Monday, January 02, 2012

Jejak Laksamana Cheng Ho di Kuil Sam Po Kong

“Traveling is about the journey, not the destination”

Sebuah kalimat yang aku baca dari sebuah buku tentang traveling. Kalimat itu menginspirasiku bahwa aku harus menikmati setiap perjalanan yang kulakukan. Perjalanan itulah yang memberikan kita pengalaman, hal-hal yang baru dan pelajaran baru tentang hidup. Tak peduli menyenangkan atau tidak, semua itu pasti ada hikmahnya bagi kita. 


Seperti acara mudik ke kampung halamanku lebaran lalu. Sudah menjadi tradisi bahwa acara mudik pasti diwarnai oleh kemacetan di seluruh penjuru jalur mudik. Bahkan waktu tempuh dari Jakarta ke kampungku yang biasanya hanya 12 jam, saat mudik lebaran harus ditempuh dalam waktu sampai 24 jam! Namun semua itu mau tak mau harus dinikmati, sudah resiko. Nah, salah satu cara untuk menikmatinya adalah dengan mengunjungi berbagai tempat menarik di sepanjang jalur mudik kami. Seperti menjelajah kota yang anggun ini, kota Semarang.


Semarang adalah tempat kelahiranku. Namun lahir di Semarang tak menjadikanku sangat mengenal kota ini. Justru aku banyak tidak tahu tentang tempat ini. Maklumlah, aku hanya numpang lahir saja. Mungkin itulah yang menjadikanku berhasrat untuk mengenal Semarang lebih jauh. Tak banyak waktu yang kami miliki untuk menjelajah kota ini. Tapi cukup lumayan untuk refreshing sejenak dari hiruk pikuk kemacetan mudik lebaran. Dan inilah salah satu tempat yang sempat kami kunjungi, Kuil Sam Po Kong.


Kuil ini sepertinya sudah menjadi ikon kota Semarang. Sampai-sampai sebuah website maskapai penerbangan menggunakan foto kuil ini dalam promo rute penerbangan ke Semarang. Kuil ini memang menarik, terutama bagiku yang menyukai warna merah. Inilah alasanku kenapa aku ingin mengunjungi kuil ini, karena aku jatuh cinta dengan bangunannya yang didominasi warna merah. Saat melihat kuil ini, aku serasa menjadi Putri Huan Zhu.  Alasan yang nggak penting banget ya.. hehe..  

Bukan hanya itu saja kok. Kuil ini merupakan salah satu saksi sejarah bangsa kita. Konon dulunya tempat ini merupakan tempat persinggahan Laksamana Cheng Ho. Siapakah dia? Dia adalah seorang panglima perang asal Tionghoa yang beragama Islam, yang melakukan perjalanan ke berbagai penjuru dunia untuk menyebarkan agama Islam. Nah, kuil ini didirikan untuk menghormati laksamana Cheng Ho tersebut. Mmm.. walaupun hanya singgah, namun dia sangat disegani. I think he’s a real traveler.. :D.


Sempat muncul pertanyaan dalam hatiku “Laksamana Cheng Ho kan beragama Islam, tapi kenapa yang didirikan sebuah kuil bukan masjid?”. Dari sumber yang kurang jelas asalnya menyebutkan bahwa tempat ini dulunya adalah masjid. Tapi karena pengaruh Islam di kalangan warga Tionghoa kian meredup dan pengikutnya makin menyurut, maka beberapa masjid Tionghoa diubah fungsinya menjadi kuil atau klenteng, termasuk Kuil Sam Po Kong ini. Mmm.. cukup masuk akal..


Masih ada satu lagi pertanyaan “Kenapa kuil ini dinamakan Kuil Sam Po Kong bukan Kuil Cheng Ho? Jadi sebenarnya Sam Po Kong itu siapa ya? Apakah orang yang sama dengan Cheng Ho?”. Ah sudahlah, daripada bingung mendingan kita foto-foto saja, sambil menguji performa kamera baru :D.







Reactions:

36 comments:

  1. Kalau buat aku sih, destinasi juga penting :)
    Aku pernah ke sam po kong juga.
    Foto pake baju cina, hehehe.

    ReplyDelete
  2. @Una: Iya jg sih.. klo ga ada destinasi kapan nyampenya ya.. ga jelas.. hehehe..
    Wah aku mlh ga foto pk baju cina, coz dah pernah foto kek gt di kampung cina :D

    ReplyDelete
  3. pngen bnget kesana jadinya :(

    ReplyDelete
  4. Fotonya kurang banyaaaak...hahaha
    Kirain td liat fotonya lg di China, ternyata oh ternyata...

    Kapan ya aku bisa ke Semarang T_T

    ReplyDelete
  5. Experience is the best teacher....
    Bertanya pengalaman atas pengalaman orang lain boleh dilakukan. Selain agar kita lebih irit kita juga lebih banak pengalaman...

    ReplyDelete
  6. wih, ternyata jejak laksamana cheng ho ada dimana-mana ya.. di surabaya juga ada masjid cheng ho. konon dulunya laksamana cheng ho adalah muallaf..

    kalo yang di semarang sih pernah lewat nih kuil aja, tapi blom pernah masuk.

