mencolok di antara bangunan-bangunan lain di sepanjang pantai anyer. Sendiri, anggun dan kokoh. Itulah kesan yang aku tangkap. Rasa penasaran merambat menggelitik urat nadiku, membayangkan bagaimana rasanya berada di puncak sana, sambil memandang lautan lepas. Aku menyukai ketinggian. Karena itu aku mengagumi mercusuar.


Mercusuar tak hanya megah tapi juga sangat berguna. Dari wikipedia dijelaskan bahwa mercusuar adalah sebuah bangunan menara dengan sumber cahaya di puncaknya untuk membantu navigasi kapal laut. Begitu juga mercusuar Anyer ini, cahaya yang dipancarkannya mampu menuntun kapal sampai jarak 21 mil laut. Sumber cahayanya berasal dari panel surya dan batere sebagai penampung daya. Hmm.. Seperti apa ya? Yuk ikuti perjuanganku menapaki lantai demi lantai dan menaiki ratusan anak tangga, demi merasakan sensasi di ketinggian. Jangan lupa siapkan stamina yang prima. Hehe..


Kulangkahkan kaki menuju pintu masuk mercusuar. Aku lihat persis di atasnya terdapat sebuah prasasti bertuliskan "onder de regeering van Z.M.Willem III......... 1885. Walaupun aku nggak bisa bahasa Belanda, tapi aku coba mengartikannya. Kira-kira artinya mercusuar ini dibangun pada masa Raja Willem III, tahun 1885. Wuiih sudah tua sekali tapi masih kokoh berdiri. Pasti material bangunannya dari kualitas terbaik. Kulihat dindingnya terbuat dari lempengan-lempengan baja. Tangganya terbuat dari lempengan besi. Semua masih dalam kondisi baik. Oh iya, sebelum naik keatas dan mengeksplore mercusuar yang tingginya mencapai 75,5 meter dan terdiri dari 18 lantai itu, kita harus bayar dulu sebesar Rp 3000/orang.


Tangga demi tangga aku lalui perlahan-lahan. Sesekali beristirahat di tiap lantainya sambil menikmati pemandangan dari jendela. Sayangnya, jendelanya banyak yang kondisinya sudah mengenaskan. Beberapa jendela ada yang kacanya pecah. Sedangkan yang kacanya masih utuh, permukaannya kotor, sehingga pemandangannya tak terlalu jelas. Yah, wajarlah, siapa juga yang mau repot-repot mbersihin kaca di ketinggian seperti ini. Kalaupun dibersihin, pasti cepat kotor lagi oleh debu dan kotoran yang terbawa angin.



Makin keatas ruangannya makin menyempit. Menjelang lantai teratas, napas mulai ngos-ngosan, seiring dengan perasaan excited. Sebentar lagi sampai di puncak! Sepertinya tak hanya aku yang excited, beberapa orang yang pernah singgah di sini juga merasakan hal yang sama. Terbukti dengan banyaknya coretan di dinding mercusuar bagian atas ini. Tulisan nama dan tanggal seolah menjadi tanda dan bukti bahwa mereka pernah ada di sini. Sungguh sebuah cara yang salah. Gregetan rasanya melihat bangunan yang bersejarah ini mesti ternoda akibat ulah jahil para pengunjungnya.


Ah sudahlah. Tinggalkan tulisan-tulisan tak bermutu itu. Kini saatnya tiba di puncak! Angin berhembus kencang menyambut kedatangan kami. Perlahan-lahan kulangkahkan kaki kelantai bagian luar. Woow..  Kurasakan lantainya seolah bergoyang. Deg! Kucoba bersikap biasa saja. “Ah, mungkin ini efek dari angin yang kencang” batinku menenangkan diri. Kualihkan pandanganku ke pemandangan yang terhampar. Di sebelah barat lautan luas dengan beberapa pulau yang tampak samar-samar. Di sebelah timur tampak gugusan pegunungan hijau nan subur. Sebuah perpaduan alam yang sangat menawan. Rasanya betah ada di atas sini. Tapi karena beberapa pengunjung lain mulai berdatangan, maka kami harus undur diri. Tak mungkin berdesak-desakan di puncak mercusuar yang space-nya sangat sempit ini.



Tapi sebelum turun, aku sempatkan mengintip bagian yang lebih atas lagi, yaitu bagian lampu suar. Ternyata seperti ini penampakannya.

