Wednesday, September 25, 2013

Suer, Aku Lagi Sakit

Ketika aku sakit, berarti Allah sedang mengingatkanku bahwa aku harus lebih memperhatikan diri sendiri. Mungkin selama ini tanpa sadar aku telah mengabaikan hak-hak tubuh dan jiwaku. Makanya beberapa hari ini aku menarik diri dari lingkunganku. Itu penting agar aku lebih fokus akan penyembuhan sakitku, tanpa dibebani tugas-tugas yang menekan fisik dan pikiran.

Kenapa aku harus menarik diri? Karena tidak semua orang mengerti keadaanku. Bahkan atasan dan teman yang kuharapkan memahami kondisiku, justru seolah menyalahkan sakitku dan mungkin menganggapku lebay. Jadi walaupun kondisiku sedang tidak sehat, aku tetap dituntut menuruti apa mau mereka. Simak saja percakapan berikut ini.

Setelah 1 hari nggak masuk karena sakit, aku memaksakan diri untuk masuk kantor, walaupun kondisiku belum pulih benar. Dan atasanku menghampiriku.
Pak Bos. : Cova, udah sembuh?
Aku.         : alhamdulillah, sudah mendingan pak
Pak bos. : berarti sudah bisa donk tugas keluar sekarang
Aku.         : -_____-
Terbukti kan, atasanku nggak peduli keadaanku. Sepertinya dia tak mengerti arti kata "mendingan".

Beberapa hari kemudian, kembali sakit lambungku kambuh. Daripada gajiku habis dipotong gara-gara sering nggak masuk karena sakit, aku memilih tetap ngantor, dengan harapan kantorku mengerti dengan tidak memberi tugas berat padaku. Ternyata..
Bu A.   : Cova, nanti ngemsi acara internalisasi dan perpisahan kepala kantor ya?
Aku.     : maaf bu, saya masih sakit, belum bisa perform. Sekarang aja saya masih kliyengan
Bu A.    : ah masa'?! Keliatannya seger gitu kok
Aku.     : -_____-
Dia mengatakan "seger" hanya gara-gara aku pakai kostum warna merah. Padahal warna bajuku yang cetar itu tak mewakili kondisi fisikku. Besok-besok lagi kalau lagi sakit, jangan pakai baju berwarna cerah, biar nggak dikira pura-pura sakitnya.

Nah, terbukti kan kalau atasan dan teman-temanku ini nggak memahami keadaanku. Jangankan teman, dokterpun nggak memperhatikan keadaanku, sebagai pasiennya. Bagaimana bisa? Ceritanya begini. Karena sakitku yang makin mengkhawatirkan, maka aku putuskan mendatangi seorang dokter spesialis penyakit dalam. Dari hasil pemeriksaan, dinyatakan lambungku bermasalah. Ada beberapa obat yang dia resepkan ulsicral, omeprazole dan acpulsif. Namun, sudah 2 hari, sakitku nggak berkurang, justru mual dan kliyengannya makin parah. Feelingku mengatakan, jangan-jangan ada yang nggak beres dengan obatnya.

Karena penasaran, akupun menanyakan mbah gugel tentang obat-obat itu. Dan hasilnya mengejutkan. Ternyata obat yang bernama acpulsif itu sudah lama dilarang beredar di Amerika, australia bahkan seluruh eropa. Penyebabnya karena efek samping obat ini berakibat fatal. Di Indonesiapun oleh BPOM, obat ini sempat dilarang beredar, tapi entah kenapa obat ini masih diproduksi sampai sekarang. Duuh.. Ngeri sekali kan..? Dokter malah meresepkan obat itu untukku. Dan aku sudah mengkonsumsinya. Hiks.. Semoga aku nggak kenapa-napa.

Yah beginilah nasibku selama sakit ini. Memang tak ada yang benar-benar mengerti keadaan kita, kecuali diri kita sendiri. Makanya sebelum sakit melanda, perhatikan hak-hak tubuh, jiwa, dan pikiran kita. Mereka juga butuh diistirahatkan dan dimanjakan, agar bisa berfungsi dengan maksimal.