    ReplyDelete
  7. kuilnya sekilas kaya' forbidden city gitu yaaa... :D

    ReplyDelete
  8. @Si Galau: ayolah kapan2 ke sana :)

    @Mayya: iya say.. pengen upload foto banyak tp internetnya ndut2an.. jdlah cm dikit yg dipajang.. hehe..
    Ayuk kesana.. oke loh buat poto2.. serasa di cina.. haha..

    @chourinnangim: betul.. belajar dr pengalaman org lain ya.. bisa menambah wawasan tentunya :)

    ReplyDelete
  9. @Gaphe: ouu gt.. ternyata di Surabaya ada jejaknya jg ya.. jd penasaran dia ninggalin jejak dimn lg ya? :D
    Dlmnya oke loh, warna merahnya meriah.. hehe..

    @Sam: iyaaa.. berhubung blm bs ke forbidden city, ya kesini dulu lah.. hehehe..

    ReplyDelete
  10. iya, katanya laksmana cheng Ho memang ada jejak sejarahnya di Surabaya tapi sayangna sampai sekarang saya belum napak tilas (padahal Sby adalah area 'bermain' saya).

    Oia, sekalian menghantarkan award semoga berkenan untuk menerimanya http://kidungkinanthi.blogspot.com/2012/01/award-berantai-your-blog-makes-us-smile_03.html

    ReplyDelete
  11. @Ririe Khayan: wah boleh jg nih kapan2 main ke surabaya :)
    wuuiih.. aku dpt award nih.. senangnyaa..
    tengkyu jeng Ririe.. kuterima dgn sepenuh hati.. ^_^

    ReplyDelete
  12. wah sudah sampai sana ya mbak, smoga bisa nyusul...

    ReplyDelete
  13. sayang waktu itu kita gak masuk ya mam.. hmmm coba masuk pasti bisa bikin bokeh merah yang dahsyat..

    ReplyDelete
  14. @rumput dan ilalang: smoga bs cepet nyusul ya.. keren loh buat foto2.. :)

    @Mas Andhie: kapan2 ke sana lg lah.. :D

    ReplyDelete
  15. asiik ada yg mau ngajak liburan :D
    gratis nie :p
    #sambilGigit4jempol

    ReplyDelete
  16. Kunjungan perdana, salam kenal yaa

    ReplyDelete
  17. hihihihiii jadi makin semangat rencana ke semarangnya heheheeee... tempat rekomen lagi dong mba yang di semarang heheheheee (mulai minta-minta) :P

    ReplyDelete
  18. Sayang sekali ya masjid yang memiliki nilai sejarah begitu tinggi tsb kemudian harus dialihfungsikan. Salam :)

    ReplyDelete
  19. @Si Galau: haha.. suka gratisan jg nih.. sama donk.. dasar ga modal.. hihi.. :P

    @yankmira: makasih ya kunjungannya..
    salam kenal jg ^_^

    ReplyDelete
  20. @Shally: boleeeh.. apa sih yg ga bt shally.. *gombal* hihi..
    tunggu postinganku brktnya yaaaa... :D

    @Dinnar: begitulah.. sayang bgt ya.. jd bayangin kira2 masjidnya kek apa dulu ya..
    Salam kenal ^_^

    ReplyDelete
  21. ahhh jadi guling guling ge-er gini hehehheee
    *aneh*
    ok aku tunggu mba :)

    ReplyDelete
  22. Keren hasil bidikan kameranya Mba.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. pict na keren euy coval :)
    jadi berasa nyata banget ^^
    masyaAllah~ nice!

    *maap komen yang barusan salah sebut nama
    ahahahahahaha =D bodohnya aku

    ReplyDelete
  25. @Shally: yess!! sukses bikin ge-er Shally.. hihihi..

    @Muhammad Fajar: salam kenal jg ^_^
    makasih ya dah mampir.. :)

    ReplyDelete
  26. @Ejawantah: makasih ya..
    sukses buatmu jg.. ^_^

    @Nurmayanti: hihihi.. jeng nurma ada2 aja deh.. gpp kok, kumaapin.. hehe :D
    Makasih ya komennya.. jd bikin semangat nih.. ;)

    ReplyDelete
  27. aku paling benci kalau travelling ke tempat bersejarah kaya begitu banyak tangan2 jahil yang mencorat coret benda2 itu,jadi kagak nyaman lagi kaya'a

    ReplyDelete
  28. @Andy: emang sangat disayangkan ya, kesadaran utk menjaga peninggalan sejarah msh kurang di negara kita

    ReplyDelete
  29. THANKS FRIEND FOR THE INFO!!!PLEASE LIKE MY PAGE

    ReplyDelete
  30. @animexited: thanks 4 visiting mine.. i'll visit u back

    ReplyDelete
  31. menerut saya destinasi adalah tujuannya dari traveling.....
    journey adalah destinasinya...
    ;)


    disebalah mana tah itu kuilnya...??
    ke semarang blm pernah mampir je...
    :P

    ReplyDelete
  32. @zone: mmm.. i see.. *ngangguk2* :D
    Kuilnya ada di daerah yg namanya Simongan. Klo bingung nanya om GPS aja.. hehehe..

    ReplyDelete
  33. Laksamana Cheng Ho... pernah ada filmnya di MetroTV ya, diperankan sama Yusril Ihza Mahendra. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya ya.. tp aku blm pernah nonton.. hehe..

      Delete
  34. Kira2 jam bukanya sampai jam berapa ya?

    ReplyDelete