Kalau sudah di atas jangan lupa turun ya, karena di sanalah kehidupan nyata  menanti. Dan sepertinya es kelapa muda sangat pas untuk mengembalikan stamina. Yuuks mariii..!



Reactions:

60 comments:

  1. Kenapa gak ikutan nulis-nulis juga Mbak, biar jadi bukti kalau pernah berada di sana? :D

    Saya justru penasaran dengan panel suryanya itu, bagaimana cara gerakinnya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku nulisnya di sini aja deh..hehe
      sama donk, aku jg pnasaran. Ada yg tau caranya ga ya?

      Delete
  2. aku takut ketinggian, makanya belum prnah naik pesawat >_<
    tapi kalo udah sampe di atas mercusuar pasti rasanya puas banget ya? kayak pengen teriak gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa..beneeer.. dah sampe atas jd pengen terbang.. hihihi

      Delete
  3. pengen naek jugaaaa ^^ Masya Allah. kereeeen!! Eh eh, ada lift nggak hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lift ga ada.. gmn klo dikerek aja..? hihihi

      Delete
  4. keliatannya asik, ya. Tp kl sy kayaknya sekaligus gemeteran kl ketinggian gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. seruuuu.. walopun agak2 merinding gmn gt.. hehe.. tp lama2 nyaman jg di atas :D

      Delete
  5. tuk makan es kelapa aja ribet banget ya, pake acara naik mercusuar segala heheh...

    btw pemandanganx Indah tp keindahanx serasa kurang lengkap klo gk ada mbk disitu... *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. alesan aja naek mercusuarnya ya, pdhl cm mo minum es kelapa :D

      aiiih.. aku jg tersipu2 nih.. Syukurlah penampakanku ga ngrusak pemandangan.. hehehe

      Delete
    2. pipinya merah cz dipuji.. *smile

      jalan2 nyari2 postingan baru...

      Delete
    3. blm ada postingan baru dimari.. adanya komen baru :D
      makasih ya dah mampir ^^

      Delete
  6. bangunannya sudah tua banget menjadi cagar budaya.
    bangunan yang menjadi tempat wisata umum tidak terlepas dari aksi coret di dinding dengan berbagai macam tulisan. pemandangan di pantainya asik juga setelah mendaki beberapa lantai, dan akirnya es degan menjadi penyegar dahaga.
    perjalanan wisata yang asik mbak. anginya kenceng ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh, tempat bagus2 kok dicoret2, bikin kotor aja :(
      anginnya kuenceng buanget, klo kelamaan di atas takut masuk angin.. hehehe

      Delete
  7. mantaaapp tuh naikin mercusuar , sensasi nya mntaaap

    ReplyDelete
  8. mercusuar yang indak dan menawan hehehe, mantab kalau bisa naik diatas sana yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. menawan.. walopun hrs dgn perjuangan.. hihii

      Delete
  9. Ehh ini di daerah mana ya tadi mercusuarnya mba cova??

    ReplyDelete
  10. aneh, segini banyaknya gambar, yang kebuka cuman yang ada warna merah bunga bunga, ada aksen biru lautnya dikit dan bawahnya warna item...kenapa bisa begini y?sungguh2 modem ajaib.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh kok bisa gt ya.. jangan2 itu pake modem gratisan ya.. hihihi :P

      Delete
  11. pemandangan diatas menara kereennn ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. seneng bgt bisa liat pemandangan dr ketinggian :D

      Delete
  12. Mba, ajak-ajak dooong, aku juga pingin naik ke atas, heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuk ayuuuk.. diatas seru loh.. :D

      Delete
  13. beberapa bulan ke depan, aku bakal nulis tentang mercusuar juga.
    mercusuar di pulau lengkuas.
    kalo jadi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaaa... komennya bikin ngiri
      Emang bnr nih efek positif dr penempatan.. hehehe
      pokoknya ajak aku ke pulau lengkuas ya ^^

      Delete
  14. Aiihh... Mercusuar Anyer, kapan kesini lagi, colek colek yah aku tinggal di Cilegon. setiap hari kerja di Anyer :P udah 2 kali naik ke mercusuar jugaa. salam kenaall

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ketemu orang cilegon nih. Klo ke Anyer lg bs mampir nih.. *colek2* hihihi
      salam kenal juga yaaa..

