Monday, July 09, 2012

Kembali ke Bali

“Gemuruh ombak di pantai Kuta
Sejuk lembut angin di bukit Kintamani
Gadis-gadis kecil menjajakan cincin
tak mampu mengusir kau yang manis”

Sepenggal lirik lagu Nyanyian Rindu yang dilantunkan dengan merdu oleh Ebiet G Ade, mengiringi kerinduanku akan Bali. Sebuah pulau indah yang menyimpan banyak cerita dan kenangan. Mungkin bagi sebagian orang Bali hanyalah sebuah tempat berlibur saja, tapi bagiku lebih dari itu. Bali adalah penyembuh lukaku, dan telah membantu menemukan diriku kembali. Ada cerita di setiap perjalanan, dan Bali menggoreskan cerita yang dalam. Aku menyukai setiap sudutnya, keindahan alamnya, dari pantai hingga pegunungan yang menentramkan, juga keramahan dan kehangatan penghuninya. Para pria bali yang memakai udeng tampak mempesona di mataku. Juga para wanitanya yang tampak anggun dan seksi, dengan rambut panjangnya, dan mengenakan kebaya pas di badan, yang memperlihatkan lekuk tubuhnya. Bahkan preman yang berbody rambo tapi berhati rinto, dan para turis asing, semuanya ramah padaku. Itulah sepenggal rasaku tentang Bali. Sebuah kebahagiaan yang ingin kubagikan kepada orang-orang tercintaku.


Dan demi mewujudkan keinginanku itu, akhirnya tanggal 3 Juli kemarin, dengan berbekal tiket pesawat promo yang kusiapkan 7 bulan yang lalu, aku bersama  suami dan anak-anakku mengunjungi Bali. Anak-anak sangat antusias dengan perjalanan ini, karena ini pertama kalinya mereka naik pesawat. Jadi ingat waktu pertama kali aku naik pesawat, ada rasa excited, deg-degan, bingung, plus norak.. hehe. Tapi bedanya, anak-anak bisa dengan polos dan tanpa malu-malu mengekspresikan diri, sedangkan aku tentu saja malu kalau ketahuan katroknya.. haha. 





Siang itu pesawat dipenuhi anak-anak, jadi seperti darmawisata anak-anak TK. Maklumlah ini liburan sekolah. Suasana di dalam pesawatpun jadi berisik dan heboh. Kadang-kadang pramugarinya  kewalahan juga. Ah, namanya juga anak-anak.. :D. Yang seru adalah pada saat pesawat lepas landas, anak-anak berseru “woooow..” merasakan sensasi pesawat yang mulai terbang, dan tertegun melihat pemandangan dari ketinggian.  Mmm.. memang sungguh indah.. :)


Sekitar 1,5 jam perjalanan udara, akhirnya sampai juga di Bandara Ngurah Rai. Tak sabar aku ingin menghirup udara Bali, udara liburan, udara yang menenangkan. Tapi begitu kakiku menginjakkan bandara itu, tiba-tiba bayangan indahku buyar. Suasana yang kulihat sama sekali berbeda dengan bayanganku. Bandara Ngurah Rai yang biasanya sederhana dan bersahaja, kini hampir tak tampak wujudnya karena begitu penuh manusia. Ratusan manusia dari berbagai bangsa tumplek blek di sana. Sangat semrawut. Ditambah lagi, sedang ada pembangunan di area bandara itu, semakin menambah ketidaknyamanan. Tapi aku memaklumi karena sekarang memang sedang musim liburan sekolah, dan Bali merupakan tujuan wisata nomer 1 di Indonesia, wajarlah kalau banyak yang berbondong-bondong  ke Bali. 


Setelah menunggu mobil sewaan beberapa menit, akhirnya kami keluar meninggalkan bandara yang semrawut itu. Aku berharap bisa segera mendarat di hotel yang kami pesan di kawasan pantai Kuta, dan segera bermain-main di sana. Tapi aku harus kembali kecewa, karena perjalanan dari bandara ke Kuta yang biasanya ditempuh hanya 15 menit  saja, hari itu harus kami tempuh dengan waktu lebih dari 1 jam. Penyebabnya tidak lain adalah kemacetan! Shock! Jauh-jauh dari Jakarta ke Bali, eh masih saja menemui macet. Kelihatannya semua warga Jakarta pindah ke Bali nih.. hadeeh.. 


Itulah hari pertama kami di Bali yang lumayan melelahkan. Hari berikutnya tak kalah melelahkan. Berbagai objek wisata sangat-sangat penuh pengunjung. Boro-boro mau melihat pemandangan yang indah, mau berjalanpun harus berdesak-desakan dengan orang banyak. Boro-boro mau bermain-main, sekedar foto-foto bernarsis riapun susah, karena setiap spot sudah dipenuhi orang :(.


Oh.. Bali.. ternyata penggemarmu banyak sekali. Berasa seperti patah hati nih. Ada rasa kecewa di hatiku, karena aku tak berhasil menunjukkan keindahan Bali yang sesungguhnya pada orang-orang yang aku cintai. Tapi dalam setiap perjalanan pasti ada pembelajaran. Dan aku yakin suami dan anak-anakku banyak belajar dari perjalanan ini. Seperti Lita, walaupun tidak puas melihat pemandangan yang indah, tapi dia puas mengamati orang-orang dari berbagai ras, dan dia tampak menikmati itu. Juga Ariq, walaupun tak puas bermain air dan pasir, tapi dia senang bisa bermain-main dengan monyet dan kelelawar di Alas Kedaton. Begitu pula suamiku, walaupun tak berhasil mengabadikan Bali dalam foto yang menawan, tapi sepertinya dia tampak senang saat belanja kaos khas Bali. 