Reactions:

21 comments:

  1. Tubuh juga perlu istirahat.
    Waduh atasannya nggak pengertian banget. Baru aja agak baikan, sudah diberi tugas keluar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener.. ternyata mau istirahat aja susah ya.. hehee

      Delete
  2. duuh..semoga cepat sembuh ya mbak..
    bener mbak,,kita harus lebih teliti lg mengkonsumsi obat. semoga dokter2 di indonesi lbh memahami kondisi pasien dan jangan memberikan obat yg sudah di larang peredarannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya yulita..
      nah itu dia, aku jg agak nyesel kok ga teliti dari awal.. ternyata obat dr dokter blm tentu bener

      Delete
  3. wah.. jgn terlalu dipaksakan mba, kalo kita sakit itu sbnrnya adalah sinyal dari tubuh buat ngasih tau ke kita klo kita butuh istirahat, jd blom tentu musti minum obat loh hehehee
    cepet sembuh yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, mgkn bkn hanya tubuh yg capek, tp pikiran jg capek.. *curcol :D

      makasih ya cyiiin..

      Delete
  4. kalo dipikir2 Tubuh emang punya hak tuk di enjoykan yo mbak... kadang2 aq jg gitu ngerasa capek kalo tugas luar meski orang lain melihatnya enak jalan2 terus ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, perlu dienjoykan dan dimanjakan, biar ga ngambek.. hehehe

      Delete
  5. Kami sekeluarga berdoa ke hadirat Allah SWT, semoga Mba Cova dikembalikan kesehatannya menjadi pulih sedia kala, kembali ceria dan hadr selalu di tengah tengah kita. Amin Amin ya Robbal Alaminnnnnnnnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn.. makasih doanya mas asep..
      maap ya.. belum sempet mampir ke rmh blognya.. ntar kunjungannya dirapel deh.. hhihi

      Delete
    2. jangan lupa bawa Ubi sama Klepon. Soalnya Bang Zachflazz sama Kang Rawins sudah menunggu sejak lebaran kemarin.

      Delete
    3. saya yakin admin udah sehat..tuh udah nongol artikel yang baru...moga tambah sehat walafiat dan tambah sableng lagi ya....;o)

      kang asep emangnya kang zach udah punya toko ubi juga ya?....ko' ngga order ke sayah seh?

      Delete
    4. mas asep, klo ubi order aja ke kang lembu.. hihihi.. ntar aku dibagi yak.. :P

      waaah baru tau kang lembu nengokin aku di sini.. hehehe.. makasih ya doanyaaa..
      Alhamdulillah, udah lbh seger.. udah kangen jalan2 lg :D

      Delete
  6. cepet sembuh mb Cova, kalau sakit kan hanya kita yg ngerasain mb
    mending istirahat dulu biar bener2 sembuh mb
    betul mb kita butuh second opini dr google juga hehe
    semua atasan ternyata sama ya mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya say.. iya emang bnr, cm kita yg ngerti.. ama mbh gugel.. hahaha.. :P
      yah bgitulah, atasan yg krg bijaksana ya.. :(

      Delete
  7. tubuh juga perlu istirahat...
    cobalah bermeditasi sederhana mbak...
    duduk bersila sambil bernafas secara teratur, nafas yang normal namun tidak bersuara, yang lembut sambil berzikir....
    semoga membantu...

    semua orang tidak akan mengerti kalau tidak teas mengatakannya...
    bilang saja saya masih belum sembuh namun bukan berarti saya masih sakit,
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah makasih ya sarannya.. udah aku cb.. alhamdulillah jd lbh tenang, :)
      Sekarang udah lebih seger kok.. ^^
      Tp memang kita hrs tegas, apalg menyangkut kesehatan ya..

      Delete
  8. Mba, dokternya kok engga update siy, obat yang diresepin malah yang udah dilarang :( Tulis aja, mba, di media...Eh, tapi ntar jadi kayak kasus Prita, yak. Hihihi...
    Moga sakit lambungnya engga kambuh2 lagi, ya, Mba.
    Btw, kemarin pas sakit kok ya sempet-sempetnya ngerajutin bonekaku? Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia, bikin tambah trauma ke dokter. Akhirnya aku beli smacam herbal 'n vitamin, alhamdulillah udah baikan skrg. Makasih ya udah ditengokin :D

      Abis aku sebel klo cm tiduran ga ngapa2in.. hehehe.. Smoga suka ya bonekanya ^^

      Delete