      Delete
  15. Whiww gayanya oke banget deh ah ^^ ., jadi kepingin jalan2 juga kesana. Foto2 dari atas gitu keren viewnya. Filosofi mercusuar pun gak kalah keren. Suka banget tulisannya,, exotic :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah makasih yaaa.. seneng bgt nih di bilang exotic.. hehe.. ^^
      Di atas sini emang wajib foto2 deh.. pemandangan keren sayang utk dilewatkan :D

      Delete
  16. ya ampun..kerennnn!!! saya dari dulu pengen banget ke mercusuar. Penasaran naik keatasnya pake apa? (serius pake tangga ya mbak?)
    mercusuar hampir semua peninggalan Belanda ya?
    eh, ngomong2 mercusuar, saya jadi inget film "the RING"/...
    bagaimana 'hawa' pas naik ke mercusuar yg udah jaman batu itu mbak? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. serius bgt say! Buktinya kakiku mpe pegel2 nih.. hihihi
      coba ada kerekan gt ya.. hehe..
      Keknya smua peninggalan belanda, coz skrg dah ga ada pembangunan mercusuar lg ya
      hawanya ngos2an.. haha.. klo naeknya sndrian emang serem, tp klo rame2 jd seru :D

      Delete
  17. Tangan-tanan usil yang mengganggu keindahan mercusuar. satamina ok punya bisa sampai puncak. Pemandangannya keren sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, coretan2nya bikin jelek gt
      banyak makan sblm naek, biar stamina oke.. ditambah jamu jg boleh.. hihihi

      Delete
  18. 18 lantai *wow* tapi pas sampai di atas pemandangannya setimpal dengan usaha naik tangganya ^.^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betuuul.. ga rugi deh susah payah mpe atas ^^

      Delete
  19. ternyata bangunannya sudah sangat tua , dari tahun 1885, tapi masih ada juga orang yang berani naik hingga keatas..apalagi sambil minum kelapa muda :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. aman kok.. bangunannya masih kokoh..
      jd kepikiran hrsnya bawa makanan 'n tiker skalian, bs camping disana.. haha

      Delete
  20. ngebayangin aku sama alvi berada di ketinggian tersebut,
    wah pasti dia akan meluk aku erat" banget .... hehehehehe.......

    eh, mbak Cova mau yah jadi Alvinya sebentar aja :p
    hihihi
    *disampluk panci*

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiiiaaaah... malah ngayal..

      Alvi dmnkah dirimu? Jgn biarkan diriku menggantikanmu.. #eh :P
      hihihi

      Delete
  21. cocok untuk syuting film horror tuh, mercusuarnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh ya
      klo malem2 pasti serem.. hiii..

      Delete
  22. tidak lupa, narsis dulu di atas mercusuar biar lebih keren, hehehe
    kalau aku sih paling anti + takut sama yg nama'a ketinggian, soalnya suka parno sendiri kalau udah di ketingggian, entah kenapa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. narsis itu wajib.. hahaa.. moso' dah susah payah mpe atas ga diabadikan :D
      aku mlh suka ketinggian, rasanya pengen terbang :D

      Delete
  23. kyknya corat coret tulisan gak penting banyak dijumpai di tmpt wisata, peninggalan sejarah bahkan juga di mall hehehe..sampe skrg aku jg gak ngerti sbnrnya fungsi coretannya apa..kl bikin kotor iya kali ya mb :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ntu dia.. Tindakan yg ga penting bgt ya. Mending klo coretannya bagus. lah wong coretan ga jelas gt kok. Bnr, cuma ngrusak pemandangan aja

      Delete
  24. tinggi banget ya pasti indah lihat pemandangan dari atas

    ReplyDelete
    Replies
    1. pemandangan di ketinggian emang slalu tampak indah :)

      Delete
  25. Bayangin naik tangganya tuh *urut2 betis*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. emang lumayan pegel say :D

      Delete
  26. Waaah..., tinggi ya, Mbak. Kalo pas di ketinggian rasanya gimana gitu, hehe.... Mantap dah stamina diganti dengan degan yang segar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan ngos2an jg pak.. Tp klo pengen liat yg indah2 emang perlu perjuangan.. hehehe

      Delete
  27. Hebat nih si mbak nyaki nya tinggi banget bisa naek ke atas ketinggian yang amat tinggi kalau aku mungkin sudah pingsan kali ya karena aku paling takut sama ketinggian ..

    ReplyDelete
  28. bangunannya udah tua tp lumayan msh terawat..

    ReplyDelete