Bali.. aku akan tetap kembali.. entah kapan.. Dan aku berharap saat itu kau menyambutku dengan suasana yang lebih baik..

Reactions:

29 comments:

  1. wah... ternyata ke Bali toh mbakyu... pantesan menghilang dan bikin aku kangen!
    Aku juga sukaaaa banget dengan Bali mba.... keren abis deh pulau dewata yang satu ini....
    Bener banget, keramahtamahan penduduknya bener2 bikin kita ingin kembali dan kembali lagi ke Bali....

    Tapi kalo musim liburan seperti kemarin ini, pasti crowded banget ya mba, jadinya menikmati suasana dan keindahan alamnya juga jadi ga optimal yak?

    Tapi spt kata mba Cova, setiap langkah adalah pembelajaran, semoga keluarga terkasih memetik pelajaran berharga dan juga menikmati liburannya yaaaa.....
    salam hangat untuk keluarga tercinta mba. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senangnyaa ada yg kangen.. hihi.. Ternyata kita ini sehati ya mbk al, sama2 suka bgt ma bali. Emang ngangeni kok.. hehe..

      Nah itu dia, kmrn agak kecewa sih, krn jd ga puas jln2nya, macet dmn2. Tp ttp seneng kok. Malah jadi makin mengenal tempat itu dlm segala suasana. Buat pengalaman jg, besok2 klo mo ke bali lg jgn pas musim liburan sekolah.. hehe..

      Delete
  2. Asyik, bisa pertamax di blognya mba Cova.... Horeee!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aayiikk ketiganya...hehehe

      Delete
    2. selamat buat yg komen pertamax dan ketiganya...!
      Anda mendapatkan senyuman manisss... hihihi..
      ^^

      Delete
  3. Jika boleh jujur, Bali yg sekarang ruameee...jauh banget dari imaji saya yg berkhayal Bali is paradise atau mungkin karena saya ke BAlinya shor time sehingga explore masih kurang ya?. JIka ada kesempatan dan bisa memilih...pengen ke Lombok for the next trip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. krn rame pengunjung, jd keindahannya kurang terlihat, dan jd krg nyaman juga. Waktu kunjunganku yg dulu, Bali tuh ga serame ini. Ga da macet sama sekali. Bahkan pas ke pantai padang-padang serasa pantai milik sndri.. hehe.. Mgkn krn bkn musim liburan kali ya.
      Ikut donk ke Lombok.. :D

      Delete
  4. Wah, rame banget ya musim liburan ini...Berarti klo ke Bali pas workdays kali ya *manggut-manggut*

    Gapapa mbak, yang penting udah happy bareng keluarga d(^_^)b

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu uh say. Pas hari kerja aja klo mo kesana, mumpung Little Bee blm sekolah. Jd ga perlu bolos.. hehe. Dijamin jauh lebih indah deh. Bisa puas menikmati bali :D

      Delete
  5. pernah juga merasakan macet di Bali .... sampai bosan duduk di dalam taxi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata macetnya Bali nggak kalah ma di jakarta.. hihi

      Delete
  6. musim liburan Bali emang selalu penuh bgt ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa.. penuh bgt! Kemana2 buanyak pengunjungnya..

      Delete
  7. Aku dari dulu kagak pernah tertarik sama Bali mba,entah kenapa
    Karena mungkin, dari dulu lebih tertarik sama Kalimantan yang perpaduan antara Afrika & Amazon flora & fauna'a

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti sukanya yg hutan2 belantara gt ya.. plus hewan2nya.. seru jg.. hehe

      Delete
  8. wahhh asyik dong kalo ke bali,, kalo saya memang tinggal di bali nih..

    BALIkpapan, wokwokwokwokwok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.. kirain org bali bnran.. namanya hrsnya bkn bang dayat, tp bli dayat.. haha.. :P

      Delete
  9. asiikkk,, belum pernah pake pesawat euy ke bali,, cuma lewat darat.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lewat darat seru jg kali ya.. klo ada waktu pgn jg lewat darat

      Delete
  10. Oh bali selalu membuat orang yang belum pernah kesana jadi penasaran. Enak nggak sob perjalanan naik pesawat. Pengen ngerasain juga sensasi naik pesawat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik pesawat seru loh.. haha.. awalnya sih rada deg2an, palg pas take off.. berdesir2 gt deh.. hihihi..

      Delete
  11. hadir lagi untuk baca-baca dan memberi warna semangat buat mba :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya.. udah mampir lg ke sini.. :)
      semangat!!

      Delete
  12. begitulah Bali sekarang, so crowded! harusnya di tempat2 wisata dibangun monorail, busway, subway dan sejenisnya ya? mobil2 pribadi dilarang beredar, kecuali taxi!
    tapi bener kata mbak, meski crowded, Bali tetap mempesona. Keunikan budaya dan ke'khas'an penduduknya, bikin 'ngangeni'

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh.. Bali makin banyak aja penggemarnya. Mpe heran loh, kek ga ada t4 liburan laen aja selain Bali.. hehe.
      Tapi bali emang bnr2 'ngangeni' kok. Smua yg ada disana tuh emang unik 'n berkesan.. Jd pengen kesana lg.. :D

      Delete
  13. Wah..., membacanya saya tambah kepengen ke Bali, Mbak. Maklum, belum pernah ke sana, hehehe... Semoga suatu saat bisa ke Bali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. smoga secepatnya bs ke bali.. hehe
      aku jg pengen ke bali lagi.. :D

      Delete
  14. mupeng dag...huhuhu
    traktir dong ke Bali ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg mau donk ditraktir ke bali.. hihihi

      Delete